Omicron-hit dapat lolos dari infeksi ulang dengan varian Delta

ICMR melakukan penelitian terhadap 39 orang, 25 di antaranya telah menggunakan kedua dosis vaksin AstraZeneca COVID-19, delapan orang telah menggunakan vaksin Pfizer dosis ganda, sementara enam orang tidak divaksinasi.

Sebuah studi oleh Dewan Riset Medis India (ICMR) yang diterbitkan di server pracetak bioRxiv pada hari Rabu menunjukkan bahwa respons imun yang disebabkan oleh Omicron, yang saat ini merupakan mutan COVID yang dominan di India, dapat membuat infeksi ulang dengan varian Delta lebih kecil kemungkinannya. .

Penelitian dilakukan terhadap 39 orang, 25 orang di antaranya telah mengonsumsi kedua dosis vaksin AstraZeneca COVID-19, delapan orang telah mengonsumsi vaksin Pfizer dosis ganda, dan enam orang tidak divaksinasi. Selain itu, 28 dari 39 ini sebagian besar adalah orang asing yang kembali dari Uni Emirat Arab, Afrika Selatan/Barat/Timur, Timur Tengah, Amerika Serikat, dan Inggris. dan 11 orang adalah kontak berisiko tinggi mereka. Semua orang ini terinfeksi dengan varian Omicron. Studi ini menilai respons antibodi IgG dan antibodi penetralisir (NAb) pada orang dengan terobosan dan infeksi COVID-19 alami.

“Studi kami menunjukkan respon imun yang substansial pada individu yang terinfeksi Omicron. Antibodi penetralisir dapat secara efektif menetralkan Omicron dan varian lain yang menjadi perhatian (COV), termasuk varian Delta yang paling umum, ”kata penelitian tersebut. Keterbatasan utama dari penelitian ini adalah jumlah peserta yang lebih rendah pada kelompok yang tidak divaksinasi dan jendela serologis yang lebih pendek setelah infeksi. Ini bisa menjadi alasan penting untuk respon imun yang rendah khususnya pada individu yang tidak divaksinasi terhadap Omicron, kata para ilmuwan.

READ  Dorong ke depan dengan Inggris pada kesepakatan perdagangan bebas, kata PM Modi setelah bilateral
More from Casildo Jabbour
Pulau-pulau kecil di dekat Papua mengadakan referendum kemerdekaan dari Prancis
Pemandangan Kaledonia Baru, sebuah pulau kecil di Samudra Pasifik di bawah kendali...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *