Mosi kecaman terhadap Imran dalam daftar kasus, semua mata tertuju pada Presiden | berita Dunia

Agenda Majelis Nasional Pakistan menyatakan bahwa mosi tidak percaya pada pemerintah Imran Khan akan diajukan pada jam 4 sore hari ini. Pawai panjang yang dipimpin oleh keturunan Sharif dan Ketua Jamiat Ulama-e-Islam (JUI) Fazal-ur-Rehman diperkirakan mencapai Islamabad hari ini untuk mengangkat suara mereka melawan kenaikan inflasi di bawah Tehreek-e-Insaaf (PTI) Pakistan. Singkatnya, Islamabad akan menjadi pusat aktivitas politik hingar bingar sore ini dengan Perdana Menteri Imran Khan dikelilingi oleh partai-partai oposisi.

Menurut laporan surat kabar Pakistan, Shahzain Bugti dari partai Jamhoori Watan telah memutuskan untuk meninggalkan koalisi yang berkuasa, jumlah bangku Departemen Keuangan mencapai 178 di kamar yang terdiri dari 342 anggota. Oposisi mendapat dukungan dari 163 anggota dengan PML-Q, Partai Balochistan Awami dan Gerakan Muttahida Qaumi-Pakistan, tiga sekutu utama pemerintah dengan 17 anggota, masih ragu-ragu dan bernegosiasi dengan kedua belah pihak.

Namun, Perdana Menteri Imran Khan terjebak di antara iblis dan laut dalam karena lebih dari selusin pembangkang PTI akan memberikan suara hati nurani jika Presiden terlebih dahulu mengizinkan mosi diajukan dan kemudian memberikan suara setelah tiga hari dan kurang dari tujuh hari. Masalah ini rumit karena Konstitusi Pakistan tidak mengizinkan Perdana Menteri untuk merekomendasikan pembubaran DPR dan pemilihan baru setelah mosi diajukan. Untuk menambah masalah, jika Perdana Menteri Khan kehilangan mosi percaya, maka partai terbesar berikutnya, PML-N dalam hal ini, membentuk pemerintahan di bawah kepemimpinan pemimpin oposisi Shehbaz Sharif. Tetapi jika Perdana Menteri Khan merekomendasikan pembubaran DPR dan pemilihan baru sebelum mosi diajukan, tidak ada yang bisa memimpin pemerintah dan akan dipimpin oleh pihak ketiga melalui proses yang rumit.

READ  BJP Blok Ulasan Panel Parlemen Dana PM CARES, Respon Coronavirus

Karena Perdana Menteri Khan menuduh oposisi memindahkan penunjukan pemungutan suara sebagai bagian dari plot yang didanai asing untuk menggulingkannya karena kebijakan luar negeri yang independen, mosi tidak percaya diputuskan hanya pada angka dan bukan pada emosi nasionalis yang dilakukan oleh pemimpin PTI. berusaha mati-matian untuk membangkitkan pada hari Minggu.

Meskipun intrik politik yang sedang berlangsung di Islamabad dapat menyebabkan hasil yang tidak terduga, tampaknya Ketua DPR hanya dapat menunda hal yang tak terhindarkan dan Imran Khan dapat menghindari penghinaan DPR dengan mengundurkan diri dan menyerukan pemilihan baru lebih lanjut sebelum mosi no. kepercayaan diri diajukan. Pertandingan satu hari antara Imran Khan dan oposisi ada di final.


Tutup cerita

More from Casildo Jabbour
5-Orang Membatasi Jumlah Toko Yang Dihapus, Tidak Ada Metro Yang Diblokir Di Bawah Unlock2 Mulai Rabu
Pedoman MHA Unlock2: Hingga 31 Juli, hanya kegiatan penting yang akan diizinkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *