Nomor telepon pengguna WhatsApp Web dilaporkan ditemukan dalam pencarian Google

Masalahnya sepertinya tidak akan berakhir dalam waktu dekat untuk WhatsApp. Setelah obrolan grup, WhatsApp dikabarkan mengungkap nomor telepon pengguna web ke Google Penelusuran melalui pengindeksan. Beberapa hari yang lalu, dilaporkan bahwa grup WhatsApp telah muncul di pencarian Google, yang berarti siapa saja dapat menemukan grup tersebut dan bergabung dengan mencari grup tersebut di pencarian Google.

Menurut peneliti keamanan Rajshekhar Rajaria, nomor telepon pengguna web WhatsApp telah muncul di pencarian Google. WhatsApp adalah aplikasi seluler, tetapi aplikasi tersebut juga dapat digunakan di laptop dan PC. “Kebocoran itu terjadi melalui WhatsApp di web. Jika seseorang menggunakan WhatsApp di laptop atau komputer desktop, nomor ponselnya diindeks di pencarian Google. Itu adalah nomor ponsel pengguna individu.” , bukan nomor perusahaan, ”kata Rajaharia kepada IANS. Dia juga membagikan beberapa tangkapan layar dengan postingan tersebut. Ini agak mengkhawatirkan karena banyak profesional mengakses WhatsApp dari laptop dan PC mereka.

Beberapa hari yang lalu, tautan obrolan grup tersedia di penelusuran Google. Akibatnya, siapa pun dapat mencari nama grup di Google dan bergabung dengan grup di WhatsApp menggunakan tautan tersebut. Masalah terjadi karena pengindeksan, tetapi tautan obrolan grup WhatsApp sekarang telah dihapus dari Google.

“Meskipun WhatsApp menyarankan pengguna dan meminta Google untuk menghapus tautan obrolan grup yang sebelumnya terekspos, nomor ponsel melalui aplikasi web WhatsApp sekarang diindeks di pencarian Google,” kata Rajaharia dalam sebuah pernyataan. Namun, WhatsApp dengan cepat memperhatikan kerentanan tersebut dan mengeluarkan pernyataan.

WhatsApp berkata, “Mulai Maret 2020, WhatsApp telah memasukkan tag ‘no index’ pada semua halaman deep link yang menurut Google akan mengecualikannya dari pengindeksan. Kami telah memberikan komentar kami kepada Google untuk tidak mengindeks obrolan ini. Sebagai pengingat, setiap kali seseorang bergabung dengan grup, semua anggota grup tersebut menerima pemberitahuan dan admin dapat mencabut atau mengubah link undangan grup kapan saja.

READ  Tablet Samsung Galaxy Tab A7 masuk pasar Indonesia

“Seperti semua konten yang dibagikan di saluran publik yang dapat dicari, tautan undangan yang diposting secara publik di Internet dapat ditemukan oleh pengguna WhatsApp lainnya. Tautan yang ingin dibagikan pengguna secara pribadi dengan orang yang mereka kenal dan percaya tidak boleh dipasang di situs web yang dapat diakses publik, ”lanjut pernyataan itu.

Masalah serupa telah muncul pada November 2019. Obrolan grup telah muncul di Google Penelusuran. Namun, masalah tersebut telah dilaporkan oleh peneliti keamanan ke Facebook dan telah diperbaiki.

Written By
More from Kaden Iqbal
Harga Realme C15 dan 7 Kelebihannya, Murah Tapi Mewah
Brilio.net – Di Indonesia, HP Realme laris manis di pasaran. Ini karena...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *