Ngeri! Hutang Arab semakin membengkak, defisit Rp1,1 Kuadriliun

Jakarta, CNBC Indonesia – Kementerian Keuangan Arab Saudi memperkirakan defisit anggaran tahun 2020 akan meningkat menjadi sekitar US $ 79 miliar (Rp 1,1 kuadriliun, dengan asumsi Rp14.148 / US $).

Itu terjadi karena eksportir minyak mentah terkemuka dunia itu gagal karena kemerosotan ekonomi yang disebabkan oleh virus corona.


“Defisit anggaran diproyeksikan meningkat pada akhir tahun 2020 menjadi sekitar 298 miliar riyal, dan kami bertujuan untuk menguranginya pada akhir tahun 2021 menjadi 141 miliar riyal ($ 37,6 miliar) kata Departemen Keuangan. AFP, Rabu (16/12/2020).

Meskipun pada akhir tahun lalu, kerajaan memproyeksikan defisit anggaran sebesar US $ 50 miliar (707 triliun rupee) untuk tahun 2020, meningkat sebesar $ 15 miliar (212 triliun rupee) pada tahun 2019.

Riyadh telah mengalami defisit anggaran setiap tahun sejak penurunan terakhir harga minyak pada tahun 2014. Hal ini telah mendorong negara-petro tersebut untuk meminjam dalam jumlah besar dan menarik cadangannya untuk menutupi defisit.

Negara kerajaan juga telah mengencangkan ikat pinggangnya dan mengambil langkah-langkah penghematan di tengah harga minyak yang rendah.

Pendapatan minyak di Arab mewakili lebih dari dua pertiga pendapatan publik. Pada November, raksasa energi Aramco mencatat penurunan 44,6% dalam laba kuartal ketiga, karena permintaan global yang lemah untuk minyak mentah selama pandemi Covid-19.

Para ekonom mengatakan Arab Saudi membutuhkan harga minyak mentah sekitar US $ 80 (Rp 1,1 juta) per barel untuk menyeimbangkan anggarannya. Ini lebih tinggi dari harga sekarang yang sekitar US $ 50 (Rp 707.000).

Halaman 2 >>

More from Casildo Jabbour

Respon Tajam India Terhadap “Peta Politik” Baru Pak

India bereaksi keras terhadap Pak PM Imran Khan yang merilis “peta politik”...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *