Ocean Conservancy menarik laporan 2015 tentang plastik di lautan

The Ocean Conservancy telah menarik dukungannya untuk kremasi sebagai cara untuk mengatasi polusi plastik. | Molishka/Shutterstock

Sebuah badan pengawas lingkungan terkemuka telah membatalkan laporan tahun 2015 yang berpengaruh, yang memilih Asia untuk produksi plastik yang terikat lautan dan memasukkan pembakaran sampah dan pemulihan energi sebagai solusi untuk polusi.

Di Sebuah deklarasiOcean Conservancy mengatakan “gagal mengatasi akar penyebab sampah plastik atau mengintegrasikan efeknya pada masyarakat dan LSM yang bekerja di lapangan di tempat-tempat yang paling terkena dampak polusi plastik.”

“Kami belum memeriksa bagaimana teknologi ini mendukung permintaan berkelanjutan untuk produksi plastik dan menghambat peralihan ke ekonomi sirkular dan masa depan bebas karbon,” kata pernyataan itu. “Selain itu, dengan berfokus begitu sempit pada satu wilayah di dunia (Asia Timur dan Tenggara), kami telah menciptakan narasi tentang siapa yang bertanggung jawab atas krisis polusi plastik laut – sebuah narasi yang tidak gagal untuk mengakui peran besar negara-negara maju. , khususnya Amerika Serikat, telah bermain dan terus bermain dalam produksi dan ekspor sampah plastik ke wilayah ini.

Dokumen Februari 2015 adalah diterbitkan dalam jurnal Science dan memperkirakan, untuk pertama kalinya, jumlah plastik yang masuk ke laut dari daratan. Ini juga memeringkat 192 negara pesisir berdasarkan kebocoran plastik ke laut, menemukan bahwa 60% plastik laut berasal dari Cina, Indonesia, Filipina, Thailand, dan Vietnam. Pada September 2015, Ocean Conservancy merilis laporannya, Stemming the Tide, berdasarkan penelitian ini.

“Kami meminta maaf karena menulis laporan ini dan dengan tegas membatalkan segala dukungan langsung atau tidak langsung atas pembakaran sebagai solusi untuk polusi plastik laut,” bunyi pernyataan itu.

READ  Hubble melihat bintang yang meledak itu menghilang

Stemming the Tide telah dihapus dari situs web, kata pernyataan itu, dan Ocean Conservancy telah “menghentikan semua promosi dan referensi ke sana.” Di masa lalu, telah dikutip oleh anggota parlemen dan lembaga federal seperti EPA. Sejak makalah 2015, para peneliti juga telah merilis data baru yang menunjukkan kontribusi AS terhadap masalah sebagai pengekspor plastik. Ocean Conservancy sekarang mempromosikan penelitian baru sebagai gantinya.

Artikel jurnal peer-review baru-baru ini “lebih akurat menyoroti peran dan tanggung jawab global, termasuk negara-negara Barat, dalam menghentikan polusi plastik laut dan solusi holistik yang diperlukan berdasarkan prinsip-prinsip ekonomi sirkular,” kata pernyataan itu.

Barang-barang ini adalah “Evaluasi skenario menuju nol polusi plastikoleh Lau dkk. diterbitkan dalam jurnal Science pada Juli 2020 dan “Kontribusi Sampah Plastik AS ke Darat dan Lautoleh Law et al., diterbitkan dalam Science Advances pada Oktober 2020.

“Pengelolaan limbah dan daur ulang tetap menjadi kunci untuk memecahkan polusi plastik, tetapi strategi ini harus dikombinasikan dengan peningkatan upaya untuk mengurangi produksi plastik murni dan sebagai bagian dari langkah yang lebih luas menuju ekonomi sirkular,” kata siaran pers tersebut.

Lebih Banyak Cerita Sampah Laut

Written By
More from Faisal Hadi
Gempa bawah laut yang kuat mengguncang Indonesia; tidak ada peringatan tsunami
PALU, Indonesia (AP) – Gempa bawah laut dangkal yang kuat mengguncang Indonesia...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *