Negara-negara kaya G-7 dapat memimpin jalan untuk mengakhiri penggunaan batu bara: Jerman

Menteri energi dan iklim Jerman mengatakan pada hari Kamis bahwa negara-negara Kelompok Tujuh yang kaya dapat memimpin jalan dalam mengakhiri penggunaan batu bara, bahan bakar fosil yang sangat berpolusi yang bertanggung jawab atas seperlima emisi global gas rumah kaca yang disebabkan oleh manusia.

Pejabat senior dari negara-negara G-7 mengadakan pertemuan tiga hari di Berlin di mana mereka akan berusaha untuk menyepakati tujuan bersama untuk peralihan dari bahan bakar fosil ke energi terbarukan yang menurut para ilmuwan sangat dibutuhkan untuk mengekang perubahan iklim.

“G-7 (…) mungkin dapat memainkan peran perintis tertentu dalam mendorong ke depan untuk mengakhiri penggunaan batu bara untuk listrik dan mendekarbonisasi sistem transportasi,” kata Menteri Kesehatan Jerman ‘Energi dan Iklim, Robert Habeck.

Anggota G-7 Inggris, Prancis dan Italia telah menetapkan tenggat waktu untuk menghentikan pembakaran batu bara untuk listrik dalam beberapa tahun ke depan; Jerman dan Kanada menargetkan tahun 2030. Jepang menginginkan lebih banyak waktu, sementara pemerintahan Biden telah menetapkan tujuan untuk mengakhiri penggunaan bahan bakar fosil untuk pembangkit listrik di Amerika Serikat mulai tahun 2035.

Menetapkan tenggat waktu bersama akan memberi tekanan pada pencemar besar lainnya untuk mengikuti dan membangun kesepakatan kompromi yang dicapai pada KTT iklim PBB tahun lalu, di mana negara-negara sepakat. tanggal tetap.

Habeck mengatakan masalah itu dapat ditunda ke pertemuan puncak para pemimpin G-7 di Elmau, Jerman, bulan depan dan kemudian ke pertemuan ekonomi terkemuka dan negara berkembang G-20 akhir tahun ini. Membuat negara-negara G-20 untuk mematuhi target ambisius yang ditetapkan oleh beberapa ekonomi yang lebih maju akan menjadi penting, karena negara-negara seperti China, India dan Indonesia tetap sangat bergantung pada batu bara.

READ  DENR dipuji karena kinerjanya yang selaras dengan sains

Ada juga tekanan pada negara-negara kaya untuk meningkatkan bantuan keuangan kepada negara-negara miskin menjelang pertemuan iklim PBB tahun ini di Mesir. Secara khusus, negara berkembang menginginkan komitmen yang jelas bahwa mereka akan menerima dana untuk mengatasi kerugian dan kerusakan yang diderita akibat perubahan iklim.

Negara-negara kaya telah menolak gagasan tersebut karena takut dianggap bertanggung jawab atas bencana mahal yang disebabkan oleh pemanasan global.

Habeck, anggota partai lingkungan hijau, bersikeras bahwa Jerman berkomitmen pada perjanjian iklim Paris 2015 meskipun keinginannya untuk mengamankan sumber bahan bakar fosil baru – termasuk dari Amerika Serikat – untuk mengkompensasi pengurangan Jerman dalam pembelian energi dari Rusia.

“Apa yang kita lihat saat ini adalah percepatan transformasi ekologis,” katanya.

Pertemuan Berlin juga akan berusaha untuk mencapai kesepakatan tentang penghapusan kendaraan mesin pembakaran secara bertahap, meningkatkan pendanaan untuk program keanekaragaman hayati, melindungi lautan dan mengurangi polusi plastik.

Written By
More from Faisal Hadi
Resort KOLEKSI MEWAH SATU-SATUNYA DI INDONESIA TAMPIL BARU, Berita Bisnis
DENPASAR, Indonesia, 25 Maret 2022 /PRNewswire/ — The Laguna, Resor & Spa...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *