Negara-negara ASEAN menawarkan hadiah besar untuk peraih medali Olimpiade

MANILA / BANGKOK – Peraih medali Asia Tenggara di Olimpiade Tokyo menerima penghargaan mewah atas prestasi mereka, di samping sambutan pahlawan sekembalinya mereka ke rumah.

Atlet angkat besi Filipina Hidilyn Diaz, yang memenangkan emas Olimpiade pertama di negaranya, akan menerima satu atau lebih rumah dan hadiah lainnya, selain pembayaran tunai yang jauh lebih besar daripada hadiah resmi yang ditawarkan.

Diaz menyelesaikan total angkat 224 kg, rekor Olimpiade baru, dalam kategori 55 kg putri pada hari Senin. Pencapaian bersejarah ini mengakhiri kekeringan Filipina untuk emas Olimpiade, yang berawal dari partisipasi pertama negara itu di Olimpiade sekitar 100 tahun yang lalu.

Pemerintah menawarkan hadiah uang tunai 10 juta peso Filipina ($ 200.000) kepada peraih medali emas. Tapi Diaz diperkirakan akan dibayar 33 juta peso atau lebih, karena pengusaha Filipina Manuel Pangilinan dan lainnya menawarkan sumbangan, menurut pengumuman dari bisnis lokal dan media.

Ada hadiah lain yang akan datang, termasuk rumah dan mobil. Pada hari Selasa, pengembang real estate yang berafiliasi dengan Alliance Global Group, yang dipimpin oleh maestro real estate Andrew Tan, menawarkan Diaz sebuah kondominium, senilai 14 juta peso, di metropolitan Manila. Produsen mobil China Beiqi Foton Motor mengatakan akan menyediakan mobil van 13 tempat duduk untuk perjalanan keluarga.

Keuangan atlet angkat besi Hidilyn Diaz dari Filipina, peraih medali emas pertama di negara itu, sangat genting sehingga dia menggunakan media sosial untuk sponsor pribadi. © Reuters

Presiden Filipina Rodrigo Duterte telah berjanji untuk membayar Diaz 3 juta peso dari kantongnya sendiri dan memberikan rumah dan tanah berperabotan kepada atlet angkat besi itu di kampung halamannya di Mindanao selatan.

READ  Disorot wasit Milan vs Roma, Fonseca dan Pioli enggan berkomentar

Ini adalah kegagalan bagi Duterte, yang pemerintahannya pada 2019 menyebut Diaz seseorang yang dapat merusak kepercayaan pada pemerintah. Mengucapkan selamat kepada Diaz atas keberhasilannya di Olimpiade Tokyo, Duterte mendesaknya untuk “membiarkan masa lalu memudar”.

Di Thailand, Panipak Wongpattanakit, yang menjadi peraih medali emas Olimpiade pertama kerajaan di taekwondo, diangkat menjadi duta olahraga dan pariwisata pemerintah pada Rabu. Media lokal menggambarkan Panipak, yang berlutut untuk berterima kasih kepada ayahnya setelah kembali ke rumah, telah menerima sambutan pahlawan.

Panipak akan menerima total hampir 20 juta baht ($604.000) dari Dana Pengembangan Olahraga Nasional pemerintah dan sumber-sumber lain, menurut harian berbahasa Inggris Bangkok Post.

Panipak Wongpattanakit, kanan, yang menjadi peraih medali emas Olimpiade pertama Thailand dalam taekwondo, telah ditunjuk sebagai duta olahraga dan pariwisata pemerintah. © Getty Images

Indonesia akan membayar tiga atlet angkat besi untuk meraih medali perak dan perunggu, termasuk peraih medali perak Eko Yuli Irawan. Hadiah uang tunai – ditetapkan pada 5 miliar rupee ($ 346.000) untuk medali emas, 2 miliar rupee untuk medali perak dan 1 miliar rupee untuk medali perunggu – sangat mewah mengingat bahwa rata-rata orang Indonesia memperoleh penghasilan bulanan beberapa ratus dolar.

Jumlah hadiah uang tunai yang diberikan kepada peraih medali Olimpiade sangat bervariasi dari satu negara ke negara lain.

Singapura membayar peraih medali emas S$1 juta ($740.028). Perenang Joseph Schooling memenangkan gaya kupu-kupu 100 meter putra di Olimpiade 2016 di Rio de Janeiro, memenangkan emas pertama di Singapura.

Sejak atlet Asia Tenggara memenangkan medali yang relatif sedikit, negara-negara di kawasan ini cenderung menawarkan hadiah uang yang besar untuk mempromosikan olahraga. Ini menawarkan atlet kesempatan langka untuk menuai imbalan finansial dari olahraga mereka. Banyak, seperti Diaz Filipina, berjuang untuk memenuhi kebutuhan saat berlatih untuk Olimpiade.

READ  Viettel FC mendatangkan dua pemain asing baru dari Brasil dan Uzbekistan

Komite Olimpiade Jepang, di sisi lain, memberikan penghargaan yang relatif sederhana sebesar 5 juta yen ($ 45.650) kepada peraih medali emas.

Pelaporan tambahan oleh Koya Jibiki.

Written By
More from Umair Aman
Hasil Kualifikasi Piala Dunia 2022: Brasil mengalahkan Venezuela 1-0
Sao Paulo – Brazil tak terkalahkan di Kualifikasi Piala Dunia 2022 Daerah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *