Olimpiade Tokyo 2020: Victor Axelsen dari Denmark memenangkan emas bulu tangkis di tunggal putra

Petenis nomor 2 dunia Victor Axelsen mengalahkan juara bertahan China Chen Long 21-15, 21-12 di final bulu tangkis tunggal putra untuk merebut emas di Olimpiade Tokyo, Senin. Setelah menyamakan kedudukan menjadi 9-9, Axelsen meningkatkan smash kuatnya untuk memimpin 21-15. Chen gagal bangkit dan Axelsen menyelesaikan set kedua 21-12.Baca Juga – Tindakan Pidana Direkomendasikan Terhadap Mantan Pelatih Kepala Sjoerd Marijne Karena Gagal Mengembalikan Laptop Dengan Data Kritis

Dalam pertemuan mereka sebelumnya di Rio 2016, Chen mengalahkan Axelsen 21-14, 21-15 di semifinal sebelum mengalahkan komuter legendaris Malaysia Lee Chong Wei untuk memenangkan medali emas Olimpiade pertamanya, lapor Xinhua. Sebelumnya hari ini, unggulan kelima Indonesia Anthony Sinisuka Ginting hanya membutuhkan waktu 38 menit untuk mengalahkan kuda hitam turnamen dan peringkat 59 dunia Kevin Cordon dari Guatemala 21-11, 21-13 untuk merebut medali perunggu. Baca Juga – Anand Mahindra Berikan Custom XUV700 Kepada Neeraj Chopra dan Sumit Antil | Lihat gambarnya

Sementara itu, petenis nomor 6 dunia Greysia Polii/Apriyani Rahayu mengalahkan unggulan kedua China Chen Qingchen/Jia Yifan 21-19, 21-15 di final ganda putri di sini. Pasangan Indonesia memulai dengan baik dan mempertahankan keunggulan hingga akhir. Di set kedua, Chen dan Jia yang tidak mampu bangkit kembali terlihat kewalahan menghadapi lawannya. Baca Juga – Chennai Super Kings Hadiahkan Neeraj Chopra Rs 1 Crore Untuk Prestasi Olimpiade Tokyo 2020

Jia mengaku setelah kekalahan itu, dia masih sedikit gugup karena ini adalah pertama kalinya mereka berpartisipasi dalam acara olahraga internasional yang begitu penting.

“Kami harus mengakui bahwa lawan kami bermain lebih baik dari kami dan mereka lebih berpengalaman karena salah satu dari mereka telah berpartisipasi di Olimpiade beberapa kali,” kata Jia.

READ  Di saluran apa Preakness itu? Liputan TV, streaming langsung, dan lainnya untuk menonton perlombaan 2020

Chen menggemakan komentar Jia. “Kami memiliki kekurangan, dan kami harus mengakuinya dan belajar dari lawan kami.”

“Itu bukan hasil yang sempurna bagi kami tentu saja, kami memiliki sedikit penyesalan, tetapi saya pikir kekalahan itu akan semakin memotivasi kami,” tambah Chen. “Kita akan mulai dari awal lagi. “

Jia meminta para penggemar untuk percaya pada diri mereka sendiri karena mereka pasti bisa melakukan yang lebih baik.

“Tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi selanjutnya, tetapi kami pasti akan pergi ke Paris 2024. Kami jauh lebih muda dari rival kami di Indonesia, jika mereka bisa, mengapa kami tidak?

Polii Olimpiade tiga kali mengatakan dia tidak bisa berkata-kata dan tidak bisa menggambarkan perasaannya setelah memenangkan medali Olimpiade pertamanya.

“Saya tahu saya selalu belajar menjadi pemain bulu tangkis dan saya memiliki keyakinan itu ketika saya baru berusia 13 tahun,” kata pemain berusia 33 tahun itu.

“Saya hanya menjaga kesabaran dan komitmen saya untuk mewujudkan mimpi dan mencapai tujuan. Olimpiade London menghancurkan hati saya, tetapi keluarga saya dan banyak orang di Indonesia terus mempercayai saya dan mengatakan kepada saya untuk tidak menyerah, ”kata Polii.

Written By
More from Umair Aman
La Nina akan menyebabkan hujan lebat di Indonesia hingga Februari: Badan Meteorologi – Nasional
Alya Nurbaiti (The Jakarta Post) Jakarta Sabtu 3 Oktober 2020 2020-10-03 13:48...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *