Negara-negara G7 berusaha bersatu untuk mengekang China

Negara-negara demokrasi G7 pada Selasa membahas bagaimana membentuk front bersama menuju China yang semakin tegas dalam pembicaraan tatap muka pertama dengan para menteri luar negeri dalam dua tahun.

Mendukung seruan Presiden AS Joe Biden untuk aliansi demokrasi yang lebih dalam, Inggris menyambut para tamu termasuk India, Korea Selatan dan Australia untuk mengadakan pembicaraan di pusat kota London selama tiga hari.

Setelah makan malam selamat datang pada hari Senin yang berfokus pada program nuklir Iran dan Korea Utara, para menteri luar negeri membuka pembicaraan resmi di Lancaster House, sebuah mansion West End, saling menyapa.

G7 mengabdikan sesi pertamanya pada Selasa untuk China, yang kekuatan militer dan ekonominya yang semakin meningkat dan keinginan untuk menggunakan pengaruhnya di dalam dan luar negeri telah semakin mengganggu demokrasi Barat.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan pada hari Senin: “Apa yang kami coba lakukan adalah menegakkan tatanan internasional berbasis aturan di mana negara kami telah berinvestasi begitu banyak selama beberapa dekade untuk kepentingan tidak hanya warga negara kami sendiri, tetapi orang-orang di sekitar. dunia – termasuk, omong-omong, Cina. “

Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab menyerukan “memaksa Beijing untuk menghormati komitmen yang mereka buat”, termasuk Hong Kong, yang dijanjikan sistem terpisah sebelum London menyerahkan koloni itu pada 1997.

Menteri keuangan G7 akan bertemu langsung pada bulan Juni

Para menteri keuangan G7 akan bertemu di London bulan depan untuk pembicaraan tatap muka besar pertama mereka dalam lebih dari setahun, dengan rencana pemulihan pandemi menjadi agenda utama, kata Inggris. Para menteri akan bertemu di Lancaster House pada 4-5 Juni, seminggu sebelum KTT para pemimpin G7 di Cornwall, Inggris.

READ  Nadal membuka tentang saingannya setelah menghadapi lebih sedikit cedera

Blinken akan bergabung dengan acara PBB yang dipimpin China

Blinken akan menghadiri pertemuan Dewan Keamanan PBB yang diketuai oleh Menteri Luar Negeri China pada hari Jumat untuk memperkuat kerja sama global dan peran kunci PBB dalam memobilisasi tindakan internasional untuk memerangi konflik dan krisis, kata Duta Besar China untuk PBB Zhang Jun. Ini akan menjadi pertemuan pertama, meskipun virtual, antara Blinken dan diplomat senior China Wang Yi.

More from Casildo Jabbour

Lebih Banyak Tes Coronavirus Dibutuhkan di UP, Amit Shah Memberitahu Yogi Adityanath

Ketua Menteri Delhi Arvind Kejriwal hadir pada pertemuan tersebut (File) New Delhi:...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *