Obat kumur mungkin bisa membunuh virus corona – tapi itu bukan obatnya

Obat kumur mungkin bisa membunuh virus corona - tapi itu bukan obatnya

Selama hari-hari awal pandemi virus corona baru, Anda mungkin pernah melihat pesan yang viral di media sosial yang mengatakan bahwa obat kumur dapat membunuh virus corona dan mencegah infeksi COVID-19. Itu mitos yang seharusnya tidak Anda anggap penting. Tapi tim peneliti telah mempelajari sifat kimia dari berbagai produk obat kumur dan menyimpulkan bahwa beberapa di antaranya dapat membunuh virus di rongga mulut. Itu tidak berarti bahwa infeksi dapat dicegah atau obat kumur dapat menyembuhkan pasien.

Mengurangi viral load di mulut adalah satu hal, yang kemudian dapat mengurangi penyebaran virus untuk waktu yang terbatas. Tetapi menghilangkan infeksi dari seluruh tubuh adalah hal lain. Setelah virus menginfeksi sel di hidung dan saluran udara bagian bawah, virus dapat berkembang biak, dan ribuan salinan baru akan terus menginfeksi sel lain, sama seperti sistem kekebalan masuk dan mulai memasang pertahanan, dengan atau tanpa bantuan obat. .

Studi obat kumur baru ini berasal dari Universitas Ruhr-Universitas Bochum, Jerman, dan diterbitkan di Jurnal Penyakit Menular yang ditinjau sejawat, melalui FirstPost.

Tidak semua obat kumur yang Anda temukan di toko dapat membunuh virus corona. Kosmetik, yang membantu Anda mengatasi bau mulut, tidak akan berguna melawan patogen. Sebaliknya, obat kumur terapeutik yang memiliki bahan aktif yang dapat berinteraksi dengan struktur kimiawi virus dan menghancurkannya. Zat, termasuk klorheksidin, peroksida, fluorida, dan minyak esensial, harus ada dalam obat kumur.

Para peneliti Jerman mengambil delapan versi obat kumur yang berbeda dari Jerman dan kemudian menciptakan kembali kondisi yang mirip dengan mukosa nasofaring. Mereka mencampurkan partikel virus dengan zat yang menyerupai air liur dan kemudian menambahkan obat kumur. Cairan yang dihasilkan dicampur selama 30 detik untuk meniru berkumur.

READ  Presiden AS Donald Trump Tidak Diberitahu Tentang Rusia Bounty Intelligence: Gedung Putih

Untuk kelompok kontrol, mereka mengganti obat kumur dengan media kultur yang memungkinkan patogen tumbuh di laboratorium. Tes menunjukkan bahwa viral load dalam campuran tes menurun setelah obat kumur ditambahkan, dan tidak ada virus setelah 30 detik.

Para peneliti menguji tiga jenis SARS-CoV-2 dan menemukan delapan kandidat bekerja pada semuanya. Secara khusus, para peneliti menemukan bahwa Dequonal, Iso-Betadine, dan Listerine awesome mint “secara signifikan mengurangi infektivitas virus ke tingkat yang tidak terdeteksi.”

Hasil penelitian membuktikan bahwa jenis obat kumur yang tepat dapat menetralkan virus di rongga mulut untuk beberapa waktu. Tapi itu tidak akan menyembuhkan orang yang menunjukkan viral load di hidung dan mulut. Selain itu, efek obat kumur mungkin bersifat sementara. Lebih banyak viral load akan diproduksi di dalam sel yang terinfeksi virus, dan rongga mulut mungkin diisi dengan virus lagi. Meskipun obat kumur yang mengandung komponen yang tepat ternyata dapat membunuh virus dan mengurangi risiko penularan langsung, diperlukan lebih banyak penelitian tentang masalah tersebut.

Para ilmuwan Jerman berencana untuk melakukan lebih banyak penelitian untuk melihat apakah kesimpulan yang sama tetap valid setelah menguji senyawa obat kumur pada pasien COVID-19. Dokter juga akan melihat berapa lama efek obat kumur bertahan. FirstPost mencatat bahwa uji klinis untuk penelitian serupa telah terdaftar di Universitas California San Francisco dan Universitas Karachi.

More from Casildo Jabbour

Adik Sushant Singh Rajput menulis kepada PM Narendra Modi: ‘Minta pemindaian mendesak atas kasus’ atas kematiannya

Adik Sushant Singh Rajput, Shweta Singh Kirti telah menulis surat terbuka kepada...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *