Moto organisasi G20 adalah mempersiapkan dunia untuk India dan India untuk dunia: Jaishankar

Moto organisasi G20 adalah mempersiapkan dunia untuk India dan India untuk dunia: Jaishankar



NNA |
Memperbarui:
02 April 2023 16:51 IMS

Bengaluru (Karnataka) [India]2 Apr (ANI): Berbicara tentang pentingnya India menjadi tuan rumah G20 tahun ini, Menteri Luar Negeri S Jaishankar mengatakan pada hari Minggu bahwa moto India menjadi tuan rumah G20 adalah mempersiapkan dunia untuk masa depan. India dan India untuk dunia.
“Motto kami menyelenggarakan G20 adalah mempersiapkan dunia untuk India dan India untuk dunia,” kata EAM saat berinteraksi dengan hadirin di Bengaluru.
Menteri berkata: “Kami telah mendekati G20 pada waktu yang penting di dunia. Kami telah berkonsultasi dengan 125 negara yang bukan bagian dari G20 dan mengidentifikasi masalah yang mereka hadapi.”
“Juga, negara-negara biasanya melakukannya (pertemuan G20) di ibu kota mereka dan 2-3 kota lain. Cara kami melakukannya – dan itulah demokratisasi kebijakan luar negeri – adalah melakukannya di 60 kota, di seluruh negara bagian dan wilayah persatuan, kata Jaishankar.
Jaishankar mengatakan India ingin setiap kota dan negara bagian menjadi lebih sadar secara global karena di dunia yang mengglobal di situlah peluang kita berada. “Sementara kota seperti Bengaluru terbiasa dengan orang asing yang datang dan berkunjung, untuk kota lain itu adalah masalah besar dan mereka sangat bersemangat,” katanya.
“Jika Anda melihat 200 pertemuan ini dan jumlah orang yang akan datang, mereka adalah pemberi pengaruh opini dunia yang paling kuat. Kami ingin mereka melihat seluruh India, melihat keragaman, melihat pluralisme, berbagai budaya, masakan, dan seni. dan kembali ke negara mereka dengan gagasan India yang lebih tercerahkan,” tambah Jaishankar.
Baru-baru ini, Menteri Negara Persatuan Urusan Luar Negeri dan Parlemen, V Muraleedharan, mengatakan bahwa G20 di bawah kepresidenan India telah berubah menjadi gerakan akar rumput.
Muraleedharan berbicara pada hari kedua pertemuan Sherpa G20 kedua di bawah Kepresidenan G20 India di desa Kumarakom di Kerala.
“Kami mengadakan 46 pertemuan di 26 negara. Perbedaan terbesar dalam G20 di bawah kepresidenan India ini dibandingkan dengan G20 sebelumnya adalah bahwa ini bukan latihan diplomatik eksklusif, ini telah menjadi gerakan rakyat. Di antara berbagai topik yang dibahas, kami menyarankan dan hanya menambahkan pendidikan risiko bencana, yang merupakan isu utama yang dihadapi dunia,” ujar Muraleedharan.
Lebih lanjut Menkeu menambahkan, “Melewati masa pandemi memungkinkan adanya pembelajaran-pembelajaran besar di bidang iptek, termasuk kesehatan. Ini adalah mata pelajaran baru di G20. Kemudian ada start-up. Start-up 20 adalah grup keterlibatan baru di bidang ini.”
Berbicara tentang tantangan, dia berkata, “Bahkan sebelum kami mengambil alih kursi kepresidenan, pada akhirnya untuk setiap konflik yang kami hadapi, diplomasi dan dialog adalah satu-satunya jalan ke depan dan terus melakukan upaya dan kami sangat optimis bahwa semuanya akan berjalan dengan benar. arah. .”
Kepresidenan G20 India mencapai tonggak sejarah pada hari Selasa karena menandai setengah abad pertemuan G20. Tiga pertandingan dimulai pada hari Selasa di Mumbai, Vizag dan Ramnagar, sehingga total menjadi 50 pertandingan.
India mengambil alih kepresidenan G20 dari india pada 1 Desember tahun lalu dan akan mengadakan KTT Pemimpin G20 untuk pertama kalinya akhir tahun ini. Kepresidenan India akan berlanjut hingga 30 November 2023.
Kepresidenan G20 India adalah dalam semangat sejati ‘Vasudhaiva Kutumbakam’ atau ‘Dunia adalah Satu Keluarga’.
Kelompok Dua Puluh (G20) adalah forum antar pemerintah yang terdiri dari 19 negara – Argentina, Australia, Brasil, Kanada, Cina, Prancis, Jerman, India, Indonesia, Italia, Jepang, Republik Korea, Meksiko, Rusia, Arab Saudi, Afrika Afrika Selatan, Turki, Inggris, Amerika Serikat dan Uni Eropa.
Anggota G20 mewakili sekitar 85% PDB global, lebih dari 75% perdagangan global, dan sekitar dua pertiga populasi dunia. (ANI)

READ  Agenda Global Gugus Tugas Ekonomi Digital - OpenGov Asia

Written By
More from Faisal Hadi
Sektor perbankan perlu lebih mendukung pengembangan UMKM: Jokowi
Lender lain harus didorong untuk lebih memperhatikan dan mendukung usaha mikro, kecil...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *