NASA membentuk Tim Artemis, apakah akan mencetak kisah wanita pertama di bulan? Semua halaman

WASHINGTON, KOMPAS.com – NASA memiliki 18 astronot yang akan dilatih untuk program pendaratan bulan yang disebut program Artemis.

meluncurkan AP Rabu (9/12/2020), setengah dari tim tersebut adalah astronot wanita. Wanita pertama dan pria berikutnya di bulan diharapkan muncul dari kelompok elit ini.

Wakil Presiden AS Mike Pence memperkenalkan para astronot setelah pertemuan terakhirnya sebagai ketua Dewan Antariksa Nasional.

Pengumuman tersebut dibuat di Kennedy Space Center, Florida, di bawah salah satu dari tiga roket Saturn V Moon yang tersisa dari program Apollo dari tahun 1960-an dan 1970-an.

Pence mencatat bahwa orang terakhir dari 12 orang yang berjalan di bulan, mendiang komandan Apollo 17 Gene Cernan, tidak ingin dia memiliki gelar “terakhir”.

Jejak terakhir di Bulan dibuat oleh Cernan pada 14 Desember 1972.

Baca juga: Misi pertama gagal, Israel akan menerbangkan 3 pesawat lagi ke bulan

“Dia menghabiskan sisa hidupnya untuk mengadvokasi kembalinya Amerika Serikat ke Bulan, dan kami akan menghormati memori Gene Cernan,” kata Pence kepada sekelompok kecil penonton yang duduk beberapa meter dari salah satu lain.

Tak kurang dari 5 dari 18 astronot yang hadir naik ke panggung, melambai dan mengenakan topeng.

Kepala NASA Jim Bridenstine menekankan bahwa lebih banyak astronot akan bergabung dengan grup tersebut. NASA saat ini memiliki 47 astronot aktif.

Perubahan yang akan datang dalam pemerintahan AS juga menambah ketidakpastian.

Baca juga: NASA membayar US $ 1 untuk pemenang tender proyek Koleksi Moonstone

Setengah dari Astronot NASA memiliki pengalaman penerbangan luar angkasa. Dua di antaranya saat ini berada di Stasiun Luar Angkasa Internasional, Kate Rubins dan Victor Glover.

READ  WAJIB DIKETAHUI, berikut tips lari sambil memakai masker

Kemudian Christina Koch dan Jessica Meir tahun lalu menjadi duo astronot wanita pertama di dunia yang melakukan perjalanan luar angkasa dan menyelesaikan misi mereka.

Tim Artemis adalah kelompok yang cukup muda, dengan sebagian besar berusia 30-an atau 40-an, yang tertua berusia 55 tahun, yang termuda 32 tahun. Hanya dua – Joe Acaba dan Stephanie Wilson – yang terbang di pesawat luar angkasa NASA yang lama.

“Ceritanya luar biasa, tapi kami di sini untuk melihat ke masa depan,” kata Acaba kepada wartawan setelah pengumuman.

Anggota veteran lainnya dalam daftar termasuk Kjell Lindgren, Anne McClain, dan Scott Tingle, semuanya mantan penghuni stasiun luar angkasa.

“Kami adalah pemimpi, tetapi lebih dari itu, kami adalah pelaku,” kata McClain.

Dia ingin anak-anak dari semua lapisan masyarakat mengetahui bahwa Tim Moon terdiri dari berbagai kelompok. “Pintunya terbuka, mari ikuti jejak kita,” katanya.

Di antara mereka yang belum menyelinap ke luar angkasa adalah Kayla Barron, Raja Chari, Matthew Dominick, Woody Hoburg, Jonny Kim, Nicole Mann, Jasmin Moghbeli, Frank Rubio dan Jessica Watkins.

Baca juga: Tiongkok berhasil memasuki wilayah Bulan yang masih alami

Written By
More from Faisal Hadi

BCA membuka 5 lowongan untuk Halaman “New Graduate” semua

KOMPAS.com – Bagi Anda yang ingin menjadi bagian dari keluarga besar BCASaat...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *