Musik yang melampaui hiburan

Ashley Stitt mengingat hari dia berjalan di dekat jam 9dan Street Historic Park dan melihat kumpulan musisi mahasiswa duduk di rumput, berlatih sebagai bagian dari Gamelan Manik KusumaUniversitas Negeri Metropolitan Denver utuh didedikasikan untuk bentuk musik yang dikenal sebagai gamelan.

“Ada instrumen metalik yang luar biasa ini, dan cara mereka berkomunikasi melalui musik itu indah,” kata piano dan komposisi ganda mayor. “Itu adalah hal yang paling keren, dan saya tahu saya ingin menjadi bagian darinya.”

Berasal dari Indonesia, gamelan mencakup berbagai instrumen termasuk drum, gong, dan metalofon, yang merupakan kumpulan batangan logam yang dipukul dengan palu. Pertunjukan sering kali menyertakan elemen vokal dan tarian.

Praktik kontemporernya dapat diakses oleh semua orang dan merupakan cara menghormati masyarakat adat, kata I Putu Tangkas Adi Hiranmayena, seorang departemen musik anggota fakultas dan pemimpin ansambel gamelan Universitas, yang disebut Putu.

Dia menggambarkan bentuk sebagai “ekspresi ide di luar hiburan” yang menggabungkan komponen antropologi, lingkungan, politik dan keluarga.

“Gagasan tradisi dan eksperimen terjadi secara bersamaan,” kata Putu. “Kami mengeksplorasi peran suara, kosmologi, dan bagaimana memberi makna kepada orang-orang sepanjang hidup mereka.

Percakapan lintas disiplin ini akan ditampilkan Kamis hingga 24 April saat MSU Denver menjadi tuan rumah Festival Gamelan Bali Gunung Rocky, acara pertama dari jenisnya yang berbasis di Amerika Serikat yang juga menampilkan seniman visual, penari, dan musisi dari seluruh negeri dan seluruh dunia. Tema konferensi “Memindahkan Gunung: Kelestarian dan Kesenian Bali” sangat tepat, kata Putu, karena keberlanjutan telah menjadi bagian dari seni ini sejak awal.

Metalofon adalah instrumen perkusi yang terdiri dari kumpulan batangan logam yang dipukul dengan palu. Foto oleh Amanda Schwengel

Bagaimana bentuk seni tradisional Indonesia yang berusia tua berakhir dengan jejak yang signifikan di Pegunungan Rocky? Singkatnya, ini adalah urusan keluarga.

READ  Tim angkat besi Indonesia bersiap jelang SEA Games di Hanoi

Putu datang ke Amerika Serikat dari Indonesia bersama keluarganya saat berusia 9 bulan. Ayahnya, I Made Lasmawan, membantu mendirikan bengkel gamelan dan ansambel di MSU Denver, University of Colorado Boulder, CU Colorado Springs, dan Colorado College. Dia adalah Direktur Artistik Orkestra Bali di Colorado College dan Direktur Gamelan Mekar Tunasorkestra komunitas yang berbasis di Denver.

Elizabeth Macy, Ph.D., menghadiri lokakarya yang dipimpin oleh Lasmawan, dan pengalaman tersebut mengantarkannya ke jalan untuk belajar di luar negeri, tinggal di kampung halaman keluarga di Indonesia selama sebulan dan akhirnya lulus studi di bidang etnomusikologi.

“Pertukaran budaya ini telah menjadi bagian sentral dan disengaja dari ‘diplomasi gamelan’ pemerintah Indonesia,” kata Macy, sekarang asisten profesor etnomusikologi di MSU Denver. “Jika ada konsulat atau kedutaan di daerah Anda, Anda mungkin akan menemukan gamelan di sana.”

Pendekatan ini telah menyebabkan band bermunculan di Los Angeles, San Francisco, New York dan Boston, semua dengan pemain dan peserta dijadwalkan untuk menghadiri Rocky Mountain Festival.

Ashley Stitt, siswa piano dan komposisi musik junior di MSU Denver, berlatih di kelas gamelan Bali
Ashley Stitt (kiri depan), seorang mahasiswa piano dan komposisi di MSU Denver, tahu bahwa dia ingin menjadi bagian dari ansambel gamelan sejak pertama kali dia mendengar mereka berlatih di kampus. Foto oleh Josh Geurink

Putu, yang mengambil alih ansambel MSU Denver dari ayahnya beberapa tahun lalu, melihat pertukaran kontemporer dengan budaya Barat sebagai “hampir sama”, tetapi masih di bawah bayang-bayang sejarah eksploitasi kolonial.

“Ketika Anda memikirkan tempat seperti Bali, ini tentang membuat orang melampaui apa yang mereka lihat di Instagram,” katanya.

“Dengan seni yang bukan milik Anda, sangat penting untuk mengenali sejarah, hak istimewa, dan akses yang datang bersama komunitas,” kata Putu. “Suara dan representasi itu penting. Melalui komitmen kami sendiri, kami benar-benar dapat membantu membentuk masa depan kepemimpinan kami dari sini. »


TERKAIT: Menyelenggarakan Festival Musik yang Penuh Perhatian

READ  Toyota berterima kasih kepada para atlet yang berlaga di Paralympic Games 2020

Untuk Stitt, pianis klasik terlatih selama lebih dari belasan tahun, menemukan ansambel di MSU Denver telah menulis ulang beberapa asumsi tentang musik. Dalam gamelan, gendang tangan, alih-alih dilihat sebagai perkusi tambahan, bertindak sebagai semacam “penghantar suara”, bersama dengan gong, menjaga waktu. Elemen-elemen lain menyediakan struktur dan ornamen melodi siklik. Perbedaan lainnya adalah praktik, yang sering dilakukan secara kolektif.

“Ada bagian rumit yang cocok satu sama lain, dan Anda terus-menerus melakukan kontak mata dengan pemain lain, memastikan Anda semua berada di halaman yang sama,” kata Stitt. “Anda hanya sepotong kecil kue dan Anda harus berpikiran terbuka tentang bagaimana peran Anda cocok dengan kolektif.”

Dan hari ini, saat ansambel membawa latihan mereka di luar, dia melihat orang lain berhenti untuk mengagumi pemandangan dan suara gamelan.

“Saya pikir, ‘Saya adalah Anda belum lama ini,'” kata Stitt. “Itu benar-benar mengubah cara saya melihat apa itu musik.”

Putu menggemakan interaksi ini.

“Gamelan itu untuk rakyat,” kata Putu. “Ini seharusnya dimainkan bersama dalam tugas membangun kepercayaan. Kami melakukan ini karena kami semua adalah bagian dari komunitas, dan ini adalah kegiatan yang menyenangkan di mana kami semua dapat berpartisipasi, tanpa prasangka. Kepekaan ini membantu kita melewati percakapan yang sulit sepanjang sisa hidup kita.

More from Benincasa Samara
Indonesia mencari kapal selam terlalu dalam untuk membantu
JAKARTA, Indonesia (AP) – Kapal-kapal Angkatan Laut Indonesia pada Kamis mencari kapal...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *