NASA memecahkan kode mengapa beberapa planet memiliki awan pasir

New Delhi: Ilmuwan NASA telah menemukan mengapa beberapa planet membentuk awan silikat, keluarga mineral pembentuk batuan yang membentuk lebih dari 90% kerak bumi.

Tim melihat pengamatan dari Spitzer Space Telescope yang sekarang sudah pensiun dan menemukan benang merah di antara dunia yang jauh di mana awan asing terbentuk.

Penelitian ini mengungkapkan kisaran suhu di mana awan silikat dapat terbentuk dan terlihat di bagian atas atmosfer planet yang jauh. Temuan ini berasal dari pengamatan oleh Teleskop Luar Angkasa Spitzer terhadap katai coklat – benda langit yang berada di antara planet dan bintang – tetapi cocok dengan pemahaman yang lebih umum tentang bagaimana atmosfer planet bekerja.

Langkah-langkah untuk membuat semua jenis cloud adalah sama. Pertama, panaskan bahan utama sampai menjadi uap. Ketika didinginkan cukup untuk mengembun, awan terbentuk.

Karena batu menguap pada suhu yang jauh lebih tinggi daripada air, awan silikat hanya terlihat di dunia yang panas, seperti katai coklat yang digunakan untuk penelitian ini dan beberapa planet di luar tata surya kita.

Meskipun terbentuk seperti bintang, katai coklat tidak cukup besar untuk memicu fusi, proses yang membuat bintang bersinar. Banyak katai coklat memiliki atmosfer yang hampir tidak dapat dibedakan dari atmosfer planet yang didominasi gas, seperti Jupiter, sehingga mereka dapat digunakan sebagai proxy untuk planet-planet ini.

Sebuah studi berbasis penelitian diterbitkan di Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society di bulan Mei. Baca lebih banyak.


Baca juga: Para ilmuwan mengatakan secara teoritis mungkin untuk berkomunikasi dengan makhluk luar angkasa


Mengapa Pelatuk Tidak Mengalami Gegar Otak

Daripada bertindak seperti helm penyerap goncangan, kepala pelatuk bertindak lebih seperti palu kaku, menurut para ilmuwan yang telah mempelajari bagaimana burung pelatuk dapat berulang kali memukul paruh mereka ke batang pohon tanpa merusak otak mereka.

READ  Kumpulan Berita Sains: Bergaul dengan jangkrik di New Jersey: peristiwa unik setiap 17 tahun; 'Reef Stars' Mempromosikan Pertumbuhan Baru di Ekosistem Karang yang Mati di Bali dan Lainnya

Para peneliti di Universiteit Antwerpen di Belgia menganalisis video berkecepatan tinggi dari tiga spesies burung pelatuk dan menemukan bahwa burung pelatuk tidak menyerap kejutan benturan dengan pohon.

Tim menyimpulkan bahwa kebiasaan pelatuk mematuk batang pohon umumnya jauh di bawah ambang batas menyebabkan gegar otak, bahkan tanpa tengkorak mereka bertindak sebagai topi keras. Ini karena ukuran kepala mereka yang kecil.

Temuan tersebut, yang dilaporkan pada 14 Juli hingga Biologi saat inimembantah teori lama tentang penyerapan goncangan, yang telah dipopulerkan di media, buku, kebun binatang, dll.

Dari perspektif evolusi, hasilnya mungkin menjelaskan mengapa tidak ada burung pelatuk dengan otot kepala dan leher yang jauh lebih besar. Sementara lonjakan yang lebih besar mungkin memberikan kecupan yang lebih kuat, gegar otak kemungkinan akan menyebabkan masalah besar bagi mereka. Baca lebih banyak.

Cahaya misterius dari “laut susu” difilmkan untuk pertama kalinya

Pada awalnya, para peneliti telah memfilmkan sebuah fenomena yang mengubah lautan menjadi putih susu.

Selama berabad-abad, para pelaut telah menggambarkan cahaya misterius seperti susu di lautan, tetapi para ilmuwan tidak pernah memiliki kesempatan untuk mempelajari fenomena tersebut sebelumnya.

Antara akhir Juli dan awal September 2019, satelit Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional AS menangkap cahaya putih susu di Jawa Selatan, Indonesia, yang mencakup lebih dari 100.000 km2.

Selain itu, pelaut di atas kapal superyatch yang disebut Ganesha memberikan konfirmasi fenomena serta gambar dunia nyata pertama.

Para peneliti dari Colorado State University di AS, bekerja dengan para pelaut, menerbitkan acara tersebut – bersama dengan 11 kemungkinan contoh lain dari lautan susu – di Laporan Ilmu Alam. Baca lebih banyak.

READ  Percepatan Pembangunan Infrastruktur Digital di Indonesia - OpenGov Asia

Spesies jamur baru yang tumbuh subur di pegunungan dingin ditemukan di Skotlandia

Dua spesies jamur langka telah ditemukan di pegunungan Cairngorms Skotlandia, keduanya tumbuh subur di habitat dingin.

Relawan yang bekerja dengan James Hutton Institute dan Plantlife – sebuah badan amal konservasi tumbuhan liar internasional – menemukan kedua spesies tersebut.

Amanita greenlandica adalah spesies Arktik yang awalnya dideskripsikan dari Greenland dan sirkumpolar dalam distribusi, dengan Skandinavia menjadi lokasi paling selatan yang tercatat sebelumnya. Acrodontium antarcticum adalah jamur asli Antartika.

Karena ketinggian dan jaraknya dari laut, wilayah Cairngorms mengalami iklim yang sangat dingin dan bersalju.

Hingga 219 sampel tanah dikumpulkan oleh komunitas hiking di berbagai ketinggian di 55 dari 58 munros (pegunungan setinggi lebih dari 3.000 kaki) di Taman Nasional Cairngorms musim panas lalu, dan DNA diekstraksi dari tanah dan diurutkan oleh para ilmuwan di institut, menghasilkan di lebih dari 17.000 catatan dari 2.748 spesies jamur hanya dalam tiga bulan. Baca lebih banyak.

Fosil Berusia 166 Juta Tahun Mewakili Spesies Salamander Tertua di Eropa

Para ilmuwan telah menemukan fosil salamander tertua di Eropa – hewan berusia 166 juta tahun yang disebut Marmorerpeton, ditemukan di batuan Jurassic Tengah di Isle of Skye.

Para peneliti dari University College London yang menganalisis fosil menemukan beberapa ciri utama salamander, tetapi spesies ini bukan bagian dari kelompok salamander modern.

Marmorerpeton pertama kali dideskripsikan 30 tahun lalu, tetapi hanya sedikit fosil vertebra dan sebagian tulang rahang yang telah ditemukan, membuatnya agak membingungkan.

Penelitian baru, dilaporkan dalam Prosiding National Academy of Sciencesmenambahkan banyak data baru, yang mengarah pada penemuan spesies baru – Bangun Marblerpeton.

Fosil itu penting karena mempertahankan kombinasi fitur anatomi yang tidak ada pada hewan hidup mana pun, kata para peneliti.

READ  "Jika kita bisa melakukannya dari luar angkasa ..."

Salamander, yang termasuk kadal air, adalah jenis amfibi. Tidak seperti katak, mereka memiliki ekor dan lebih bervariasi dalam ukuran dan bentuk. Ada lebih dari 700 spesies yang ditemukan di belahan bumi utara di berbagai habitat air tawar dan hutan. Mereka terkenal karena kemampuan mereka untuk menumbuhkan kembali anggota badan dan organ. Baca lebih banyak.

(Diedit oleh Nida Fatima Siddiqui)


Baca juga: Kepiting ‘berbulu’ Australia yang memakai topi seperti spons laut dinamai kapal Darwin


Written By
More from Faisal Hadi
Pembuat Kode, Desainer, dan Pengusaha Berkembang di Apple Developer Academy
Apple Developer Academy pertama dibuka di Brasil pada 2013, dengan tujuan menyediakan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *