Olimpiade Tokyo 2020: Angkat Besi Mirabai Chanu Raih Perak Kategori 49kg Putri | permainan Olimpik

Mirabai Chanu meraih medali perak dalam kompetisi angkat besi 49kg putri pada Sabtu untuk membuka counter India di Olimpiade Tokyo 2020. Atlet dari Manipur mengangkat total berat 202kg untuk merebut medali. Medali emas di ajang ini diraih oleh atlet China Hou Zhihui yang memilih total berat gabungan 210 kg.

Chanu mengangkat total 87kg di bagian merebut dari acara tersebut dan selesai dengan angkat 115kg di clean and jerk. Dia adalah atlet angkat besi India kedua setelah Karnam Malleswari yang memenangkan medali Olimpiade.

Olimpiade Tokyo 2020 – Blog Langsung Hari 1

Chanu telah menjadi juara dunia di masa lalu, ketika dia memenangkan medali emas dalam kategori 48 kg di Anaheim. Dia adalah peraih medali emas Commonwealth Games dalam kategori 48 kg.

Baca juga | Keluarga dan tetangga Mirabai Chanu merayakan medali perak di Tokyo

Dengan senyum percaya diri yang tidak pernah lepas dari wajahnya, Mirabai Chanu mengakhiri lebih dari dua dekade penantian India untuk medali angkat besi di Olimpiade, memenangkan perak dalam kategori 49kg lima tahun kemudian, meninggalkan platform yang sama dengan air mata setelah awal yang buruk.

Lihat juga | Olimpiade Tokyo 2020: India Mirabai Chanu memenangkan medali perak dalam angkat besi

BACA JUGA : “Keberhasilannya memotivasi semua orang India” – PM Modi mengucapkan selamat kepada Mirabai Chanu karena memenangkan medali perak di Tokyo

Dengan kemenangan bersejarahnya, dia memastikan bahwa India sejauh ini berada di urutan kedua dalam peringkat medali, suatu prestasi yang belum pernah dicapai sebelumnya oleh negara tersebut.

Wanita besi kecil dari Manipur mengangkat total 202 kg (87 kg 115 kg) untuk meningkatkan perunggu Karnam Malleswari di Olimpiade 2000 di Sydney. Dengan ini, dia mengusir hantu Olimpiade 2016 di mana dia gagal mendaftarkan satu lift yang sah, membuatnya rusak.

READ  Ketua Grand Prix kecewa balapan Melbourne dibatalkan dan mengatakan itu bisa berjalan dengan aman

Baca juga | “Saya bukan hanya milik Manipur, saya milik seluruh negeri”: Mirabai Chanu

Senyumnya bersinar paling terang sepanjang pertunjukan hari Sabtu, tetapi juga sulit untuk melewatkan anting-anting berbentuk cincin Olimpiade yang dia kenakan, yang merupakan hadiah dari ibunya.

Medali emas jatuh ke China Hou Zhihui dengan upaya 210 kg (94 kg 116 kg), yang membuat rekor Olimpiade di ketiga kategori (snatch, clean and jerk dan Total).

Olimpiade Tokyo 2020 – Liputan Lengkap

Aisah Windy Cantika dari Indonesia meraih medali perunggu dengan nomor angkatan 194 kg (84 kg 110 kg).

Dianggap kelemahannya saat acara unggulan mendekat, Chanu mencoba 84 kg dalam upaya merebut pertamanya. Manipuri mengambil waktu mereka dan menaikkan standar dengan bersih.

Dia mengangkat 87kg pada upaya berikutnya dan meningkatkan beratnya menjadi 89kg, 1kg lebih dari 88kg terbaik pribadinya yang dia angkat di kejuaraan nasional tahun lalu.

Baca juga | Pemain kriket India mengucapkan selamat kepada Mirabai Chanu karena memenangkan medali perak di Olimpiade Tokyo

Namun, dia tidak dapat meningkatkan kemampuan pribadinya dan menetap di 87kg dalam acara merebut hanya di belakang pemimpin Zhihui, yang membuat rekor Olimpiade baru dengan upaya 94kg.

Atlet angkat besi China juga memegang tanda global (96kg) dalam kategori tersebut.

Dalam clean and jerk, pemegang rekor dunia Chanu mengangkat 110 kg dan 115 kg dalam dua upaya pertama.

Namun, dia gagal mengangkat 117kg pada upaya terakhirnya yang akan menjadi rekor Olimpiade tetapi itu cukup untuk memberinya medali dan membuka akun India.

Mannipuri kecil menangis setelah menyadari bahwa dia telah memenangkan medali dan memeluk pelatih kepala Vijay Sharma dengan gembira.

READ  Harmeet Desai memenangkan Kejuaraan TT Indonesia Terbuka

Dia kemudian masuk ke Punjabi Bhangra untuk merayakan podium bersejarah.

Senang dengan pencapaiannya, bahkan topeng wajah tidak bisa menyembunyikan senyum Chanu yang menyebar ke telinganya selama upacara medali, di mana ada sedikit kebingungan di antara para pemenang.

Sesuai dengan protokol COVID-19 yang ditetapkan untuk Olimpiade, para pemenang diharapkan menjaga jarak sosial dan tidak berpose untuk foto bersama sesuai dengan protokol Pertandingan.

Namun ketiga peraih medali tersebut saling memberi selamat dan berkumpul untuk meng-klik foto sebelum dipersilakan untuk menjaga jarak oleh seorang ofisial.

Medali Olimpiade sudah lama ditunggu-tunggu bagi India, yang telah berulang kali membuktikan keberaniannya sebagai petarung di panggung internasional.

Kabinetnya mencakup medali emas yang didambakan di kejuaraan dunia, dua medali di Commonwealth Games – perak pada 2014 dan emas pada 2018 – dan satu medali perunggu di kejuaraan Asia.

(dengan input PTI)

Written By
More from Umair Aman
CARA MENONTON BRENTFORD (H) – Berita
Pertandingan Town melawan Brentford akan disiarkan LANGSUNG di Sky Sports dan iFollow...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *