Omnibus law dapat mengekang investasi energi China di Indonesia

Saat pemerintah Indonesia berpacu dengan waktu untuk merevisi Undang-Undang Penciptaan Lapangan Kerja yang kontroversial – yang dikenal sebagai Undang-Undang Omnibus – masih menyisakan pertanyaan tentang dampak revisi ini, dan sifat undang-undang itu sendiri, terhadap investasi energi dan perusahaan pertambangan, salah satu investor asing terbesar dan mitra dagang.

Presiden Joko “Jokowi” Widodo diumumkan Omnibus Law pada November 2020 meskipun minggu protes di banyak bagian negara, yang merupakan ekonomi terbesar dan demokrasi terpadat di Asia Tenggara. Parlemen Indonesia telah menyetujui RUU tersebut sebulan sebelumnya. Sementara pejabat mengatakan undang-undang tersebut akan meningkatkan iklim investasi negara dan memberikan lebih banyak kesempatan kerja, para kritikus tetap skeptis. Mereka percaya itu akan lebih merusak lingkungan dan memberi pengusaha lebih banyak ruang untuk mengeksploitasi tenaga kerja negara.

Mahkamah Konstitusi Indonesia menyatakan undang-undang “bersyarat inkonstitusional” pada November 2021, karena dianggap bertentangan dengan undang-undang dasar negara 1945 dan “tidak memiliki kekuatan hukum mengikat bersyarat”. Akibatnya, pihak berwenang telah didesak untuk mengajukan revisi dalam waktu dua tahun – pada akhir 2023 – atau berisiko undang-undang tersebut dibatalkan secara permanen.

Apakah revisi undang-undang disahkan akan tergantung pada pengaturan politik pada 2024, tahun pemilihan umum Indonesia berikutnya, dan apakah pemerintah “masih memiliki modal politik yang cukup kuat di parlemen” untuk mewujudkannya. sarjana hukum. di Pusat Kajian Hukum dan Kebijakan Indonesia (PSHK) dan dosen di Sekolah Hukum Indonesia, Jentera.

Investor China tidak takut dengan perlindungan sosial atau lingkungan

Rebecca Ray, peneliti akademis senior di Pusat Kebijakan Pembangunan Global Universitas Boston

“Situasi politik sangat dinamis, terutama jika menyangkut masalah lingkungan dan ketenagakerjaan yang krusial, sehingga parlemen dapat berhati-hati [in weighing those] mengingat tahun 2024 sudah dekat,” kata Giri.

READ  Sensex berakhir 329 poin lebih tinggi untuk merebut kembali 35k, saham TI melonjak

Namun, para ahli mengatakan negara itu seharusnya tidak melihat Undang-Undang Penciptaan Lapangan Kerja sebagai undang-undang yang dapat mendukung dan mengamankan investasi pertambangan dan energi China di masa depan. Menurut Kementerian Penanaman Modal (BKPM), sejauh ini pada tahun 2022, China Daratan telah menjadi investor asing ketiga di negara setelah Singapura dan Hong Kong, yang menyumbang $1,4 miliar atau 13,2% dari total investasi asing pada kuartal pertama tahun ini, angka yang konsisten dengan tingkat pra-pandemi (dan pra-Omnibus), ketika China menyumbang $1,2 miliar atau 16,1 % dari investasi asing pada kuartal pertama tahun 2019.

Menarik investasi Cina

Rebecca Ray, seorang peneliti senior di Pusat Kebijakan Pengembangan Global Universitas Boston, mengatakan penelitiannya tentang investasi luar negeri Tiongkok menunjukkan bahwa “memotong perlindungan lingkungan dan sosial tidak membawa lebih banyak investasi Tiongkok.” – kondisi dan hasil yang dicari oleh Undang-Undang Penciptaan Lapangan Kerja untuk menstimulasi. Salah satu elemen penting dari undang-undang tersebut adalah implementasi dari kebijakan deregulasiyang bisa menguntungkan oligarki negara.

“Investor China tidak takut dengan perlindungan sosial atau lingkungan,” kata Ray, yang telah mempelajari kasus di Indonesia dan negara-negara di Lembah Amazon yang menghadapi tantangan tata kelola serupa. Dia percaya bahwa “biaya jangka pendek ini tidak sepenting proses pengambilan keputusan mereka” sebagai pertimbangan jangka panjang.

Direkomendasikan

Pada Desember 2021, Ray memposting kertas tentang mitigasi risiko sosial-ekologis di Indonesia dalam rangka peningkatan investasi asing dari China, bersama 13 penulis lainnya. Dia mengatakan mengurangi perlindungan itu kemungkinan akan melakukan “perugian jangka panjang” bagi investor China.

“Investor ada untuk alasan lain,” kata Ray. “Dan jika mereka tidak diatur dengan baik, mereka lebih mungkin menghadapi perselisihan perburuhan, penangguhan, bahkan pembatalan, karena risiko lingkungan dan sosial yang belum dipertimbangkan dengan benar selama tahap perencanaan.”

READ  Waktu, Cara Menonton Online

“Pekerjaan kami menunjukkan bahwa respons kebijakan yang lebih konstruktif adalah bekerja secara mendalam dengan rekan-rekan China, mencari tahu apa motivasi mereka, dan menemukan cara untuk bersama-sama mengatur investasi ini, yang seringkali berada di sektor yang sangat sensitif dari sudut pandang ekonomi. lingkungan dan sosial.

Populasi terbesar di Asia Tenggara telah menyaksikan beberapa penentangan publik terhadap proyek-proyek yang didanai China di negara itu. Misalnya, pada Maret 2019, aktivis dari WALHI, sebuah LSM lingkungan nasional, memprotes di Jakarta untuk menuntut agar Bank of China tidak membiayai bendungan pembangkit listrik tenaga air di provinsi Sumatera Utara. Di sebuah surat Terbuka, mereka mengatakan proyek itu “mungkin akan membuat spesies orangutan Tapanuli yang baru ditemukan punah”. Sementara itu, pada Juni 2020, ratusan WNI di Sulawesi Tenggara di depan kedatangan ratusan pekerja Cina di provinsi itu karena mereka takut merampas pekerjaan penduduk.

Pivot rendah karbon?

Bagaimana investasi China di Indonesia dapat berubah mengingat lingkungan hukum dan kebutuhan untuk mengendalikan emisi gas rumah kaca?

Bill Sullivan, pengacara senior asing di firma hukum Christian Teo & Partners yang berbasis di Jakarta, mengatakan “masih ada tingkat ketidakpastian yang tinggi” di Indonesia, terutama seputar kebijakan dan peraturannya. Namun dia mengatakan bahwa dibandingkan dengan investor Barat, perusahaan China “agak kurang peduli” tentang ketidakpastian tersebut. “Saya menduga itu karena mereka harus berurusan dengan lingkungan peraturan yang agak buram di China,” katanya.

Ada faktor lain, di luar lingkungan hukum, yang mempengaruhi investasi energi dan pertambangan China di Indonesia.

Tahun lalu keduanya Cina dan Jepang, dua investor terbesar di pembangkit listrik tenaga batu bara Indonesia, telah mengumumkan berakhirnya pendanaan mereka untuk pembangkit listrik tenaga batu bara baru di luar negeri. Indonesia juga telah mempublikasikan neracanya strategi hingga tahun 2050. “Jika digabungkan, perkembangan ini mencerminkan titik balik transisi energi bersih negara itu,” kata laporan GEM.

READ  Mantan intel Saudi. resmi mengatakan putra mahkota mencoba membunuhnya

Direkomendasikan

Yang baru dari Beijing tips pada proyek Sabuk dan Jalan, yang menyerukan agar mereka selaras dengan Perjanjian Paris, juga diperkirakan akan mempengaruhi keputusan investasi luar negeri. Kelompok Kerja untuk Iklim, Pembangunan dan Dana Moneter Internasional baru-baru ini menganalisa beberapa dampak negatif penurunan permintaan batubara dari China terhadap Indonesia, seperti hilangnya pekerjaan di sektor pertambangan. Namun, proyek rendah karbon seperti pembangkit energi terbarukan adalah tujuan investasi alternatif yang menjanjikan, mengingat kesediaan China untuk mendukung proyek yang ramah lingkungan.

Dengan lebih dari satu tahun sebelum batas waktu amandemen Undang-Undang Penciptaan Lapangan Kerja, Giri tidak melihat jalan yang mudah, terutama dengan kampanye pemilu 2024 yang semakin dekat. “Pembahasan revisi undang-undang itu berisiko menimbulkan gejolak politik dan kemungkinan partai politik menghitung ulang,” katanya. Tampaknya kontroversi seputar undang-undang tersebut tidak akan hilang dalam waktu dekat.

Written By
More from Suede Nazar
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *