Modifikasi EKG prekordial SafOne pada rekaman elektrokardiografi

Perekaman Elektrokardiografi (EKG atau EKG) adalah salah satu tes diagnostik jantung yang paling penting karena digunakan untuk menentukan masalah jantung dan non-invasif, murah.1.2. Alat diagnostik ini bekerja dengan sinyal EKG yang direkam dari berbagai elektroda yang menempel pada kulit untuk mendeteksi dan mendiagnosis penyakit jantung3.4. Metode perekaman elektrokardiografi ini ditemukan pada tahun 1930-an dan diterapkan dalam praktik klinis pada tahun 1940-an dan saat ini dikenal sebagai elektrokardiogram (EKG) 12 sadapan.5. Sejak itu, berbagai perangkat EKG telah digunakan dalam praktik klinis: EKG 12 sadapan, EKG multi-saluran (MECG), pemantauan Holter, perekam loop implan (ILR) dan lain-lain.6,7,8. Standar yang sangat baik adalah EKG 12 sadapan yang terkenal, di mana sadapan dihubungkan ke elektroda yang ditempatkan di 10 tempat di tubuh.7.9. EKG 12 sadapan ini baru-baru ini menjadi subjek penyelidikan yang signifikan dan menarik di seluruh dunia sejak diperkenalkan ke dalam praktik klinis.sepuluh.

Pesatnya perkembangan teknologi berdampak signifikan terhadap teknologi baru, termasuk di bidang kesehatan. Sebuah studi oleh Bond et al. (2016) mengembangkan CardioQuick Patch (CQP) untuk membantu operator secara akurat memposisikan elektroda selama akuisisi EKG 12 sadapan11. Serupa dengan EKG SafOne, CQP bertujuan untuk meningkatkan akurasi penempatan elektroda yang dapat diterapkan dalam waktu yang sebanding dengan penerapan satu elektroda. SafOne CPQ dan ECG menggunakan desain, bahan, dan prosedur yang berbeda. CQP menggunakan desain penempatan horizontal yang dapat disesuaikan dan desain penempatan vertikal yang kaku, yang masih membutuhkan waktu untuk mengamankan posisi elektroda saat digunakan, sedangkan EKG SafOne menggunakan desain tunggal yang sederhana. Dengan demikian, EKG SafOne sederhana dan nyaman untuk menemukan penempatan V1–V6, dan cepat. CQP dapat diterapkan pada pria dan wanita dari semua ukuran tubuh dan tetap pada pasien hingga tiga hari. Di sisi lain, EKG SafOne hanya dapat diterapkan pada pria dengan dua ukuran perangkat yang berbeda (sedang dan besar) berdasarkan ukuran standar pria Indonesia, dan tidak dirancang untuk penggunaan jangka panjang selama prosedur.

READ  Informasi gempa: sedang mag. 4.4 gempa bumi

Tsukada dkk. (2019) dan Li, Xiong and Li (2020) mengembangkan pengukuran sinyal EKG berdasarkan bahan tekstil yang disebut pengukuran EKG yang dapat dipakai6.12. Kedua penelitian tersebut bertujuan untuk mengetahui kegunaan elektroda tekstil untuk perekaman EKG menggunakan bahan kain. Bantalan elektroda tekstil dan kabel timah dijahit ke kain yang mentolerir pencucian berulang dan mengumpulkan sinyal EKG selama perekaman. Perbedaan antara kedua alat ini adalah pada kegunaannya, di mana smart garment Tsukada dapat digunakan untuk pemantauan EKG secara terus menerus dan berulang, bukan selama pergerakan bagasi yang dinamis, sedangkan smart garment Li telah menunjukkan performa yang baik dalam merekam dalam kondisi tidur dan jogging.6.12.

Tes diagnostik (EKG) ini penting untuk merekam aktivitas listrik jantung yang dapat direkam menggunakan elektroda yang dipasang pada enam tulang dada dan empat penanda ekstremitas. Namun, kesalahan dalam penempatan sadapan prekordial, salah penempatan dan pertukaran elektroda prekordial akan menghasilkan rekaman EKG yang tidak valid.13. Sambungan atau penempatan elektroda yang tidak tepat saat melakukan elektrokardiogram 12 sadapan dapat menyebabkan berbagai perubahan elektrokardiografi yang disebut artefak. Untuk mengumpulkan data yang akurat, elektroda EKG harus diterapkan dengan benar, dalam hal posisi elektroda dan kesesuaian timbal; jika tidak, rekaman atau artefak terbalik akan dihasilkan13.

Definisi akurasi perekaman elektrokardiografi telah dibahas dan metode kalibrasi telah ditetapkan untuk secara konsisten mengukur waktu dan amplitudo sinyal listrik dari jantung. Standarisasi keseragaman untuk derivasi ekstremitas telah diakui; namun, penempatan sadapan prekordial adalah sumber variabilitas yang paling dikenal5 dan dapat menyebabkan beberapa salah tafsir dan artefak. Artefak EKG adalah detak normal yang dihasilkan tidak hanya dari aktivitas listrik jantung, tetapi juga dari gangguan suara3. Selama dua dekade terakhir, beberapa penelitian telah menyelidiki dalam keadaan apa EKG 12 sadapan telah dimodifikasi dengan berbagai tujuan.sepuluh. Namun, ada banyak perdebatan tentang studi tentang bagaimana morfologi EKG dapat berubah dengan penempatan timbal yang berbeda, terutama pada subjek yang sehat.

READ  Cara melihat hujan meteor Orionid 2020, saat ini sedang aktif dan mendekati puncaknya

Saat melakukan EKG dalam kondisi normal, elektroda EKG dapat dipasang dengan benar, tetapi proses ini terkadang membutuhkan waktu. Kesalahan penempatan elektroda EKG dapat dihindari dengan mengurangi kesalahan penempatan elektroda prekordial11. Namun, ketika menanggapi keadaan darurat, salah penempatan sadapan prekordial dapat terjadi. Kondisi tersebut akan diperparah jika penderita serangan jantung gelisah dan goyah. Oleh karena itu, hasil EKG mungkin gagal dan mempengaruhi rekaman EKG dan menyebabkan interpretasi dan diagnosis yang salah.

Kondisi tersebut dapat diantisipasi dengan mencari cara yang mudah untuk menentukan secara cepat dan akurat posisi penempatan sadapan prekordial sehingga dapat digunakan dalam kondisi apapun. Namun, saat ini tidak ada perangkat khusus untuk menentukan elektroda praktis yang menunjuk ke posisi sadapan prekordial yang digunakan untuk melakukan tes EKG.6,11,12. Oleh karena itu, modifikasi sadapan EKG prekordial untuk menjawab pertanyaan ini sangat penting. Studi saat ini menyajikan alat baru yang dirancang untuk memperbaiki masalah ini dan memfasilitasi penempatan yang tepat dari sadapan prekordial. Penulis penelitian ini baru-baru ini mengusulkan EKG prekordial SafOne yang dimodifikasi untuk merekam elektrokardiografi. Penelitian ini menyelidiki EKG prekordial SafOne yang dimodifikasi pada rekaman elektrokardiografi. Untuk memastikan bahwa SafOne ECG Precordial Lead yang dimodifikasi ini cocok untuk merekam EKG, tinjauan menilai perbedaan artifak yang terjadi antara SafOne ECG Precordial Lead dan ECG Precordial Lead standar.

Written By
More from Faisal Hadi
Untuk pertama kalinya, teleskop radio mengidentifikasi “Planet Super”
Telset.id, Jakarta – Ilmuwan yang menggunakan jaringan frekuensi rendah atau teleskop radio...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *