Orang Indonesia terkaya harus membayar pajak penghasilan 35% untuk memperbaiki ekonomi yang buruk

Tetap up to date dengan teknologi terbaru, sains, budaya, hiburan, dan lainnya dengan mengikuti saluran Telegram kami our sini.


Mencari untuk menghidupkan kembali ekonomi yang dirusak oleh pandemi coronavirus, Indonesia tampaknya akan memperkenalkan tarif pajak yang lebih tinggi untuk individu terkaya.

Karena berencana untuk merevisi sistem pajaknya saat ini – yang dapat melihat penambahan pajak pertambahan nilai (PPN) untuk makanan, perawatan kesehatan dan pendidikan, serta pajak baru atas emisi karbon, rancangan proposal yang baru-baru ini diungkapkan juga menunjukkan kemungkinan naik untuk berpenghasilan tertinggi negara.

Ini mengikuti seruan Presiden Joko Widodo kepada anggota parlemen untuk membahas kemungkinan amandemen undang-undang perpajakan negara saat ini, dan didorong oleh perlambatan anggaran yang drastis yang disebabkan oleh pandemi yang membuat defisit anggaran negara pada tahun 2020 mencapai 6,09% dari bruto domestiknya. produk (PDB).

Foto warga Jakarta yang diambil saat pandemi tahun 2020. IMAGE: ekspres India

Sebelumnya, pemerintah Indonesia mengatakan defisit akan meningkat sebagai tanggapan terhadap memburuknya pandemi tahun lalu, tetapi juga berjanji akan berusaha mengembalikan defisit dalam batas hukum (3%) pada tahun 2023.

Untuk mencapai tujuan-tujuan ini tanpa secara signifikan meningkatkan utang luar negeri saat ini sebesar US$418 miliar (tercatat pada April 2021), pemerintah Indonesia akan berupaya untuk menerapkan banyak dari proposal yang disebutkan di atas untuk sistem perpajakannya saat ini.

Saat ini, orang Indonesia membayar pajak penghasilan dalam empat tanda kurung, dengan tarif mulai dari lima persen untuk pendapatan terendah hingga 30 persen untuk kelompok terkaya (mereka yang memiliki pendapatan tahunan di atas $ 347.540 atau Rp 5 miliar).

Banyak kekayaan untuk pajak.

Jika proposal baru masuk, mereka yang berada di atas akan melihat pendapatan mereka dikenakan pajak sebesar 35%, yang menempatkan mereka di atas beberapa tetangga Asia Tenggara seperti Singapura (hingga 22%), Malaysia (hingga 30%) dan setara dengan lainnya seperti Thailand dan Vietnam.

READ  Pada hari pemilihan AS, Asterid mendekati Bumi

Langkah ini, meskipun tampaknya sulit dilakukan, tampaknya menjadi cara yang efektif untuk mengisi pundi-pundi negara, yang jumlah individunya yang sangat kaya diperkirakan akan meroket di tahun-tahun mendatang meskipun keadaan ekonomi saat ini.

Laporan memperkirakan bahwa pada tahun 2019, ada 756 orang di negara ini dengan kekayaan bersih lebih dari $ 30 juta (termasuk 401 yang tinggal di Jakarta). Baru-baru ini juga telah diprediksi bahwa kelompok ini kemungkinan akan meningkat jumlahnya sebesar 67% setiap tahun dari tahun 2021 hingga 2025.

Selain itu, perkiraan lain dari Lembaga Penjamin Simpanan menemukan bahwa pada April 2021, menggabungkan total kekayaan orang Indonesia dengan pendapatan setidaknya US $ 347.540 (Rp 5 miliar) akan berjumlah hampir US $ 30 miliar (Rp 432,96). triliun) – lonjakan 15% dari tahun sebelumnya dan peningkatan terbesar dari semua tingkat simpanan.

By the way, angka ini juga menyoroti kesenjangan kekayaan besar yang ada di Indonesia, dengan negara peringkat terburuk keenam di dunia dalam hal ketimpangan kekayaan oleh Oxfam pada tahun 2017, menjadikannya yang terburuk kedua di seluruh Asia setelah Thailand. Laporan itu juga mengatakan empat orang terkaya lebih kaya daripada gabungan 100 juta orang termiskin di negara itu.

Masih kurang?

Dengan semua ini, Bhima Yudhistira – direktur eksekutif Pusat Studi Ekonomi dan Hukum (CELIOS) di Jakarta, mengatakan tarif pajak baru yang masuk akal untuk orang-orang terkaya di negara ini harus lebih tinggi lagi.

GAMBAR: Expat.com

“Pemerintah harus mengenakan tarif pajak antara 40 dan 45 persen,” katanya. “Jika mereka hanya meningkatkannya lima persen, itu tidak cukup.”

Dia menambahkan bahwa saat ini juga banyak celah yang dapat dimanfaatkan untuk tujuan penghindaran pajak, dan mengklaim bahwa banyak orang terkaya di Indonesia bahkan tidak memiliki nomor pajak atau telah mengubah kewarganegaraan mereka untuk menghindari pajak.

READ  Informasi tentang gempa: mag of light. Gempa 4,5 - Laut Filipina, 55 km barat daya kota Calbayog, Filipina, Kamis, 2 September 2021 pukul 15.23 (GMT +8)

Indonesia dapat mengatasi masalah ini dengan memperkenalkan kembali a program pengampunan pajak serupa dengan yang pertama kali dilakukan pada tahun 2016, di mana individu dengan kekayaan bersih tinggi akan diizinkan untuk mengungkapkan aset mereka yang sebelumnya tidak dilaporkan untuk tujuan pajak tanpa dampak apa pun. Diperkirakan sekitar $334,5 juta aset yang tidak diumumkan telah ditemukan kembali ketika program ini diperkenalkan.

Ke depan, masih harus dilihat bagaimana perubahan baru ini akan diterapkan dan bagaimana itu akan diterapkan. Sementara gagasan bahwa orang-orang terkaya di negara ini dipaksa untuk memberikan lebih banyak kembali kepada ekonomi tampaknya merupakan ide yang bagus, melaksanakan perubahan seperti itu kemungkinan akan sangat sulit untuk ditegakkan.

Orang Indonesia tidak diragukan lagi berharap untuk hasil terbaik dalam skenario ini, jika tidak, bagian populasi negara yang kurang kaya akan membayar harganya melalui kemungkinan biaya pajak lainnya – seperti PPN yang disebutkan di atas untuk pengeluaran makanan, pendidikan dan kesehatan.

Baca lebih banyak cerita budaya:

Pasangan yang menanam mangga premium mendapatkan 9 anjing dan 3 penjaga untuk mengawasi mereka

Orang Filipina yang menolak vaksinasi akan dipenjara, Duterte memperingatkan

Tutorial lucu tentang cara membuat MILO adalah bagaimana kita semua berharap bisa ‘meminumnya’

Ikuti Mashable SEA di Facebook, Indonesia, Instagram, dan Youtube.

Gambar sampul dari CNBC.

Written By
More from Faisal Hadi
Blinken mengatakan dia meluncurkan dialog strategis dengan Indonesia
Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan pada hari Selasa bahwa dia...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *