Mullah Hassan Akhund akan memimpin pemerintahan sementara Taliban, Abdul Ghani Baradar akan menjadi wakil | Berita Dunia

Mullah Mohammad Hasan Akhund akan memimpin pemerintahan baru Taliban di Afghanistan dan salah satu pendiri kelompok itu, Mullah Abdul Ghani Baradar, akan menjadi salah satu dari dua anggota parlemen, kata juru bicara Zabihullah Mujahid, Selasa. Taliban mengumumkan anggota pertama pemerintah Afghanistan baru mereka setelah dua kali menundanya.

Mullah Hasan Akhund memimpin pemerintahan Taliban terakhir selama tahun-tahun terakhir pemerintahannya yang berakhir setelah invasi pimpinan AS. Abdul Ghani Baradar, kepala biro politik Taliban di Doha, telah mengadakan pembicaraan dengan Amerika Serikat yang menghasilkan penandatanganan kesepakatan di antara mereka dan akhirnya penarikan terakhir Amerika Serikat dari Afghanistan.

Juru bicara Taliban mengatakan bahwa Amir Khan Muttaqi akan menjadi penjabat menteri luar negeri Afghanistan sementara Mullah Yaqoob, putra pendiri Taliban, Mullah Omar, akan menjadi penjabat menteri pertahanan. Sirajuddin Haqqani, kepala jaringan Haqqani, akan menjabat sebagai menteri dalam negeri sementara di pemerintahan sementara.

Baca juga | Mengapa Mullah Akhund menjadi nama terpenting dalam pemerintahan Taliban? Ada koneksi Pak

Meskipun kelompok itu mengumumkan nama depan pemerintah sementaranya setelah banyak spekulasi, pengakuannya oleh masyarakat internasional tetap menjadi perhatian para pemberontak. Juru bicara Gedung Putih Jen Psaki mengatakan pada hari Selasa bahwa pengakuan akan tergantung pada tindakan yang diambil oleh ekstremis Islam.

“Tidak perlu terburu-buru untuk mengakui… dunia akan menyaksikan, termasuk Amerika Serikat,” katanya.

Negara-negara seperti Inggris dan Kanada telah mengatakan bahwa mereka tidak memiliki rencana segera untuk mengakui pemerintah.

“Kami bukan kekuatan suku,” kata Mujahid. “Kami berharap semua negara di dunia akan mengakui legitimasi pemerintah kami dan rezim Islam kami. “

Pembentukan pemerintah ditunda dua kali karena pemberontak dilaporkan berjuang untuk membentuk pemerintahan inklusif yang dapat diterima oleh masyarakat internasional. Nama-nama pemerintah sementara, bagaimanapun, tidak termasuk aktor non-Taliban yang tidak terkait dengan jaringan Haqqani, tuntutan utama dari masyarakat internasional. Beberapa laporan menunjukkan bahwa dugaan campur tangan Pakistan dalam pembentukan pemerintah juga menyebabkan penundaan.

READ  2 anak laki-laki histeris melihat almarhum ayah mereka di dalam mobil, menangis minta tolong: ayah sudah mati, ayah sudah mati

“Sudah disepakati bahwa kami akan mengumumkan pemerintahan baru sebelum upacara resmi bisa dilakukan,” kata Ahmadullah Wasiq, wakil kepala Komisi Kebudayaan Taliban, kepada AFP.

(Dengan kontribusi dari agensi)

More from Casildo Jabbour
Saingan Tesla ini bisa membangun pabrik di salah satu negara penghasil minyak terbesar
Mesin yang jernih Inc. sedang dalam pembicaraan dengan dana kekayaan kedaulatan Arab...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *