NASA akan mengirim astronot pertama ke bulan pada tahun 2024 dalam proyek senilai lebih dari 400 miliar rp

  • Paul Rincon
  • Editor Sehat, Berita BBC

Legenda,

Tak hanya astronot yang terbang ke bulan, NASA juga berencana membuat pangkalan bagi manusia untuk tinggal sementara di satelit Bumi.

Badan antariksa AS (NASA) telah mengumumkan rencana untuk mengirim misi ke bulan yang rencananya akan dilaksanakan pada tahun 2024.

Salah satu tujuan dari misi Rs 419 miliar adalah untuk mendaratkan astronot pertama di bulan.

Misi ke bulan disebut Artemis. Jika proyek ini berjalan mulus, maka astronot NASA akan menjadi manusia pertama yang menginjakkan kaki di bulan sejak 1972.

Namun, seluruh garis waktu NASA bergantung pada persetujuan Kongres AS atas anggaran pengembangan senilai Rs 47 triliun untuk sistem pendaratan pesawat.

Sejumlah astronot NASA nantinya akan terbang dengan pesawat ulang-alik bernama Orion. Kendaraan ini diklaim mirip dengan pesawat NASA sebelumnya, Apollo 17.

Orion akan diluncurkan dengan roket yang kuat, Space Launch System (SLS).

Anggaran sebesar 418 miliar rupee adalah biaya program pendaratan bulan yang akan dilakukan selama empat tahun ke depan, kata Presiden NASA Jim Bridenstine pada 21 September.

“Dana tersebut tentunya sudah termasuk dana untuk SLS, Orion, sistem pendaratan dan tentunya pakaian astronot,” ujarnya.

Tetapi Bridenstine mengatakan NASA diperkirakan akan mendapatkan pendanaan sekitar Rp47 triliun pada tahun 2021.

Dia mengatakan anggaran itu penting untuk membangun sistem pendaratan di bulan.

Legenda,

Pesawat Ulang-Alik Orion selama pameran pertamanya oleh NASA.

Tetapi NASA membutuhkan lebih banyak dana untuk proyek ini.

Bridenstine sebelumnya menyebutkan bahwa astronot wanita pertama yang berjalan di bulan adalah seseorang dengan rekam jejak yang tidak dapat disangkal, yang pernah menjalankan misi di luar angkasa dan pernah bertugas di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Bridenstine mengatakan itu untuk CNN, Juli 2019.

Saat itu, dia juga mengatakan bahwa wanita tersebut pasti sudah resmi bergabung dengan Korps Astronot NASA.

Pada Juli 2019, 12 astronot wanita aktif di NASA. Sejak itu, sudah ada lima astronot baru di NASA. Mereka dikatakan telah mengikuti pelatihan awal tahun ini.

Namun belum diketahui apakah kelima astronot baru tersebut akan memenuhi kriteria seleksi oleh Lunar Landing Team 2024.

Legenda,

Di antara lulusan astronot terbaru adalah enam wanita, satu di antaranya bekerja untuk Badan Antariksa Kanada dan yang lainnya untuk NASA.

Bridenstine berharap untuk memilih seluruh tim astronot dua tahun sebelum tujuan penerbangan misi tersebut.

“Saya pikir penting bagi kami untuk mulai mengidentifikasi anggota tim Artemis lebih awal, terutama karena saya pikir itu akan menjadi inspirasi,” katanya.

Melalui proyek bulanan ini, Amerika Serikat ingin sekali lagi menjadi pemimpin di bidang luar angkasa. Selain tujuan pendaratan astronot, Amerika Serikat juga berencana menambang endapan es di kutub selatan bulan.

Endapan es dipercaya menjadi bahan bakar roket di bulan. Mengekstrak endapan, kata NASA, akan lebih murah daripada membawa bahan bakar dari bumi.

Jika berhasil, bahan bakar roket baru bisa mengubah alokasi anggaran misi ke bulan.

Legenda,

Pesawat luar angkasa China Chang’e-4 saat mendarat di bulan.

Sementara itu, Wakil Presiden AS Mike Pence telah menyatakan keprihatinannya tentang ambisi luar angkasa China.

Pada Januari 2019, China menjadi negara pertama yang mendaratkan robot penjelajah di sisi lain bulan. China saat ini sedang mempersiapkan rencana pengiriman sampel tanah bulan ke Bumi.

China baru-baru ini mengembangkan pesawat luar angkasa dengan teknologi terkini. Tujuan mereka adalah mengirim astronot Tiongkok ke berbagai tujuan di luar angkasa, termasuk ke bulan.

Meskipun tidak memiliki target pada tahun 2024, China dapat membuat langkah besar di sektor luar angkasa dekade ini.

Dokumen NASA baru mengungkapkan Tahap 1 dari Rencana Luar Angkasa A.S., program uji penerbangan drone Artemis-1 di sekitar bulan pada musim gugur 2021.

Petugas Urusan Penerbangan Luar Angkasa NASA Kathy Lueders mengatakan program Artemis-1 akan berjalan selama sekitar satu bulan untuk menguji semua sistem darurat.

Leuders mengatakan uji terbang akan mengurangi risiko Proyek Artemis-2. Dalam uji terbang kedua ini, para astronot akan mengulangi perjalanannya mengelilingi bulan.

Program Artemis-2 juga akan menguji sistem operasi Orion. Tak lama setelah Orion melepaskan diri dari roket SLS, para astronot harus mengemudikan pesawat ruang angkasa secara manual.

Merekalah yang memegang kendali ketika Orion mendekati dan meninggalkan bulan.

Legenda,

Roket SLS akan terbang pertama kali pada tahun 2021.

Tes akan menilai kualitas kemudi Orion, termasuk kinerja perangkat keras dan perangkat lunak yang dipasang pada pesawat ruang angkasa.

Artemis-3 akan menjadi misi NASA pertama yang mengirim astronot ke permukaan bulan sejak Apollo 17 sekitar 48 tahun lalu.

NASA telah memberikan 14,4 triliun rupee kepada beberapa perusahaan untuk merancang kendaraan yang akan mendaratkan astronot di bulan.

Setelah proyek tersebut, NASA berencana membangun pangkalan bernama Artemis Base Camp. Pangkalan yang dapat menampung astronot akan menjadi infrastruktur penting untuk eksplorasi jangka panjang di Bulan.

Sebagai perbandingan, program Apollo pada 1960-an dan 1970-an menelan biaya lebih dari Rp3.741 miliar, berdasarkan inflasi dolar AS saat ini.

Namun, perkiraan anggaran sebesar Rs 419 miliar untuk mendanai proyek bulan ini tidak termasuk Dana Pengembangan Orion dan roket SLS.

Written By
More from Faisal Hadi

Dengan kecepatan saat ini, India akan membutuhkan waktu 2,5 tahun untuk memvaksinasi 75% populasinya

Karena penyebaran ganas gelombang kedua infeksi Covid terus berlanjut di seluruh negeri,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *