Mubadala dari Abu Dhabi mengumumkan pendanaan tahunan sebesar $ 1,5 juta untuk konservasi

Mubadala, trader berdaulat yang berbasis di Abu Dhabi, mengumumkan hibah tahunan sebesar $ 1,5 juta kepada Mohamed bin Zayed Species Conservation Fund (MBZ Fund) untuk mendukung inisiatif konservasi di seluruh dunia.

Dana tersebut akan digunakan untuk mendukung flora dan fauna yang terancam punah di Afrika dan Asia, dengan fokus pada negara-negara di mana Mubadala memiliki perusahaan portofolio, termasuk Guinea, Indonesia, dan Thailand.

Di Guinea, dana akan dikhususkan untuk pelestarian spesies laut yang terancam punah, termasuk penyu laut yang terancam punah, lumba-lumba punggung bungkuk Atlantik (Sousa teuszii) dan manatee Afrika (Trichechus senegalensis).

Baca: KTT Abu Dhabi: para pemimpin regional berjanji untuk mempercepat kemajuan aksi iklim

Di Indonesia, dana akan digunakan untuk mendukung ekosistem laut, khususnya terumbu karang dan padang lamun di Selat Makasaar, serta ekosistem darat melalui konservasi kucing liar di Provinsi Aceh. Di Thailand, dukungan akan difokuskan pada para penyeberang yang bermigrasi – khususnya Noticed Hock (Tringa guttifer), dan habitat lumpur dan bakau mereka di utara Teluk Thailand, serta berang-berang berbulu halus (Lutrogale perspicillata). seperti spesies air tawar lainnya yang terdapat di Taman Nasional Kaeng Krachan.

“Kemitraan baru ini akan semakin memperkuat program investasi masyarakat yang ada dan membantu upaya kami untuk mengatasi masalah kritis seperti keanekaragaman hayati dan konservasi spesies, yang sejalan dengan komitmen kami untuk membuat keputusan berkelanjutan jangka panjang yang berdampak positif pada lingkungan lokal. dan komunitas world wide, ‚ÄĚkata Ahmed Al Calily, direktur strategi dan risiko di Mubadala.

Dana Konservasi Spesies Mohamed bin Zayed didirikan pada 2009 untuk memberikan hibah yang ditargetkan untuk inisiatif konservasi spesies individu, mengakui para pemimpin di bidang konservasi spesies dan mengangkat pentingnya spesies dalam perdebatan luas tentang konservasi. Hingga saat ini, dana tersebut telah mendukung lebih dari 2.200 proyek di lebih dari 160 negara.

READ  Omnibus Regulation Indonesia: Daftar Investasi Positif dan Liberalisasi Sektor Bisnis

“Dengan perjanjian ini, kami melestarikan dan memulihkan spesies yang terancam secara global, sehingga menyoroti pentingnya sektor swasta dalam melindungi ekosistem kami dan membuka jalan bagi masa depan yang lebih baik bagi generasi mendatang,” kata Razan Khalifa Al Mubarak, Direktur Pelaksana MBZ. Dana.

Baca: Perusahaan energi Engie bermitra dengan Abu Dhabi dalam proyek keberlanjutan berbasis teknologi

Written By
More from Faisal Hadi

Harga emas Antam turun dari Rp 18.000 menjadi Rp 999.000 per gram pada Rabu (7/10).

GAMBAR. Harga emas Antam kembali turun di bawah Rp 1.000.000. Wartawan: Anna...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *