Orang Indian Amerika tegas di belakang Biden dalam pemilihan presiden AS (survei)

Hampir tiga perempat orang Indian Amerika berencana untuk memilih calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden dalam pemilihan AS bulan depan, percaya bahwa negara itu menuju ke arah yang salah di bawah Presiden Donald Trump, menurut jajak pendapat yang dirilis Rabu.

Indian Amerika, kelompok imigran terbesar kedua di Amerika Serikat, membuat kurang dari 1% pemilih terdaftar untuk pemilihan 3 November. Tetapi kedua belah pihak telah menjangkau masyarakat jika mereka menjadi penting dalam hal pemungutan suara yang ketat.

Komunitas India juga menjadi sorotan setelah Biden memilih Senator Kamala Harris, putri seorang imigran India, sebagai pasangannya. Harris adalah wanita kulit hitam dan Asia-Amerika pertama dalam sejarah yang mencalonkan diri sebagai presiden ke partai besar.

Survei tersebut menemukan bahwa 72% pemilih India yang terdaftar di AS mendukung Biden sebagai presiden, dibandingkan dengan 22% untuk Trump. Yang lain memilih “yang lain” atau mengatakan mereka tidak berniat untuk memilih.

Survei, sebuah kolaborasi antara Carnegie Endowment for International Peace, Johns Hopkins-SAIS dan University of Pennsylvania, melibatkan 936 orang Indian Amerika.

Itu dilakukan antara 1 dan 20 September dalam kemitraan dengan YouGov dengan margin kesalahan keseluruhan +/- 3,2%.

Komunitas India secara tradisional mendukung Partai Demokrat, tetapi hubungan pribadi yang erat antara Trump dan Perdana Menteri India Narendra Modi telah meningkatkan harapan untuk perubahan.

Dalam upaya untuk mendapatkan dukungan dari pemilih Indo-Amerika, Trump tahun lalu mengorganisir rapat umum “Howdy Modi” dari 50.000 orang di Texas dengan Modi. Modi membalas budi pada bulan Februari, mengorganisir rapat umum 110.000 peserta untuk Trump di India.

Ada spekulasi bahwa komunitas India di Amerika Serikat mungkin tidak mendukung calon presiden Biden, khawatir bahwa dia akan lebih keras terhadap India dalam masalah-masalah seperti hak asasi manusia, kebebasan manusia dan kebebasan sipil yang menurut para aktivis semakin terancam di bawah Modi.

READ  Sultan Proslo (Dyland Pros) Gratis Penembakan Dalam Game, Laporan K / D & Statistik Januari 2021

Namun, survei menunjukkan sedikit erosi dukungan untuk Biden.

“Pengambilan besar dari angka-angka ini adalah bahwa ada sedikit bukti dalam penyelidikan pembelotan luas pemilih Demokrat ke Trump,” kata Milan Vaishnav dari Carnegie Endowment for International Peace, Devesh Kapur dari Johns Hopkins dan Sumitra Badrinathan dalam penilaian mereka.

Pemilih yang disurvei mengutip ekonomi dan perawatan kesehatan sebagai dua kekhawatiran utama mereka menjelang pemungutan suara. Hubungan antara Amerika Serikat dan India berada di urutan terbawah.

pencalonan Harris untuk wakil presiden mendorong orang Indian Amerika untuk memilih, terutama Demokrat.

Sekitar 49% responden mengatakan penunjukan Harris membuat mereka lebih antusias terhadap pencalonan Biden, sementara hanya 15% yang mengatakan hal itu membuat mereka kurang antusias.

Harris lahir dari seorang ibu India dan ayah Jamaika yang keduanya berimigrasi ke Amerika Serikat di masa muda mereka untuk belajar.

Cerita ini diposting dari feed agensi tanpa pengeditan teks. Hanya judulnya saja yang diubah.

Untuk berlangganan Buletin mint

* Masukkan email yang valid

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan pernah melewatkan sebuah cerita! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang !!

More from Benincasa Samara

Orang Indonesia ‘muda’ ini sebenarnya adalah seorang nenek berusia 53 tahun

Influencer Indonesia di jejaring sosial, Puspa Dewi baru-baru ini menjadi viral untuk...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *