Motorbike-Grand Prix kembali hadir di Indonesia setelah 25 tahun absen

Indonesia akan menjadi tuan rumah dengan tiket yang terjual habis akhir pekan ini untuk grand prix sepeda motor pertamanya dalam seperempat abad, saat MotoGP melakukan perjalanan ke pulau resor Lombok untuk balapan kedua musim ini.

Indonesia telah meyakinkan penyelenggara bahwa lintasan Sirkuit Jalan Internasional Mandalika sepanjang 4,3 kilometer (2,67 mil) siap untuk balapan, dengan perbaikan selesai menyusul keluhan selama pengujian bulan lalu mengenai kotoran, batu, dan retakan yang membahayakan pelari. Negara kepulauan terakhir menjadi tuan rumah grand prix pada tahun 1996 dan 1997, tetapi dengungan mesin sepeda motor tidak pernah hilang, dengan puluhan juta sepeda motor di jalan di Indonesia, di mana penjualan bulanan rata-rata 421.000 unit tahun lalu.

Pesaing bertemu dengan pemimpin Indonesia Joko Widodo pada hari Rabu dan turun ke jalan di luar istana kepresidenan Jakarta, termasuk juara MotoGP enam kali Marc Marquez dan pemenang 2020 Joan Mir, ketika orang banyak melambai dan bersorak dari sisi jalan. Presiden mengenakan kulit sepeda motor, termasuk jaket balap merah putih, kemudian mengibarkan bendera kotak-kotak di luar istana untuk membuka pawai.

“Kami berharap ada tanda baru: Indonesia sekarang memiliki sirkuit MotoGP sebaik negara lain,” kata Jokowi, demikian presiden disapa. Marquez, Jorge Martin dan Enea Bastianini termasuk di antara mereka yang terlihat bersiap pada hari Kamis di Mandalika, tempat balapan yang indah di pulau itu yang diapit oleh perbukitan hijau subur dan latar belakang laut biru yang indah.

Tetapi pilihan Lombok sebagai lokasi memicu kontroversi, dengan para ahli PBB mengkhawatirkan tentang apa yang mereka sebut perampasan tanah secara agresif dan pengusiran paksa masyarakat adat sebagai bagian dari proyek pariwisata besar yang mencakup sirkuit. Para pengembang membantahnya. ($ 1 = 14.300.0000 rupee)

READ  Kejuaraan TT Asia: peringkat teratas Indian Sharath di perempat final tunggal putra

(Kisah ini belum diedit oleh tim Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Written By
More from Umair Aman
Gilas menunggu kabar resmi dari Fiba tentang nasib Piala Asia AFC
MESKIPUN ketidakpastian seputar Piala Asia FIBA ​​​​ 2021 di tengah lonjakan kasus...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *