Olimpiade Tokyo: Sorotan pada pelempar lembing Neeraj Chopra untuk mengakhiri penantian India independen untuk medali di trek dan lapangan

Dianggap sebagai salah satu taruhan terbaik India untuk medali Olimpiade, pelempar lembing bintang Neeraj Chopra akan bertanding di final lempar lembing putra di Tokyo pada hari Sabtu.

Chopra, 23, memicu ekspektasi negara itu dengan finis pertama di babak kualifikasi dengan lemparan luar biasa pada putaran pertama 86,59m.

Penampilan Chopra pada hari Sabtu adalah salah satu penampilan terbaik India di Olimpiade, saat ia finis di depan favorit medali emas dan juara dunia 2017, Johannes Vetter dari Jerman.

“Saya berada di Olimpiade pertama saya dan saya merasa sangat baik. Dalam pemanasan, penampilan saya tidak begitu bagus, tetapi kemudian (di babak kualifikasi) lemparan pertama saya memiliki sudut yang bagus dan merupakan lemparan yang sempurna. Chopra mengatakan setelah babak kualifikasi pada hari Rabu.

“Saya harus fokus pada lemparan dan mencoba mengulangi (performa) itu dengan skor yang lebih tinggi,” kata pemuda yang tiba di Olimpiade dengan lemparan terbaik keempat (88,07m) tahun ini.

Pelempar lembing Chopra mengatakan persiapannya untuk Olimpiade Tokyo cukup sulit mengingat kurangnya paparan kompetisi.

Namun, ia tiba di Tokyo dalam beberapa bentuk seperti dalam acara Kuortane Games di Finlandia pada 26 Juni, ia memenangkan medali perunggu dengan kinerja 86,79m di peloton bertabur bintang termasuk antara lain favorit Olimpiade, Johannes Vetter dari Jerman. , yang memenangkan acara tersebut dengan lemparan masif 93,59m.

Chopra mengundurkan diri dari Diamond League di Gateshead karena masalah visa, hanya muncul di tiga acara internasional sejak 10 Juni. Dia telah mengundurkan diri dari kompetisi tingkat tinggi di Swiss, karena kelelahan.

Petenis Pakistan Arshad Nadeem, yang meraih medali perunggu ketika Chopra meraih emas di Asian Games 2018 di Indonesia, mendominasi Grup B untuk otomatis maju ke final dengan putaran kedua 85,16m.

READ  Sadio Mane, calon pengganti Lionel Messi di Barcelona?

Dia lolos ke final di tempat ketiga secara keseluruhan di belakang Chopra dan Vetter.

Kubu India berharap Sabtu akan menjadi hari terbaik dalam atletik India.

Vetter, yang sebelumnya mengatakan Chopra akan kesulitan mengalahkannya di Olimpiade, kesulitan pada dua lemparan pertamanya sebelum menerobos palang kualifikasi otomatis dengan lemparan terakhir 85,64m.

Pemain Jerman berusia 28 tahun yang mengesankan, yang memasuki Olimpiade setelah membuat tujuh lemparan monster lebih dari 90m antara April dan Juni, berada di tempat ketujuh yang berbahaya setelah dua lemparan pertamanya, tetapi akhirnya mencapai final di tempat kedua di umum. klasifikasi di belakang Chopra. .

Written By
More from Umair Aman
5 hal yang perlu diketahui tentang secangkir kopi pagi Anda
Kopi dapat memberikan manfaat kesehatan, tetapi tidak semua cangkir diciptakan sama. Anda...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *