Oppo Luncurkan Teknologi Kamera Bawah Layar Komersial yang Memecahkan Masalah Sebelumnya

Pembuat smartphone telah bekerja untuk menghilangkan takik dan memberikan pengalaman layar penuh. Cara sementara untuk berkeliling adalah penggunaan kamera pop-up bermotor. Meskipun menawarkan pengalaman layar penuh, perhatian pada bagian yang bergerak, bersama dengan bobot ekstra yang dibawanya, telah membuat perusahaan bertahan dengan takik dan guntingan. Perusahaan telah bekerja pada teknologi kamera depan di bawah layar. ZTE meluncurkan Akson 20 5G menjadi smartphone pertama dengan kamera bawah layar (USC). Samsung seharusnya meluncurkan Galaxy z lipat 3 dengan USC. Hari ini, raksasa smartphone Cina Oppo mengumumkan bahwa mereka telah mengembangkan versi USC-nya untuk memberikan pengalaman layar penuh yang imersif.

Oppo mengumumkan telah menggabungkan “inovasi perangkat keras terbaik” dan algoritme AI miliknya untuk kamera di bawah layar. Diam-diam menempatkan kamera depan di bawah layar ponsel cerdas untuk menjaga integritas dan konsistensi seluruh layar, baik saat digunakan maupun dalam keadaan siaga. Perusahaan mengklaim bahwa teknologi USC-nya memberikan keseimbangan sempurna antara kualitas layar dan kualitas gambar kamera tanpa kompromi.

Solusi USC Oppo mengklaim dapat memecahkan banyak tantangan teknis dan manufaktur yang telah mengganggu teknologi sejauh ini. Ini memperbaiki masalah seperti kualitas tampilan yang tidak konsisten di area layar di atas kamera di bawah layar, kualitas gambar yang buruk yang disebabkan oleh kamera yang menghalangi layar, serta hanya masalah keandalan dan masa pakai produk.

Perusahaan juga merinci beberapa inovasi dalam struktur desain dan algoritma AI yang dibuat untuk solusi USC-nya. Misalnya, USC Oppo mengurangi ukuran setiap piksel tanpa mengurangi jumlah piksel untuk memastikan tampilan berkualitas tinggi pada 400 DPI, bahkan di area kamera. Perusahaan juga telah mengganti kabel layar tradisional dengan bahan kabel transparan yang inovatif. Dikombinasikan dengan proses manufaktur presisi tinggi yang mengurangi lebar kabel hingga 50%, hasilnya adalah kualitas tampilan yang jauh lebih halus dengan pengalaman menonton yang lebih halus.

READ  Bocoran kisaran harga Apple iPhone 12

Oppo juga menggunakan teknologi tampilan eksklusifnya, dengan setiap piksel hanya menggerakkan satu piksel (“1-ke-1”). Dikombinasikan dengan teknologi kompensasi algoritmik Oppo, ini memungkinkan kromatisitas dan kecerahan seluruh layar dikontrol dengan deviasi sekitar 2%.

Adapun kamera, lembaga penelitian perusahaan AS telah mengembangkan serangkaian algoritme pencitraan AI – termasuk pengurangan difraksi, HDR, dan AWB – untuk mengurangi beberapa efek samping negatif yang biasanya ditemukan pada kamera di bawah layar, seperti gambar dan gambar buram. . silau. Oppo juga telah melatih model pengurangan difraksi AI menggunakan puluhan ribu gambar untuk mengontrol masalah yang disebabkan oleh difraksi pada sumber cahaya, memungkinkan pengguna untuk menangkap gambar yang lebih jelas dan lebih alami.

Tidak ada kabar tentang perangkat pertama yang akan menampilkan teknologi USC Oppo mulai sekarang. Oppo mengatakan akan terus meneliti dan mengembangkan desain perangkat keras dan kemampuan pemrosesan algoritmik untuk lebih mengoptimalkan teknologi kamera di bawah layar.

Terima kasih telah membaca sampai akhir artikel ini. Untuk konten teknologi yang lebih informatif dan eksklusif, kunjungi kami halaman Facebook

Written By
More from Kaden Iqbal
5 Smartphone yang didukung Snapdragon 875 mendukung pengisian cepat 100W
Jakarta, Selular.ID – Diasumsikan bahwa prosesor andalan Qualcomm Snapdragon 875 akan diluncurkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *