Mohammed Sharif, Undangan Upacara Ayodhya, Berkata “Ini Adalah Keinginan Dewa Ram”

Para penyembah pergi setelah berdoa di tepi sungai Sarayu setelah putusan Mahkamah Agung. (Reuters)

Lucknow:

Dalam isyarat rekonsiliasi, dua Muslim terkemuka yang hidup melalui kerusuhan mematikan setelah penghancuran masjid Babri pada tahun 1992 berencana untuk menghadiri upacara peletakan fondasi untuk kuil Ram pada hari Rabu di situs yang sama, kata mereka.

Perdana Menteri Narendra Modi, yang partainya telah memimpin permintaan untuk sebuah kuil di sana yang didedikasikan untuk Dewa Ram, diharapkan menjadi tamu utama di acara di kota Ayodhya.

Konstruksi dimungkinkan oleh vonis akhir tahun lalu dari Mahkamah Agung India yang memberikan situs yang disengketakan kepada umat Hindu.

“Apa pun yang terjadi adalah hal-hal di masa lalu,” kata Iqbal Ansari, salah satu dari Muslim yang berperkara

“Aku diundang dan kupikir itu keinginan Lord Ram dan aku akan menghadirinya.”

Mohammad Sharif, seorang Muslim lainnya dihormati dengan salah satu penghargaan sipil tertinggi India untuk melakukan ritual terakhir dari mayat yang tidak diklaim sejak kerusuhan, mengatakan kepada Reuters bahwa ia juga telah mendapat undangan dan ingin berada di sana.

Pada 1992, sukarelawan sayap kanan menghancurkan Masjid Babri abad ke-16 di lokasi itu, memicu bentrokan di mana sekitar 2.000 orang terbunuh di seluruh negeri.

Umat ​​Hindu meyakini situs ini adalah tempat kelahiran Dewa Ram, penjelmaan fisik Dewa Hindu Wisnu.

Daerah itu, yang terletak sekitar 427 mil di sebelah tenggara New Delhi, dipenuhi dengan suara-suara himne veda menjelang upacara peletakan batu pertama.

Barikade telah dipasang di seluruh kota dengan kehadiran polisi yang banyak, karena pihak berwenang berusaha membatasi jumlah pengunjung untuk menjaga jarak sosial.

READ  Bruno D, mantan penjaga kamp konsentrasi Nazi SS, dihukum di Jerman

Setidaknya dua imam di daerah itu dan empat polisi dinyatakan positif COVID-19. Meski demikian, hampir 200 orang kemungkinan akan berada di sana pada acara tersebut, termasuk 135 orang suci dan imam dari Nepal.

Written By
More from Suede Nazar
Di mana tren Nikki di Twitter saat kebrutalan NYPD terungkap dalam sebuah klip video
Petugas NYPD menyeret pemrotes ke dalam sebuah minivan selama protes damai di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *