Mimpi voli pantai Olimpiade dipertaruhkan untuk Vanuatu

Tim juara voli pantai Vanuatu mengejar sejarah akhir pekan ini saat mereka mencoba lolos ke Olimpiade.

Tim Vanuatu semua tersenyum di Thailand.
Foto: Bola Voli Vanuatu

Peraih medali perunggu Commonwealth Games tahun lalu memenangkan kualifikasi Piala Kontinental Asia Oseania untuk menjauh dari Tokyo sebelum Covid-19 mengintervensi.

Enam belas bulan kemudian, final Piala Kontinental akhirnya dimulai di Thailand hari ini, dengan delapan negara bersaing memperebutkan tempat kualifikasi terakhir dalam undian putra dan putri.

Presiden Bola Voli Vanuatu Debbie Masaufakalo mengatakan setelah menunggu lama mereka siap untuk bertanding.

“Kami sangat menikmati persiapan kamp pelatihan kami, jadi saya pikir kepala kami berada di zona sekarang dan kami terlihat bagus sehingga kami menantikan acara yang sukses.”

Vanuatu adalah tiga kemenangan lagi dari Olimpiade.

Vanuatu adalah tiga kemenangan lagi dari Olimpiade.
Foto: Bola Voli Vanuatu

Ini adalah siklus Olimpiade ketiga Vanuatu, dengan para pionir Pasifik gagal lolos ke Olimpiade London 2012 dan Rio 2016.

“Kami memiliki tiga gadis yang berada dalam kampanye Rio ini yang berada di Piala Kontinental di Cairns, jadi Miller Pata, Loti Joe dan Sherysyn Toko berada di Cairns,” jelas Masaufakalo.

“Mereka dapat membangun pengalaman Cairns itu dan menarik kekuatan bahwa mereka tahu apa yang harus dilakukan di sini di Thailand untuk menyelesaikan pekerjaan.”

Peraih medali emas Pacific Games Pata dan Toko akan menjadi duo teratas di Nakhon Pathom, dengan Loti Joe dan Majabelle Lawac di tim kedua.

Peraih medali emas Pacific Games Miller Pata dan Sherysyn Toko bersama Presiden Bola Voli Vanuatu Debbie Masauvakalo.

Peraih medali emas Pacific Games Miller Pata dan Sherysyn Toko bersama Presiden Bola Voli Vanuatu Debbie Masauvakalo.

Foto: Bola Voli Vanuatu

Vanuatu juga telah membentuk tim pelatih all-star, dengan mantan pemain internasional Italia Federica Tonon dan pelatih peraih medali emas Olimpiade dan Commonwealth Games Steve Anderson membimbing para pemain.

READ  Tanggapan Azka Corbuzier saat Kalina Oktarani menikah dan bercerai sebanyak 3 kali

“Dia pelatih terbaik di dunia,” puji Masaufakalo dari seorang pria yang melatih Australia untuk emas di Olimpiade Musim Panas 2000 di Sydney.

Pelatih Federica Tonon dan Steve Anderson berbicara tentang taktik.

Pelatih Federica Tonon dan Steve Anderson berbicara tentang taktik.
Foto: Bola Voli Vanuatu

Tim, minus Anderson, meninggalkan Port Vila tiga minggu lalu, setelah menerima suntikan Covid pertama mereka, dan dikarantina di Jakarta sebelum Bali untuk kamp pelatihan sepuluh hari sekaligus.

“Resor menyelenggarakan lapangan voli pantai di depan dan ada gym dan kolam renang yang bagus dan karena Covid tidak ada pariwisata di Bali.

“Semuanya tertutup atau tertutup sehingga kami merasa seperti berada di gelembung pelatihan kecil kami sendiri di resor, jadi itu sangat keren.”

Vanuatu berpartisipasi dalam turnamen mini saat berada di Bali.

Vanuatu berpartisipasi dalam turnamen mini saat berada di Bali.
Foto: Bola Voli Vanuatu

Kelima atlet Vanuatu juga berhasil berlatih dalam pertandingan melawan sekelompok pemain bola voli pantai setempat.

“Kami mengadakan turnamen kecil dengan enam tim, putra versus putri. Saya pikir tim putri kami pergi ke final dengan salah satu tim putra, jadi sangat bagus untuk berlatih,” kata Masaufakalo. .

“Kami melakukan yoga setiap hari (dan) ada beberapa Vanuatu yang sekarang tinggal di Bali, sehingga mereka dapat membantu kami dengan makanan yang enak – segar, vegan, dan sayuran – jadi … kami melakukan yoga, kami melakukan meditasi, jadi kami benar-benar pengalaman ‘Eat, Pray, Love’ di Bali.”

Vanuatu adalah unggulan kelima dalam undian putri dan akan menghadapi unggulan keempat Jepang di babak pertama pada hari Jumat.

Pemenangnya akan bertemu tuan rumah Thailand atau Indonesia di semifinal, sementara China, Australia, Selandia Baru dan Kazakhstan akan bersembunyi di sisi lain undian.

READ  Kursus dayung Tokyo 2020 dibuka untuk lomba layar kualifikasi Olimpiade Asia-Oseania

“Banyak tim ini tidak bermain dalam 12 bulan karena Covid, jadi tidak ada yang melihat satu sama lain dengan sangat baik, jadi siapa pun bisa mengalahkan (siapa pun) di hari yang baik.

“Cuacanya benar-benar panas … jadi ada banyak faktor yang berperan, jadi saya pikir untuk pria dan wanita itu benar-benar terbuka.”

Protokol ketat

Final Piala Kontinental telah dipindahkan dari China, karena risiko Covid-19 yang terus berlanjut, dengan tim-tim tersebut baru mengetahui bulan lalu di mana mereka akan bertanding.

Angkat topi untuk Asosiasi Bola Voli Thailand, kata Masaufakalo, presiden lama Vanuatu.

“Tidak ada orang lain yang ingin menjadi tuan rumah acara ini, jadi tekanan ada pada Asosiasi Bola Voli Thailand… mereka melakukan pekerjaan luar biasa dengan waktu terbatas yang mereka miliki.”

Vanuatu tiba di Thailand di bawah protokol Covid-19 yang ketat, dengan beberapa pemeriksaan di bandara dan semua orang perlu izin untuk meninggalkan kamar hotel mereka dan reservasi diperlukan untuk jam pelatihan dan makan.

Tim hanya diperbolehkan memiliki dua ofisial bersama mereka di lapangan, jadi Debbie Masaufakalo akan menyaksikan aksi yang berlangsung dari kamar hotelnya.

“Saya sendiri dan pemain cadangan pertama, kami harus tetap di kamar kami sehingga kami bahkan tidak bisa turun untuk mendukung para gadis,” katanya.

Debbie Masaufakalo akan menyaksikan aksinya dari kamar hotelnya karena protokol Covid.

Debbie Masaufakalo akan menyaksikan aksinya dari kamar hotelnya karena protokol Covid.
Foto: Bola Voli Vanuatu

“Karena tidak ada kerumunan dan hanya ada enam tempat yang diizinkan untuk perwakilan tim lain, dan dua ofisial per tim diizinkan untuk menonton pertandingan.

“Jadi saya harus tetap di kamar saya dan berteriak dari atas.”

READ  Investigasi Wawancara Pangeran William Restui Diana
More from Benincasa Samara

Peselancar Filipina Nilbie Blancada melaju ke babak ketiga kualifikasi Olimpiade

Metro Manila (CNN Filipina, 1 Juni) – Sensasi selancar Filipina Nilbie Blancada...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *