Nick Kyrgios tidak akan bersaing di AS Terbuka di tengah kekhawatiran coronavirus

Nick Kyrgios tidak akan bersaing di AS Terbuka di tengah kekhawatiran coronavirus
Dalam menarik diri dari AS Terbuka, yang dijadwalkan akan dimulai di New York pada 31 Agustus, ia mengikuti sesama warga Australia Ashleigh Barty, yang mengatakan awal pekan ini bahwa dia tidak akan bersaing dalam apa yang akan menjadi grand slam kedua tahun ini.
“Mari kita mengambil nafas di sini dan mengingat apa yang penting, yaitu kesehatan dan keselamatan sebagai komunitas,” kata Kyrgios dalam sebuah video clip yang dirilis oleh Tidak terganggu.

“Kami dapat membangun kembali olahraga kami dan ekonomi tetapi kami tidak pernah dapat memulihkan nyawa yang hilang.

“Saya tidak akan bermain tahun ini di AS Terbuka. Sungguh menyakitkan bagi saya untuk tidak berada di sana bersaing di salah satu arena olahraga terbesar, Stadion Arthur Ashe.

“Tapi aku duduk untuk orang-orang, untuk orang-orang Australia, untuk ratusan ribu orang Amerika yang telah kehilangan nyawa mereka, untuk kalian semua.”

Kyrgios menambahkan bahwa dia tidak memiliki masalah dengan penyelenggara yang menyelenggarakan turnamen, atau dengan pemain yang bersaing dan bertindak “dengan tepat” dan “dengan aman.”

Namun, dia memang muncul lanjutkan kritiknya Tur Adria, setelah itu sejumlah pemain, termasuk Djokovic No. 1 dunia, dinyatakan positif untuk Covid-19.

“Pemain tenis, Anda harus bertindak untuk kepentingan satu sama lain dan bekerja bersama,” kata Kyrgios.

“Anda tidak bisa menari di atas meja, mencari uang di Eropa atau mencoba menghasilkan uang dengan cepat menjadi tuan rumah sebuah pameran.

“Itu sangat egois.”

BACA: Serena Williams membantu menyumbangkan 4,25 juta masker wajah ke sekolah-sekolah
Adria Tour dijadwalkan akan dimainkan di empat kota di seluruh Balkan mulai 13 Juni hingga 5 Juli, tetapi dibatalkan ketika Djokovic, istrinya Jelena, tiga pemain lain, tiga pelatih dan satu istri hamil pemain dinyatakan positif terkena virus.
Setelah tes positifnya, Djokovic meminta maaf karena menyebabkan kerugian dan mengatakan bahwa acara tersebut telah diselenggarakan “untuk akhirnya menyatukan orang-orang dengan alasan filantropis.”
Dominic Thiem No. 3 Dunia, yang berkompetisi di Adria Tour, juga membela Djokovic, mengatakan kepada CNN Sport bulan lalu bahwa peristiwa itu “tidak melanggar hukum apa pun.”
Langkah-langkah ketat telah dilamar oleh penyelenggara untuk memungkinkan AS Terbuka berlangsung, termasuk gagasan menciptakan gelembung untuk pemain di sebuah lodge bandara di luar Manhattan – tempat sebagian besar pemain tinggal – dan membatasi jumlah rombongan menjadi hanya satu.

Turnamen WTA pertama sejak Maret dijadwalkan akan berlangsung pada hari Senin saat persiapan untuk AS Terbuka dimulai.

Diumumkan satu pemain dinyatakan positif terkena coronavirus mengungguli Palermo Women Open, tetapi turnamen itu tetap berjalan sesuai rencana.
READ  Crimson Bull yang terhormat, acara balap 'Tuk It' sangat cocok untuk pengemudi becak India balap ada dalam DNA

More from Casildo Jabbour
Nom Wah menggunakan pangsit beku untuk mengimbangi perjuangan coronavirus
COVID-19 memaksa Nom Wah Tea Parlor untuk memetakan kursus baru melalui tahun...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *