Orang Asing Menjadi Kambing Hitam Karena Covid-19

Acara Jemaat Tabligh diselenggarakan pada bulan Maret di Delhi (File)

Mumbai:

Warga negara asing yang menghadiri acara keagamaan di Nizamuddin Delhi pada bulan Maret “hampir” dianiaya dan disalahkan karena menyebarkan virus korona sebagai bagian dari propaganda, menurut pengamatan Pengadilan Tinggi Bombay pada hari Jumat, hakim Aurangabad di Pengadilan Tinggi Bombay menolak kasus yang diajukan terhadap 29 orang asing. Ia juga berkomentar bahwa mereka dijadikan “kambing hitam” oleh pemerintah politik.

Ratusan orang – baik orang asing maupun penduduk lokal – dinyatakan positif virus corona setelah mereka menghadiri acara Jamaat Tabligh atau melakukan kontak dengan pengikut sekte Islam. Kasus pelanggaran visa didaftarkan terhadap warga negara asing yang menghadiri jemaah.

Acara itu ternyata merupakan kelompok virus korona terbesar di negara itu.

“Ada propaganda besar di media cetak dan media elektronik melawan orang asing yang datang ke Markaz Delhi dan upaya dibuat untuk membuat gambaran bahwa orang asing ini bertanggung jawab atas penyebaran virus COVID-19 di India. Hampir terjadi penganiayaan terhadap orang asing ini. , “kata pengadilan dalam perintahnya.

“Sebuah pemerintahan politik mencoba untuk menemukan kambing hitam ketika terjadi pandemi atau bencana dan keadaan menunjukkan bahwa ada kemungkinan bahwa orang-orang asing ini dipilih untuk dijadikan kambing hitam,” tambahnya.

Ke-29 warga negara asing itu dipesan berdasarkan berbagai ketentuan KUHP India, Undang-Undang Penyakit Epidemi, Undang-Undang Manajemen Bencana, dan Undang-Undang Orang Asing karena diduga melanggar persyaratan visa turis mereka dengan menghadiri jemaah Jemaat Tabligh.

Pengadilan mengatakan bahwa tindakan terhadap para pemohon seharusnya tidak dilakukan.

“Sekarang saatnya bagi yang bersangkutan untuk bertobat tentang tindakan yang diambil terhadap orang asing ini dan mengambil beberapa langkah positif untuk memperbaiki kerusakan yang diakibatkan oleh tindakan tersebut,” kata pengadilan.

READ  Angkatan Laut Rusia mengancam akan menuntut di penjara karena menolak Alquran | Berita dari penjara

Pengadilan juga mengatakan kunjungan orang asing ke tempat-tempat keagamaan bukanlah kegiatan yang dilarang.

“Selama situasi yang diciptakan oleh pandemi COVID-19, kami perlu menunjukkan toleransi lebih dan perlu lebih peka terhadap tamu kami, terutama seperti para pemohon saat ini. Alih-alih membantu mereka, kami memasukkan mereka ke penjara dengan membuat tuduhan bahwa mereka bertanggung jawab. atas pelanggaran dokumen perjalanan dan bahwa mereka bertanggung jawab menyebarkan virus corona, “kata pengadilan.

More from Casildo Jabbour
Hentikan panggilan grup Facebook Curi untuk “ angkat tangan ” jika Trump …
Memuat… SAN FRANSISCO – Sebelum Facebook Menutup kelompok “Hentikan Pencurian” yang berkembang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *