Mitsui akan membangun mega-solar farm di Filipina dengan mitra lokalnya

TOKYO – Investing dwelling Jepang Mitsui & Co. telah memilih Filipina sebagai lokasi proyek mega-photo voltaic pertama perusahaan di Asia Tenggara.

Mitsui telah membentuk usaha patungan energi terbarukan dengan perusahaan utilitas Filipina, World wide Business enterprise Electricity. Proyek tenaga surya di provinsi Rizal utara diperkirakan menelan biaya sekitar 7 miliar yen ($ 64,4 juta), dengan Mitsui menanggung sekitar 40% dari tagihan.

Pembangkit listrik tenaga surya mega, yang akan selesai pada Maret 2022, akan menghasilkan listrik 115 megawatt. Listrik akan dijual ke Manila Electric powered, distributor terbesar di negara itu, selama dua dekade.

Pabrik-pabrik Worldwide Company Electricity saat ini membakar minyak berat, batu bara, dan bahan bakar fosil lainnya. Mitsui, yang terlibat dalam proyek mega-solar AS dan Meksiko, akan menunjukkan keahliannya dalam energi terbarukan.

Filipina, dengan populasi lebih dari 100 juta, diperkirakan akan mengalami salah satu permintaan listrik yang tumbuh paling cepat di antara negara-negara di Asia Tenggara.

Tetapi pembangkit listrik tenaga batu bara mendominasi bauran energi sementara energi terbarukan berkontribusi lebih dari 20%. Rencana menyerukan untuk meningkatkan pangsa energi terbarukan menjadi 35% pada tahun 2030. Global Organization Ability dan Mitsui mengantisipasi permintaan tenaga surya.

Mitsui telah menanggapi pergeseran world menuju dekarbonisasi dengan terlibat dalam proyek energi surya dan angin lepas pantai di Amerika Serikat dan Taiwan. Perusahaan Jepang itu terlibat dalam pembangkit listrik tenaga batu bara di Indonesia, Malaysia, dan tempat lain di Asia Tenggara, tetapi mengatakan pada November akan merundingkan penjualan kepentingan tersebut.

Untuk keseluruhan profil produksi kelistrikannya, Mitsui berencana untuk meningkatkan pangsa energi terbarukan menjadi 30% pada akhir dekade ini, dari 15% pada tahun 2019.

READ  Alamak! Penjualan ritel anjlok, 5 saham ritel hancur

Written By
More from Faisal Hadi

Hilangnya hutan pegunungan Asia Tenggara semakin cepat pada tingkat yang “mengejutkan”

Asia Tenggara adalah rumah bagi sekitar setengah dari hutan pegunungan tropis dunia,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *