Oman menghadapi kekalahan Piala Dunia Kriket dari Topan Shaheen | Berita Kriket

Kepala Kriket Oman mengatakan mereka “sangat beruntung” telah melewatkan badai terburuk.

Oman seharusnya kalah dalam Piala Dunia Kriket Twenty20 jika badai mematikan yang melanda negara Teluk itu mengambil jalan yang sedikit berbeda, menurut ketua Dewan Kriket Oman.

Sedikitnya 12 orang tewas saat angin kencang dan hujan lebat melanda seluruh negeri setelah Topan Shaheen menghantam Oman pada Minggu.

Rekaman video dari penyiar Oman menunjukkan kendaraan terendam ketika orang-orang berusaha melewati air banjir berwarna coklat berlumpur.

Ketika matanya melintasi bumi, topan itu membawa angin dengan kecepatan 120 hingga 150 km / jam (75 hingga 93 mph), kata pihak berwenang Oman. Ini meluncurkan gelombang hingga 10 meter (32 kaki).

Negara Teluk itu diperkirakan akan menjadi tuan rumah enam pertandingan Grup B turnamen di Al-Amerat, dekat ibu kota Muscat, termasuk tiga pertandingan yang melibatkan tim tuan rumah.

Presiden Kriket Oman Pankaj Khimji mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa mereka “sangat beruntung” telah melewatkan badai terburuk.

“Kami hampir musnah,” kata Khimji.

“Kami hanya memiliki topan beberapa mil laut ke utara. Itu membuat pendaratan di sana dan menghancurkan seluruh area dan membanjiri seluruh dataran di sana. Jika itu terjadi di sini, di wilayah ini, saya akan mengucapkan selamat tinggal pada Piala Dunia.

Gelombang tinggi menghantam kawasan pejalan kaki tepi laut Mutrah di ibukota Oman, Muscat pada 2 Oktober [File: Haitham al-Shukairi/AFP]

Hujan deras

Sementara beberapa tenda keramahtamahan menanggung beban badai, penyelenggara senang dengan tampilan lapangan yang lebih hijau setelah hujan lebat.

“Kami memiliki sekitar tiga hingga empat inci hujan,” kata Khimji. “Dan itu membuat tanah menjadi lebih subur dan lebih hijau, bahkan lebih cantik sekarang. Dia membasuh semua kotoran dan pasir.

Turnamen ini awalnya dijadwalkan berlangsung di India tetapi dipindahkan ke Uni Emirat Arab dan Oman karena gelombang COVID-19 dan Khimji mengatakan itu adalah kehormatan besar bagi ikan kecil di dunia kriket untuk menyelenggarakan acara bergengsi seperti itu.

READ  Putra Antonin Scalia digerakkan oleh proposal untuk memiliki patung ayah di taman pahlawan

“Kriket yang tiba di Oman ini sangat besar,” katanya. “Memikirkan bahwa akan ada puluhan juta orang yang menonton pertandingan pertama itu luar biasa sampai batas tertentu. Seberapa sering negara terkait memiliki kesempatan untuk menjadi tuan rumah dan memainkan Piala Dunia pada saat yang bersamaan? Ini tidak nyata, aku hidup dalam mimpi.

Piala Dunia T20 dimulai pada 17 Oktober.

More from Casildo Jabbour
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *