Negara-negara G20 mencari sistem pembiayaan berkelanjutan untuk respons pandemi di masa depan

&#13

Para menteri keuangan dan gubernur bank sentral negara-negara G20 mencari sistem pembiayaan internasional yang berkelanjutan untuk membangun ketahanan world wide terhadap potensi pandemi di masa depan dan mengurangi kesenjangan dalam sistem kesehatan antar negara.

&#13

Para pemimpin keuangan membahas masalah tersebut pada hari Kamis, baik secara langsung atau secara digital, pada pertemuan dua hari Menteri Keuangan dan Gubernur Lender Sentral G20 di Jakarta, dengan Indonesia sebagai negara tuan rumah, lapor kantor berita Xinhua.

&#13
&#13
&#13

Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati mengatakan kepada peserta G20 di meja bundar bahwa pandemi Covid-19 telah mengungkapkan bahwa sistem kesehatan worldwide belum cukup siap untuk menghadapi pandemi dan bahwa sistem pembiayaan worldwide masih belum memadai.

&#13

“Oleh karena itu, negara-negara anggota G20 harus berkolaborasi untuk membangun sistem kesehatan world-wide yang lebih tangguh yang memang membutuhkan mobilisasi investasi dan sumber daya keuangan yang lebih besar,” katanya.

&#13

Presiden Grup Bank Dunia David Malpass telah menyarankan agar negara-negara G20 membentuk platform multilateral yang dapat membantu negara-negara berkembang dan berpenghasilan rendah keluar dari krisis.

&#13

Menteri Keuangan India Nirmala Sitharaman menekankan bahwa negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah tidak memiliki sumber daya yang cukup untuk menangani pandemi dan membutuhkan dukungan international.

&#13

Karena itu, dia mendorong negara-negara anggota G20 untuk memastikan “distribusi vaksin yang cepat dan merata” sebagai salah satu cara sederhana untuk menutup kesenjangan dalam kesiapsiagaan pandemi world.

&#13

Menteri Pembangunan Internasional Norwegia, Anne Beathe Tvinnereim, mengatakan selain vaksin, negara-negara juga harus berkoordinasi untuk membangun infrastruktur kesehatan yang lebih kuat dengan meningkatkan investasi internasional dalam keamanan kesehatan.

READ  Pop Noodle "With Rice" tidak berbahaya bagi kesehatan, selama ... Halaman semua

&#13

“Kita harus menghindari fragmentasi dan mendorong inklusivitas. Kita juga membutuhkan suara negara-negara berpenghasilan rendah. Mereka harus dilihat sebagai sah,” kata Tvinnereim.

&#13

Sementara itu, Menteri Keuangan AS Janet Yellen telah mengusulkan dana kesehatan worldwide baru yang terpisah, yang dikendalikan langsung oleh para donor, sebagai investasi worldwide untuk pencegahan dan kesiapsiagaan pandemi.

&#13

Menurut usulannya, dana tersebut akan digunakan untuk penyediaan dana darurat, vaksin dan kebutuhan medis lainnya.

&#13

Yellen mengatakan dana tersebut juga akan membantu negara-negara berkembang dan berpenghasilan rendah meningkatkan sistem pengawasan untuk mempersiapkan krisis di masa depan dan membantu memperkuat tenaga kerja kesehatan negara.

&#13

Menanggapi usulan tersebut, Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Tedros Adhanom Ghebreyesus, menekankan bahwa “setiap upaya untuk meningkatkan tata kelola, sistem dan pembiayaan keamanan kesehatan global hanya dapat berhasil jika juga memperkuat peran WHO. “.

&#13

Dia mengatakan WHO, dengan mandatnya yang unik, keahlian teknis dan legitimasi world, harus diperkuat dan didanai secara berkelanjutan karena organisasi tersebut memainkan peran sentral dalam memperkuat arsitektur kesehatan world wide.

&#13

Indrawati mengatakan tidak akan mudah dan proses yang mudah untuk membangun kepercayaan antar negara.

&#13

“Itulah mengapa kami di sini untuk menyediakan platform untuk membangun kepercayaan bersama. Kami tidak dapat melakukannya sendiri. Kami harus berpikiran terbuka tentang tantangan yang kami hadapi dan tanggung jawab yang dapat kami pikul.”

&#13

Indrawati mencatat, pertemuan G20 harus memberikan dorongan kepada pihak-pihak terkait untuk mulai memobilisasi pembiayaan kesehatan untuk kepentingan barang publik.

&#13

–IANS

&#13

ksk/

&#13

&#13

(Hanya judul dan gambar laporan ini yang mungkin telah diedit oleh staf Small business Normal konten lainnya dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

READ  'Kotak hitam' kecelakaan pesawat Indonesia pulih

&#13

Pembaca yang budiman,

Enterprise Normal selalu berusaha untuk memberikan informasi dan komentar terkini tentang perkembangan yang penting bagi Anda dan yang memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang terus-menerus tentang cara meningkatkan penawaran kami hanya memperkuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini. Bahkan di masa-masa sulit yang disebabkan oleh Covid-19 ini, kami tetap berkomitmen untuk memberi Anda informasi terbaru dan berita terbaru yang kredibel, pendapat otoritatif, dan komentar tajam tentang masalah topikal yang relevan.
Namun, kami memiliki permintaan.

Saat kami memerangi dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda sehingga kami dapat terus menghadirkan lebih banyak konten hebat untuk Anda. Product berlangganan kami telah menerima tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda yang telah berlangganan konten on line kami. Lebih banyak berlangganan konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan menghadirkan konten yang lebih baik dan lebih relevan untuk Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda melalui lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Dukung jurnalisme yang berkualitas dan berlangganan Standar Bisnis.

editor digital

Written By
More from Faisal Hadi
Oleh mantan chef Navi sous, Warkop adalah toko sandwich baru dengan pengaruh Indonesia di Richmond
Melbourne sedang menikmati sandwich beruntun yang tak salah lagi dan tak terbendung....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *