NASA menemukan air di permukaan Bulan: techno Okezone

NASA mengumumkan telah menemukan air di permukaan bulan cerah. Air itu terlihat di dekat Kawah Clavius, salah satu formasi kawah terbesar di satelit langit, dan bisa dilihat dengan mata telanjang. Inilah yang dijelaskan oleh Paul Hayne, seorang ilmuwan planet dari Universitas Colorado pada konferensi pers. Hayne adalah penulis utama salah satu studi tentang topik ini.

Sementara itu, Casey Honniball, penulis lain, mengatakan ada 100 hingga 400 bagian, kira-kira setara dengan botol 12 ons air dalam 1 meter kubik tanah di bulan.

“Kami memiliki indikasi bahwa H2O – air yang kami kenal dengan baik – mungkin berada di sisi cerah bulan,” kata Paul Hertz, direktur divisi astrofisika di cabang misi sains NASA. Fox News, Selasa (27/10/2020).

“Sekarang kita tahu itu ada di sana. Penemuan ini menantang pemahaman kita tentang permukaan bulan dan menimbulkan pertanyaan menarik tentang sumber daya yang relevan dengan eksplorasi ruang angkasa yang dalam.”

Baca juga: NASA Mempersiapkan Pengumuman Bulan Baru

Penelitian yang dipimpin oleh Honniball tersebut menemukan air langsung di permukaan bulan. Sedangkan studi Hayne berspekulasi bahwa air dapat terperangkap pada skala spasial kecil di permukaan bulan.

Peneliti telah mengetahui keberadaan air di bulan selama beberapa waktu, setelah menemukan uap air pada awal tahun 1971. Pada tahun 2009, ditemukan bukti pertama adanya air yang membeku di permukaan.

Sementara Jacob Bleacher, kepala ilmuwan eksplorasi untuk Direktorat Operasi Manusia dan Misi Eksplorasi NASA, mengatakan hasil tersebut menarik untuk eksplorasi manusia, tetapi ada lebih banyak implikasi. penting dalam hal ini.

“Memahami di mana letak air akan membantu kami menentukan ke mana harus mengirim Astronaut Artemis ke bulan,” kata Bleacher.

READ  Kedua dinosaurus seukuran burung ini mengembangkan sayap berbentuk kelelawar, tetapi berjuang untuk terbang

Baca juga: Langit melayani segitiga Bulan-Jupiter-Saturnus

Studi baru mencatat bahwa itu bisa jauh lebih mudah diakses daripada yang diperkirakan sebelumnya. Dengan demikian, air tersebut dapat digunakan untuk minum, mengisi bahan bakar dan keperluan lainnya.

Air sebelumnya diyakini hanya ada di area bulan yang selalu teduh dan tidak mendapat sinar matahari sehingga berbahaya dan dingin bagi astronot.

“Sebelum observasi SOFIA, kami tahu ada semacam hidrasi,” tambah Honniball dalam keterangannya.

“Tapi kita tidak tahu berapa banyak, jika ada, molekul air – seperti yang kita minum setiap hari – atau sesuatu yang lebih seperti pembersih saluran.”

Penemuan ini dibuat dari Observatorium Stratosfer NASA untuk Astronomi Inframerah (SOFIA), yang digambarkan sebagai observatorium udara terbesar di dunia.

SOFIA adalah Boeing 747 yang dimodifikasi yang mampu terbang tinggi di atmosfer bumi, memungkinkan teleskop setinggi 9 kaki untuk melihat dengan jelas alam semesta dan objek di tata surya.

Baca juga: Mempersiapkan 4G LTE, NASA berencana mengirim astronot ke Bulan pada 2024

“Ia mampu mengamati panjang gelombang inframerah yang mampu mendeteksi fenomena yang tidak dapat dilihat pada cahaya tampak,” tambah bagian NASA.

Pada 2018, sekelompok peneliti terpisah menerbitkan sebuah penelitian yang menunjukkan bahwa air di bulan mungkin lebih mudah diakses daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Penemuan ini dilakukan sebelum program Artemis NASA, yang bertujuan untuk mendaratkan astronot AS di bulan pada tahun 2024, serta membangun keberadaan manusia yang langgeng di satelit alami Bumi.

Baca juga: Daftar astronot terbaik, salah satunya sudah pernah menginjakkan kaki di bulan

Written By
More from Faisal Hadi

Beli Saham Ini Jual Vario Cash, Jadi Honda CBR A single Week!

Jakarta, CNBC Indonesia – Nasib Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sedang beruntung...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *