Nokia 5.3, cobalah untuk mencuri ceruk dari pesaing yang ramai

Jakarta, CNN Indonesia –

Pada akhir Juni, HMD Global mempublikasikan Nokia 5.3 di Indonesia. Ponsel ini tampaknya merupakan pembaruan untuk Nokia 5.2 tetapi masih di bawah varian Nokia 6.

Smartphone dengan ukuran layar 6,55 inci ini dibekali dengan chip Snapdragon 665 dan RAM 4 GB. Ponsel ini juga dilengkapi dengan sistem operasi Android One versi Android 10.

Dengan demikian, ponsel ini bebas dari aplikasi bawaan atau bloatware yang sering menghabiskan memori ponsel.




Nokia 5.3 dibandrol dengan harga Rp 2,9 juta. Segmen pasar yang sangat sibuk di Indonesia dan tentunya dipenuhi dengan persaingan yang ketat.

Di segmen harga ini, beberapa merek lain bisa dipilih pengguna, seperti Oppo A7 (Rp 2,75 juta; 4/64 GB; 4230 mAh), Vivo Y17 (Rp 2,8 juta; Rp 4/128). GB; 5000 mAh), Realme 5 Pro. (Rp 2,7 juta; 8/128 GB; 4035 mAh) dan Xiaomi Mi 8 Lite (Rp 2,8 juta; 6/128 GB; 3350 mAh).

Desain Nokia 5.3

Sebagai ponsel seharga Rp 2 jutaan, Nokia 5.3 memiliki desain yang cukup kokoh saat digenggam. Meski berbahan plastik, namun cangkang ponsel ini menarik karena cover belakangnya matte dan tidak meninggalkan sidik jari saat digenggam.

Jadi meski tanpa pelindung bodi tambahan, ponsel ini akan terlihat bersih dari sidik jari.

Layar Nokia 5.3 dilapisi dengan Gorilla Glass 3 dengan ukuran layar 6,55 inci yang berisi 720 x 1600 piksel. Resolusi layar HD Plus dengan panel IPS LCD mampu menampilkan gambar yang jernih, namun tidak tajam.

Sedangkan bodi Nokia 5.3 memiliki dimensi 164.3 x 76.6 x 8.5mm. Meski terlihat panjang dan lebar, ponsel ini hanya memiliki bobot 180 gram saja sehingga cukup ringan di genggaman.

READ  Mengedit file Microsoft sekarang dapat langsung dari Gmail

Ponsel ini selalu menempatkan kamera depan dengan menggunakan notch atau notch di tengah layar. Untuk ponsel di kategorinya, keberadaan notch ini memang cukup jamak.

Nokia 5.3. (CNNIndonesia / Safir Makki)

Ada tombol power dan volume + dan volume – di sisi kanan. Ada juga tombol Google Assistant di sisi kiri, yang sayangnya tidak bisa diubah fungsinya.

Ada tiga warna ponsel yang bisa dipilih; Cyan (hijau kebiruan), pasir (coklat keemasan) dan arang (abu kehitaman).

Dalam paket penjualannya, Nokia juga menyertakan case silikon berwarna transparan gratis yang dapat langsung digunakan jika pengguna khawatir ponselnya akan tergores atau berminyak saat dipegang.

Ponsel ini selalu menyertakan jack 3.5mm. Dua speaker terletak di bawah telepon. Dengan semakin banyaknya ragam headset atau speaker Bluetooth yang beredar di pasaran, tampaknya faktor suara yang dihasilkan oleh speaker ponsel ini bukanlah menjadi masalah besar.

Ada dua slot kartu SIM yang bisa digunakan secara bersamaan dan satu slot kartu SD di ponsel ini. Memori internal dilengkapi dengan ROM 64 GB dan RAM 4 GB. Bagi mereka yang terbiasa dengan komputasi awan, Google Drive juga dapat digunakan untuk penyimpanan file yang lebih ringkas.

Sama seperti ponsel Nokia lainnya yang dilengkapi Android One, ponsel ini menjanjikan pembaruan sistem operasinya hingga dua tahun. Jadi, pengguna masih bisa mencicipi Android 11 jika dirilis.

Karena dengan Android One, menjelajahi aplikasi dan pengaturan di ponsel ini lebih menyenangkan, terutama tanpa “tekanan” karena harus menginstal aplikasi atau menonton iklan built-in, grafis minimalis, dan perpindahan layar yang mulus. .

Ponsel yang menggunakan USB Type-C ini juga memiliki NFC dan sistem kunci pemindai wajah.

READ  Konsol Xbox Series X mungkin akan jauh lebih mudah dibeli

Written By
More from Kaden Iqbal

Samsung Galaxy M51 masuk ke Indonesia pada 10 Oktober dengan baterai 7000mAh

KOMPAS.com – Diperkenalkan untuk pertama kalinya secara internasional pada awal September, Galaksi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *