Neil Young membawa kampanye pemilihan ulang Trump ke pengadilan untuk pelanggaran hak cipta

Neil Young membawa kampanye pemilihan ulang Trump ke pengadilan untuk pelanggaran hak cipta

“Keluhan ini tidak dimaksudkan untuk tidak menghormati hak dan opini warga Amerika, yang bebas untuk mendukung kandidat yang mereka pilih,” pengacara Young menulis dalam keluhan tersebut, yang diajukan pada Selasa di Distrik Selatan New York dan diposting di itu situs world wide web artis.

“Namun, Penggugat dengan hati nurani yang baik tidak dapat membiarkan musiknya digunakan sebagai ‘lagu tema’ untuk kampanye kebodohan dan kebencian yang memecah belah dan tidak-Amerika.”

Kampanye pemilihan ulang Presiden berulang kali memainkan “Rockin ‘in the No cost Entire world” dan “Devil’s Sidewalk” di beberapa unjuk rasa tanpa meminta izin, termasuk pada rapat umum 20 Juni di Tulsa, Oklahoma, yang menuai kritik luas karena terjadi di tengah pandemi Covid-19. , kata keluhan itu.

Ini bukan pertama kalinya bahwa Rock & Roll Hall of Famer dan artis pemenang dua kali Grammy menyuarakan penentangannya terhadap penggunaan lagu-lagu oleh kampanye Trump.

“Aku berdiri dalam solidaritas dengan Lakota Sioux & ini tidak baik untukku,” Young tweeted sebagai tanggapan terhadap video menunjukkan “Rockin ‘in the No cost Earth” dimainkan sebelum reli Presiden 3 Juli di Mount Rushmore.

Younger telah mengajukan keberatan publik terhadap kampanye Trump sejak pertama kali memainkan lagu itu selama pengumuman kampanye Presiden pada 16 Juni 2015, tulis pengacara Young.

Kembali pada tahun 2016, Young kepada Reuters bahwa dia akan menyukai kampanye Trump untuk meminta izin untuk menggunakan lagu sebelum diputar di rapat umum. Kampanye telah mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa pihaknya memperoleh lisensi untuk melakukannya, kata pengacara Younger dalam komplain.

Kali ini, kampanye telah “dengan sengaja mengabaikan” permintaan Youthful untuk berhenti memainkan lagu-lagunya meskipun mengetahui bahwa lisensi diperlukan, mereka melanjutkan.

READ  Tim kepemimpinan baru Knicks mendapat kursus kilat di 'Spurs Way'

Musisi mencari sebanyak $ 150.000 for every setiap pelanggaran hak cipta dan meminta agar kampanye tidak lagi memainkan lagu-lagunya, menurut keluhan.

Pertengkaran antara kampanye politik dan musisi yang mengatakan pandangan mereka tidak selaras dengan kandidat tertentu telah menjadi kejadian abadi dalam politik modern-day.
Kampanye Trump juga mengumpulkan peringatan tindakan hukum dari The Rolling Stones dan kritik dari keluarga mendiang Tom Petty ketika menggunakan lagu-lagu para artis selama reli Juni Tulsa.

Pengacara dan perwakilan Youthful dengan kampanye pemilihan kembali Presiden tidak segera tersedia untuk komentar lebih lanjut.

More from Casildo Jabbour

Orang Asing Menjadi Kambing Hitam Karena Covid-19

Acara Jemaat Tabligh diselenggarakan pada bulan Maret di Delhi (File) Mumbai: Warga...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *