Mobilisasi masyarakat mengalahkan sanksi dalam melindungi bentang laut: studi | Berita | Eco-Enterprise

Para konservasionis telah lama menyadari pentingnya melibatkan penduduk setempat dalam menjaga ekosistem tempat mereka tinggal, tetapi menilai hubungan ini bisa jadi sulit karena keterbatasan waktu dan sumber daya. Sekarang, tim peneliti internasional telah menganalisis bagaimana keterlibatan semacam itu – lebih banyak, kata mereka, daripada hukuman untuk pelanggaran – membentuk keberhasilan jalur kawasan lindung multi guna di Indonesia bagian timur, yang memungkinkan ekstraksi sumber daya secara terbatas.

Diterbitkan pada bulan Mei di Kemajuan ilmuwanitu belajar bertujuan untuk “mendapatkan pemahaman kuantitatif tentang bagaimana tata kelola — yaitu, bagaimana lembaga formal dan informal mengelola sumber daya — memengaruhi hasil konservasi,” kata penulis pertama Robert Fidler, rekan pascadoktoral dalam ilmu biologi di Florida International University. “Inisiatif konservasi paling efektif ketika mereka secara aktif memasukkan dan memperlakukan secara adil orang-orang yang mereka pengaruhi.”

Dengan menerapkan lebih dari satu dekade data bentang laut dari Bird’s Head, kawasan hotspot keanekaragaman hayati yang dikenal sebagai Segitiga Terumbu Karang, para peneliti memeriksa ratusan lokasi di empat Kawasan Konservasi Laut (KKL) di mana penangkapan ikan diperbolehkan. KKL tersebut adalah Pulau Kofiau-Boo, Misool Selatan Timur, Selat Dampier dan Teluk Mayalibit.

Inisiatif konservasi paling efektif ketika mereka secara aktif memasukkan dan memperlakukan secara adil orang-orang yang mereka pengaruhi.

Robert Fidler, Rekan Pascadoktoral, Universitas Internasional Florida

Tim menganalisis biomassa ikan dan survei masyarakat untuk menentukan bagaimana variabel seperti mata pencaharian dan asosiasi dengan kelompok lokal mempengaruhi perubahan biomassa, setelah memperhitungkan faktor lingkungan pada saat itu.

Biomassa ikan lebih tinggi ketika masyarakat adat dan komunitas lokal (IPLC) “lebih terlibat dalam pengambilan keputusan dan memiliki lebih banyak hak pengelolaan lokal yang didukung oleh otoritas pemerintah,” kata Fidler, menambahkan bahwa ini mungkin karena partisipasi memperkuat “legitimasi yang dirasakan”. dan kepatuhan dengan » aturan sumber daya. Demikian pula, biomassa lebih besar ketika hukuman mencerminkan beratnya pelanggaran dan meningkat untuk pelanggar berulang.

Namun, “di mana partisipasi dalam pengambilan keputusan dan hak pengelolaan rendah, frekuensi hukuman untuk ketidakpatuhan sering kali tinggi, dan kami cenderung melihat hasil yang lebih buruk,” kata Fidler. Hal ini menunjukkan bahwa kawasan lindung yang diperkuat terutama melalui sanksi mungkin kurang efektif dibandingkan kawasan lindung yang dikelola dengan ketat oleh IPLC.

READ  5.000 penguin terkecil di dunia berjalan menyusuri pantai Australia dalam parade yang memecahkan rekor

Menurut rekan penulis studi Estradivari, seorang peneliti Indonesia di Leibniz Center for Tropical Marine Research di Jerman, “KKL multiguna yang menggabungkan berbagai prinsip tata kelola dan partisipasi aktif masyarakat dapat meningkatkan biomassa ikan sekaligus menghasilkan hasil sosial,” seperti mengurangi konflik , lebih banyak pendapatan dan kesadaran konservasi yang lebih besar. Makalah ini menantang kekhawatiran lama tentang apakah KKL multi guna tidak dapat secara inheren melindungi ekosistem yang menurun, katanya.

Proyek ini dipimpin oleh Alliance for Conservation Evidence and Sustainability, sebuah koalisi LSM dan universitas yang berupaya mendorong pengambilan keputusan berbasis bukti dalam konservasi masyarakat.

Pelajaran untuk Indonesia

Pakar konservasi Indonesia mengatakan penelitian ini menawarkan wawasan yang dapat ditindaklanjuti untuk mencapai tujuan sosial dan lingkungan KKL, termasuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Saat ini, KKL Indonesia sebagian besar dikelola dari atas ke bawah, sehingga “hasil ini menyoroti pentingnya pemerintah untuk secara kuat mendorong pendekatan pengelolaan bersama dengan melibatkan masyarakat lokal,” kata Estradivari, mantan koordinator konservasi laut di WWF.-Indonesia.

Pemerintah telah memenuhi target perlindungan laut 2020 dengan menetapkan lebih dari 200 KKL – tanpa memfokuskan IPLC, kata Estradivari. Pada tahun 2030, ia berjanji untuk melindungi 3% lebih banyak lautan negara itu sambil meningkatkan pengelolaan KKP yang ada.

“Libatkan IPLC secara aktif[s] di semua tahap implementasi KKL, termasuk proses pengambilan keputusan, akan menjadi penting untuk meningkatkan[ir] kepemilikan, meningkatkan kepatuhan dan meningkatkan efektivitas pengelolaan, sekaligus melindungi hak mereka atas pengelolaan sumber daya laut,” kata Estradivari. Karena rekan penulisnya termasuk pembuat kebijakan dan orang lain yang membantu mengimplementasikan KKL, dia mengatakan temuan mereka dapat menjelaskan apa yang terjadi secara nasional.

Tidak seperti KKP yang ditujukan semata-mata untuk konservasi ekologis, KKP multi guna mempertahankan jumlah penangkapan ikan yang terbatas. Karena lebih dari seperlima orang Indonesia bergantung pada makanan laut, “KKL multiguna dianggap sebagai alat konservasi yang ideal untuk negara ini,” di mana mereka berasal dari sekitar lima dekade, kata Estradivari. Karena mungkin sulit untuk mendamaikan konservasi keanekaragaman hayati dan konsumsi sumber daya, penting untuk mengevaluasi dan mereplikasi keberhasilan mereka.

READ  Dua dosis vaksin AstraZeneca memiliki perlindungan 92% terhadap rawat inap dengan varian delta

“Dalam waktu dekat, saya berharap untuk melihat lebih banyak dan lebih sukses dalam menerapkan KKL multi guna,” membangun kerja pelibatan masyarakat yang telah berkembang selama dekade terakhir, tambahnya.

Aktivis Greenpeace Indonesia Amos Sumbung, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan pemerintah harus berkonsultasi dengan IPLC tetangga segera setelah mulai merencanakan KKL.

Eghbert Elvan Ampou, peneliti di Lembaga Penelitian dan Pengamatan Kelautan Kementerian Kelautan dan Perikanan, mengatakan perlu adanya “kolaborasi hulu-hilir” antara pemerintah, lembaga akademisi, LSM dan entitas pengawas masyarakat. Kelompok fokus dapat memastikan bahwa pemangku kepentingan yang berbeda ini berbagi visi untuk menerapkan KKL, katanya.

Kritis

Para ilmuwan yang bukan bagian dari penelitian mencatat bahwa itu memiliki beberapa kekuatan, tetapi mereka juga mengidentifikasi beberapa masalah.

Ampou, misalnya, mempertanyakan setiap tindakan yang meremehkan penegakan hukum dan menyerukan “hukuman berat” untuk menghalangi pelanggar KKL dan mengamankan sumber daya, terutama di sepanjang pantai.

Brock Bergseth, seorang peneliti di James Cook University di Australia, menggambarkan makalah ini sebagai “pendekatan yang sangat menarik” untuk pengelolaan sumber daya bersama – yang tersedia secara bebas tetapi terbatas – mengingat banyak variabel potensial yang terkait dengan hasil KKL sebagai utuh. tangga. Namun, ia juga mencatat bahwa “partisipasi saja bukanlah peluru perak”, dengan orang terkadang melakukan pelanggaran dengan memanfaatkan pengetahuan yang mereka peroleh sebagai peserta.

Selain itu, “kelemahan” metodologi ini adalah kegagalannya untuk menghubungkan tata kelola yang adil dengan peningkatan biomassa ikan dengan berfokus pada aktivitas penangkapan ikan, kata Bergseth. “Ketika Anda mencoba untuk menunjukkan kausalitas antara pemerintahan dan hasil, Anda sebenarnya ingin mengukur perilaku manusia.”

Jika tidak, sejumlah pengaruh yang membingungkan, seperti kondisi lingkungan, menimbulkan ketidakpastian apakah KKP secara positif mengubah perilaku dan meningkatkan populasi ikan, katanya. Secara umum, kepatuhan adalah “pengecualian daripada aturan”, katanya, dan biomassa yang lebih rendah di beberapa lokasi studi menunjukkan “tingkat ketidakpatuhan yang cukup tinggi”.

READ  Memulihkan lahan gambut, lahan basah, dan rawa-rawa adalah anugerah karbon.

Menggunakan biomassa sebagai indikator penangkapan ikan telah berkontribusi pada ketidakmampuan peneliti untuk menjelaskan variasi besar di antara lokasi mereka, tambah Bergseth. Meskipun menantang, cara menilai kepatuhan nelayan di seluruh wilayah yang luas termasuk kuesioner, pengawasan kamera, dan jumlah alat tangkap yang ditinggalkan.

Implikasi global

Terlepas dari keterbatasannya, kesimpulan dari makalah ini melengkapi diskusi tentang konservasi global.

Menurut Estradivari, ini menunjukkan bahwa pemberdayaan masyarakat diperlukan untuk mencapai tujuan konservasi di Indonesia, Segitiga Terumbu Karang, dan di seluruh dunia, terutama tujuan Konvensi Keanekaragaman Hayati Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk mencadangkan 30% tanah dan air pada tahun 2030.

Saat kawasan lindung multi guna tersebar di seluruh dunia, Fidler menambahkan, “untuk mengelolanya secara efektif, kita perlu memahami cara melindungi ekosistem sambil mengizinkan orang untuk menggunakannya.”

Dia mencatat bahwa temuan penelitian ini secara luas berlaku untuk setiap kawasan lindung di mana IPLC memanen sumber daya. “Memastikan bahwa orang-orang yang bergantung pada sumber daya ini termasuk dalam desain dan implementasi strategi manajemen, dan aturan manajemen adil bagi mereka” sangat penting di mana-mana, katanya.

Makalah ini sejalan dengan literatur sebelumnya yang menunjukkan bahwa lanskap alam yang diawasi oleh IPLC menghilang lebih lambat daripada yang lain, kata Fidler. “Ini menambah bukti yang berkembang bahwa melibatkan MAKL dalam pengelolaan tidak hanya yang paling adil, tetapi juga jalan yang paling efektif untuk konservasi.”

Tindak lanjut penelitian pada aspek pemerintahan yang adil yang menghasilkan hasil positif dalam berbagai konteks akan berharga, katanya.

Menurut Bergseth, upaya untuk mendekolonisasi konservasi demi hak pengguna masyarakat mewujudkan “tren ilmiah yang sangat baik”, mengingat bahwa secara historis perjanjian internasional tentang kawasan lindung sering mengakibatkan penciptaan “taman kertas” yang luas, sia-sia dan tanpa masukan lokal. .

Komunitas yang memiliki kursi di meja lebih menerima aturan – bahkan jika mereka tidak setuju, katanya. Biasanya “wortel bekerja lebih baik daripada tongkat”.

Cerita ini diterbitkan dengan izin dari Mongabay.com.

Written By
More from Faisal Hadi
NASA membentuk Tim Artemis, apakah akan mencetak kisah wanita pertama di bulan? Semua halaman
WASHINGTON, KOMPAS.com – NASA memiliki 18 astronot yang akan dilatih untuk program...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *