Negara-negara yang Menggunakan Vaksin Covid Cina Untuk Mencapai Tingkat Vaksinasi Tinggi Sekarang Melihat Peningkatan Kasus

Contoh dari beberapa negara menunjukkan bahwa vaksin China mungkin tidak terlalu efektif dalam mencegah penyebaran virus, terutama varian yang lebih baru, lapor The New York Times (NYT).

Di Seychelles, Chili, Bahrain dan Mongolia, sekitar 50-68% populasi telah divaksinasi penuh dengan vaksin China, melampaui Amerika Serikat, menurut Our World in Data, sebuah proyek pemantauan data. Mereka juga termasuk di antara 10 negara teratas dengan wabah Covid-19 terburuk baru-baru ini minggu lalu.

“Jika vaksinnya cukup baik, kita seharusnya tidak melihat pola ini,” kata Jin Dongyan, ahli virologi di Universitas Hong Kong. “China memiliki tanggung jawab untuk memperbaiki ini.”

Di tengah ketidakpastian tentang bagaimana negara-negara dengan tingkat inokulasi yang relatif tinggi menderita epidemi baru, para ilmuwan telah menunjuk pada pelonggaran kontrol sosial dan perilaku sembrono.

Israel, yang memiliki tingkat vaksinasi tertinggi kedua di dunia dengan suntikan Pfizer setelah Seychelles, melaporkan 4,95 kasus baru Covid-19 per juta. Di sisi lain, Seychelles, yang sebagian besar mengandalkan Sinopharm, jumlahnya lebih dari 716 kasus per juta.

China, bersama dengan lebih dari 90 negara yang telah menerima vaksin China, dapat menjadi negara yang sepenuhnya divaksinasi tetapi sebagian terlindungi dari virus, menghadapi penguncian yang berkelanjutan, pengujian, dan batasan hidup selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun yang akan datang. Selain itu, ekonomi dapat tetap dibatasi, lapor NYT.

Beijing melihat diplomasi vaksinnya sebagai peluang untuk keluar dari pandemi sebagai kekuatan dunia yang lebih berpengaruh. Pemimpin tertinggi China, Xi Jinping, telah berjanji untuk memberikan potret China yang dapat dengan mudah disimpan dan diangkut ke jutaan orang di seluruh dunia.

Mongolia, yang mengandalkan bantuan China, dengan cepat menerapkan program vaksinasi dan melonggarkan pembatasan, memvaksinasi 52% populasinya. Namun, tercatat 2.400 infeksi baru pada hari Minggu, empat kali lipat dari bulan sebelumnya.

READ  Wendi secara blak-blakan mengatakan dia dikeluarkan dari OVJ jadi dia ingin menjadi seorang guru

Dalam sebuah pernyataan, Kementerian Luar Negeri China mengatakan tidak melihat hubungan antara wabah baru-baru ini dan vaksinnya. Dia mengutip Organisasi Kesehatan Dunia yang mengatakan bahwa tingkat vaksinasi di beberapa negara belum mencapai tingkat yang cukup untuk mencegah epidemi, dan bahwa negara-negara harus terus mempertahankan kontrol, menurut NYT.

“Laporan dan data yang relevan juga menunjukkan bahwa banyak negara yang menggunakan vaksin buatan China telah menyatakan bahwa mereka aman dan dapat diandalkan serta telah memainkan peran yang baik dalam upaya pencegahan epidemi mereka,” kata kementerian itu.

Sementara vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna memiliki tingkat kemanjuran lebih dari 90%, vaksin Sinopharm Cina memiliki tingkat kemanjuran 78,1% dan vaksin Sinovac memiliki tingkat kemanjuran 51%.

Selain itu, perusahaan China belum merilis banyak data klinis untuk menunjukkan bagaimana vaksin mereka bekerja untuk mencegah penularan. Data tentang terobosan infeksi juga tidak tersedia, meskipun sebuah penelitian oleh Sinovac di Chili menemukan bahwa vaksin tersebut kurang efektif dibandingkan vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna dalam mencegah infeksi pada manusia yang divaksinasi.

William Schaffner, direktur medis dari National Foundation for Infectious Diseases di Vanderbilt University, mengatakan tingkat kemanjuran vaksin China mungkin cukup rendah “untuk mempertahankan beberapa penularan, serta untuk menciptakan penyakit yang signifikan pada populasi yang sangat divaksinasi, meskipun itu membuat orang tetap hidup. sebagian besar keluar dari rumah sakit”.

Terlepas dari lonjakan kasus, pejabat di Seychelles dan Mongolia membela Sinopharm, dengan mengatakan itu efektif dalam mencegah kasus penyakit yang parah.

Nikolai Petrovsky, profesor di Fakultas Kedokteran dan Kesehatan Masyarakat di Universitas Flinders di Australia, mengatakan bahwa dengan semua bukti, masuk akal untuk berasumsi bahwa vaksin Sinopharm memiliki efek minimal dalam mengurangi penularan. Dia mengatakan risiko utama dengan inokulasi China adalah bahwa orang yang divaksinasi mungkin memiliki sedikit atau tanpa gejala dan terus menularkan virus ke orang lain.

READ  Viral Berkat Odading Mang By, Ade Londok ingin terkenal sebagai Sule

Di Indonesia, di mana varian baru menyebar, lebih dari 350 dokter dan tenaga kesehatan baru-baru ini tertular Covid-19 saat divaksinasi lengkap dengan Sinovac, menurut tim mitigasi risiko Ikatan Dokter Indonesia.

Bahrain dan Uni Emirat Arab adalah dua negara pertama yang menyetujui vaksin Sinopharm, bahkan sebelum data dari uji klinis tahap akhir dirilis. Sejak itu, ada banyak laporan tentang orang yang divaksinasi jatuh sakit di kedua negara, NYT melaporkan.

Cerita ini diposting dari feed agensi tanpa pengeditan teks. Hanya judulnya saja yang diubah.

Untuk berlangganan Buletin mint

* Masukkan alamat email yang valid

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan pernah melewatkan sebuah cerita! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang !!

More from Benincasa Samara
Inilah para seniman yang sering mengunjungi Saipul Jamil di penjara.
JAKARTA, KOMPAS.com – Kakak tertua Saipul Jamil, Samsul Hidayatullah, sejumlah artis setia...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *