Opini: Spesies hominin lain mungkin masih hidup | TS Abstrak

SayaPada tahun 2004, dunia ilmiah diguncang oleh penemuan fosil spesies kecil hominid di pulau Flores, Indonesia. berlabel Homo floresiensis dan berasal dari Pleistosen akhir, spesies ini tampaknya sezaman dengan manusia modern awal di bagian Asia Tenggara ini. Namun dalam beberapa hal, hominid kecil itu mirip dengan Australopithecus dan bahkan simpanse. Dua puluh tahun yang lalu, ketika saya memulai penelitian lapangan etnografi di Flores, saya mendengar cerita tentang makhluk mirip manusia, beberapa konon masih hidup meski sangat jarang terlihat. Dalam kata-kata H. floresiensis pemimpin tim penemuan, mendiang Mike Morwood, terakhir di Universitas Wollongong di Australia, deskripsi hominoid ini”tim floresiensis ke T.” Paling tidak karena spesies fosil yang baru dideskripsikan dianggap punah, saya mulai mencari cara untuk menjelaskan kemiripan yang luar biasa ini. Hasilnya adalah sebuah buku, antara kera dan manusiatersedia pada Mei 2022.

Berasal dari seorang antropolog dan etnobiolog profesional, kesimpulan saya mungkin akan mengejutkan banyak orang. Mereka bahkan mungkin lebih mengejutkan daripada penemuan H floresiensis-Sekali menggambarkan oleh paleoantropolog Peter Brown dari University of New England di New South Wales sama saja dengan menemukan alien dari luar angkasa. Tidak seperti buku-buku lain yang membahas evolusi hominin, buku saya tidak berfokus pada fosil tetapi pada populasi manusia lokal yang disebut Lio dan apa yang dikatakan orang-orang ini tentang binatang (seperti yang mereka gambarkan) yang terlihat sangat mirip manusia tetapi bukan manusia. – sesuatu yang hanya bisa saya sebut sebagai manusia kera. Tujuan saya menulis buku ini adalah untuk menemukan penjelasan terbaik—yaitu, yang paling rasional dan didukung secara empiris—dari catatan Lio tentang makhluk-makhluk itu. Ini termasuk laporan penampakan oleh lebih dari 30 saksi mata, dengan siapa saya telah berbicara secara langsung. Dan saya menyimpulkan bahwa cara terbaik untuk menjelaskan apa yang mereka katakan kepada saya adalah bahwa non-sapiens hominin telah bertahan di Flores hingga hari ini atau baru-baru ini.

READ  NASA hanya beberapa jam lagi dari pengambilan sampel pertama permukaan asteroid

antara kera dan manusia juga mempertimbangkan isu-isu umum, termasuk bagaimana ilmuwan alam membangun pengetahuan tentang makhluk hidup. Salah satu masalah adalah nilai relatif dari berbagai sumber informasi tentang makhluk, termasuk hewan yang tidak terdokumentasi atau belum didokumentasikan dalam literatur ilmiah, dan khususnya informasi yang disediakan oleh komunitas yang buta huruf secara tradisional dan sederhana secara teknologi seperti Lio – orang yang, 40 atau 50 tahun yang lalu, para antropolog akan menyebutnya primitif. Memang, Lios tidak memiliki kemiripan dengan teori evolusi modern, dengan spesiasi yang didorong oleh mutasi dan seleksi alam. Tetapi jika evolusionisme pada dasarnya berkaitan dengan bagaimana spesies yang berbeda muncul dan bagaimana perbedaan bertahan, maka orang-orang Lio dan penduduk pulau Flores lainnya telah lama mengajukan pertanyaan yang sama.

Zoologi dan kosmologi rakyat Lio juga mencakup kisah-kisah tentang makhluk-makhluk alam, terutama manusia, yang secara permanen berubah menjadi hewan jenis lain. Dan mereka melakukan ini, sebagian, dengan pindah ke lingkungan baru dan mengadopsi cara hidup baru, dengan demikian menunjukkan Lamarckisme yang berkualitas. Seperti yang diungkapkan oleh penelitian lapangan saya, perubahan yang didalilkan seperti itu mencerminkan pengamatan lokal tentang persamaan dan perbedaan antara spesies yang dianggap leluhur dan keturunannya yang berbeda. Seperti kebanyakan kategori bernama dalam klasifikasi hewan Lio, turunan ini bertepatan dengan spesies atau genera sistematika modern. Pada saat yang sama, Lio membedakan manusia dari hewan non-manusia dengan cara yang sama seperti orang Barat modern, yaitu tidak hanya berdasarkan morfologi, tetapi dengan memberikan ekspresi kompleks budaya, bahasa, dan teknologi secara eksklusif kepada manusia.

Seperti ahli zoologi populer lainnya, Lios memprioritaskan manusia, terutama sebagai asal hewan non-manusia, semacam kebalikan dari Darwinisme. Sebaliknya, teori evolusi menempatkan manusia (atau hominin) sebagai yang terakhir, seperti halnya kisah Alkitab tentang Kejadian. Namun, dalam semua kasus, posisi menganugerahkan Homo sapiens status unik, sehingga memisahkan kita dari kerajaan hewan lainnya.

READ  FAO dan Forum Pangan Dunia meluncurkan sekelompok ilmuwan muda – Pendidikan India | Berita Pendidikan Terbaru | Berita Pendidikan Dunia

Bagi Lio, penampilan manusia kera sebagai sesuatu yang tidak sepenuhnya manusiawi membuat makhluk itu tidak normal dan karenanya bermasalah dan mengganggu. Bagi para ilmuwan akademis, H floresiensis sama bermasalahnya, tetapi tidak terlalu mirip dengan H sapiens; melainkan karena spesies itu muncul sangat terlambat dalam catatan geologis, bertahan hidup dengan baik setelah kemunculan manusia modern. Apakah H floresiensis akan lebih sulit (atau lebih mudah) untuk diterima jika dia ditafsirkan sebagai kera berkaki dua daripada spesies manusia, sulit untuk dikatakan. Namun demikian, menarik bahwa Morwood, mengadopsi pandangan unilinear implisit evolusi hominin dan berdebat untuk dimasukkannya spesies dalam Homoberbicara tentang bukti bahwa hominid kecil berkeliaran di Bumi relatif baru-baru ini sebagai “alasan bagus” untuk mengklasifikasikan H. floresiensis dalam genre kami. Untuk itu hanya dapat berarti bahwa, menurut pendapat penulis ini, apa yang bertahan sampai saat ini entah bagaimana harus menjadi milik kita.

Adapun manusia kera, Lio mengidentifikasi mereka sebagai binatang. Faktanya, mereka adalah salah satu dari banyak hewan yang diyakini Lio sebagai keturunan manusia. Tetapi klasifikasi ini tidak ada hubungannya dengan penanggalan geologis atau bukti paleoantropologi lainnya. Sebaliknya, orang-orang Lio, yang membedakan makhluk alam dari makhluk gaib (atau spiritual) dengan cara yang hampir sama seperti yang dilakukan oleh orang Barat yang religius, menafsirkan manusia kera sebagai hewan non-manusia mengacu pada karakteristik yang dapat diamati yang secara jelas memisahkan mereka dari roh yang tidak terlihat; hewan lain yang lebih dikenal; dan, tentu saja, orang-orang. Ciri-ciri tertentu manusia kera mungkin menunjukkan spesies atau populasi kera modern yang belum ditemukan secara ilmiah. Tetapi pernyataan Lio sebagian besar bertentangan dengan asumsi ini, seperti halnya semua yang kita ketahui tentang biogeografi Indonesia bagian timur.

READ  Lava vulkanik memicu desain dekoratif

Naluri awal kami, saya kira, adalah untuk melihat manusia kera yang ada di Flores sebagai sepenuhnya imajiner. Tapi, dengan menganggap serius apa yang dikatakan orang-orang Lio, aku tidak bisa menemukan alasan yang baik untuk berpikir begitu. Apa yang mereka katakan tentang makhluk-makhluk itu, ditambah dengan jenis bukti lain, sepenuhnya konsisten dengan spesies hominid yang masih hidup, atau spesies yang baru punah dalam 100 tahun terakhir. Ahli paleontologi dan ilmuwan kehidupan lainnya sebaiknya menggabungkan pengetahuan asli ini ke dalam penelitian berkelanjutan tentang evolusi hominid di Indonesia dan di tempat lain. Untuk alasan yang saya jelaskan di buku ini, belum ada ahli zoologi lapangan yang mencari spesimen hidup dari H. floresiensis atau spesies hominin terkait. Tapi itu tidak berarti mereka tidak dapat ditemukan.

Gregory Forth, sekarang sudah pensiun, adalah seorang profesor antropologi di Universitas Alberta selama lebih dari tiga dekade. Baca kutipan dari Antara kera dan manusia.

Written By
More from Faisal Hadi
Peretas membocorkan data pribadi 279 juta orang Indonesia
Jakarta, Indonesia Data pribadi setidaknya 279 juta orang Indonesia dilaporkan bocor dan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *