NIU hari ini | Terhubung di Kamboja: Siswa AUPP memanfaatkan peluang NIU sebaik-baiknya

Northern Illinois University dan Pusat Studi Asia Tenggara (CSEAS) memiliki sejarah panjang dalam berkolaborasi dengan universitas di Asia Tenggara. Ini termasuk Kamboja, yang mulai mengirim siswa ke NIU setelah negara itu dibuka kembali ke Barat setelah intervensi PBB pada 1993.

Yang terbaru dari lima kolaborasi antara NIU dan institusi Kamboja membantu mengkonsolidasikan hubungan ini: Nota Kesepahaman 2017 dengan American University of Phnom Penh (AAUP). Didirikan pada tahun 2013, AAUP relatif baru di panggung, tetapi dalam waktu singkat telah berkembang menjadi lembaga pendidikan tinggi terkemuka di Kamboja, menyediakan persiapan komprehensif untuk studi pascasarjana di negara-negara Barat. Kolaborasi dengan NIU memungkinkan aliran konstan alumni UPP untuk datang ke DeKalb sebagai mahasiswa pascasarjana, generasi penerus Kamboja yang mulai datang ke NIU pada akhir 2000-an.

Limeng Ong

Limeng Ong (promosi AUPP 2017) dan Rithiya Serey (promosi AUPP 2018) saat ini sedang menempuh pendidikan doktor di bidang ilmu politik, Limeng di bidang politik komparatif dan Rithiya di bidang hubungan internasional. Dua alumni AAUP lainnya – Socheata Meas dan Sopheachanboramey Tuon – akan bergabung dengan departemen ilmu politik pada musim gugur 2021.

Kualitas lulusan UPPA sangat mengesankan, menurut dosen yang pernah bekerja sama dengan mereka. “Limeng Ong dan Rithiya Serey termasuk mahasiswa doktoral terbaik. mahasiswa doktoral ilmu politik. program di Northern Illinois University, ”kata Scot Schraufnagel, rekan CSEAS dan mantan ketua departemen, mencatat bahwa keduanya secara teratur menghadiri kegiatan ekstrakurikuler yang disponsori departemen. Limeng dan Rithiya sudah memiliki pengalaman kelas dengan siswa Amerika.

Perangkat keterampilan yang diterima Limeng dan Rithiya di UPP, kata Asisten Profesor Aarie Glas, “telah membekali mereka dengan pengetahuan dasar dan keterampilan belajar yang diperlukan untuk menavigasi dan berkembang dalam pendidikan tinggi di Amerika Serikat. -United. Kedua siswa telah mengembangkan program penelitian yang bijaksana, penting dan ketat berdasarkan fondasi ini. “

Musim semi lalu, Limeng dipilih oleh Sekolah Pascasarjana NIU sebagai Penghargaan Mahasiswa Pascasarjana Luar Biasa untuk Penelitian dan Kegiatan Akademik Departemen 2021. “Jelas bahwa pendidikan Limeng di [AAUP] Mempersiapkannya dengan baik dengan keterampilan linguistik, matematika, dan berpikir kritis yang memungkinkannya untuk berhasil dalam studi pascasarjana, ”kata Asisten Profesor Ches Thurber.

READ  $ 1,6 juta hibah untuk membalikkan inkontinensia urin

Selain beasiswa yang kuat, “Profesor Kheang Un mengatakan dalam surat pengangkatannya untuk Limeng,” Limeng juga warga negara yang baik dari badan mahasiswa pascasarjana departemen ilmu politik. Saya telah mendengar sejumlah mahasiswa pascasarjana kami mendiskusikan kesediaan Limeng untuk membantu mereka dengan pelajaran kuantitatif mereka.

Sejak tiba di NIU, Limeng dan Rithiya juga telah mempresentasikan penelitian mereka di konferensi profesional. “Saya sangat yakin bahwa mereka akan terus memiliki karir yang sukses dan berdampak begitu mereka meninggalkan NIU, ”kata Profesor Colin Kuehl.

Profesor sejarah asosiasi Eric Jones, penjabat direktur CSEAS, yakin bahwa Rithiya dan Limeng akan bergabung dengan jajaran alumni NIU dari Asia Tenggara, termasuk rekan senegaranya dari Kamboja dan alumni NIU lainnya yang telah memainkan peran utama dalam pemerintahan, masyarakat sipil, lembaga multilateral , dan institusi di daerah.

Beberapa lulusan terkemuka dari NIU/Center for Southeast Asian Studies antara lain:

  • Anies Basweden (Ph.D. ilmu politik, 2004), diangkat oleh polisi asing majalah, salah satu dari 100 tokoh masyarakat dunia pada tahun 2008, terpilih sebagai gubernur Jakarta pada tahun 2017.
  • Panitan Wattanayagorn (Ph.D. ilmu politik, 1993), profesor ilmu politik di Universitas Thammasat, adalah Wakil Sekretaris Jenderal Perdana Menteri, Ketua Komite Penasihat Keamanan Perdana Menteri, Penasihat Dewan Keamanan Nasional dan anggota Komite Keamanan Siber Nasional Thailand).
  • Sokbunthoeun (doktor dalam ilmu politik, 2009) aku s Spesialis Senior Sektor Publik, Praktik Global dalam Tata Kelola, di Bank Dunia.
  • Nico Harjanto (Ph.D. ilmu politik, 2010) adalah staf khusus Sekretariat Negara di Kantor Presiden Indonesia.
  • Datuk Ahmad Ruzman Ruzman Ahmad Razali (MBA, College of Business, 1986) adalah CEO dari Perusahaan Perjalanan Tabung Haji, Malaysia.
READ  Letusan gunung berapi secara langsung memicu pengasaman laut di masa lalu
Written By
More from Faisal Hadi

6 Perusahaan Digital Ini Kena Pajak Mulai 1 Januari 2021, Status …

Memuat… JAKARTA – Direktorat Jenderal Pajak (DJP) menunjuk enam perusahaan dan memberhentikan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *