Orang Tua, Siswa Menginginkannya, Kata Menteri Pendidikan Ramesh Pokhriyal Nishank Tentang NEET, JEE Di Tengah COVID-19

Orang Tua, Siswa Menginginkannya, Kata Menteri Pendidikan Ramesh Pokhriyal Nishank Tentang NEET, JEE Di Tengah COVID-19

JEE dan NEET: Ramesh Pokhriyal Nishank centre pindah untuk mengadakan ujian di tengah COVID-19

New Delhi:

Menteri Pendidikan Ramesh Pokhriyal Nishank membela langkah pusat tersebut untuk terus maju dengan mengadakan ujian seluruh India untuk kursus teknik dan kedokteran di tengah pandemi virus corona sebagai akibat dari “tekanan terus-menerus dari orang tua dan siswa”.

Ujian Masuk Bersama (JEE) untuk masuk ke Institut Teknologi India dan Tes Masuk Masuk Kelayakan Nasional (NEET) untuk masuk ke kursus medis dijadwalkan akan diadakan bulan depan.

Dalam wawancara dengan penyiar pemerintah DD News, Nishank mengatakan 80 persen siswa yang akan tampil di JEE telah mengunduh kartu penerimaan.

“Kami terus menerus mendapat tekanan dari orang tua dan siswa, bertanya mengapa kami tidak mengizinkan JEE dan NEET. Para siswa sangat khawatir. Dalam benak mereka mereka berpikir untuk berapa lama mereka akan melanjutkan studi?” kata Menteri Pendidikan kepada DD News.

“Dari 8,58 lakh siswa yang mendaftar untuk JEE, 7,25 lakh kandidat telah mengunduh kartu pengakuan mereka … Kami bersama siswa. Keamanan mereka didahulukan, kemudian pendidikan mereka,” kata Nishank.

Mengenai pembukaan kembali sekolah, Nishank mengatakan keputusan akan diambil berdasarkan pedoman yang diberikan oleh Kementerian Dalam Negeri dan Kementerian Kesehatan.

Untuk meminimalkan risiko infeksi virus korona, siswa yang mengikuti JEE dan NEET harus mengenakan masker dan sarung tangan serta membawa sebotol air dan pembersih tangan pribadi ke pusat ujian.

Masuk ke pusat ujian akan terhuyung-huyung dan siswa harus menghapus pemindaian termal untuk mendapatkan akses. Setiap pusat ujian akan memiliki ruang isolasi bagi mereka yang suhu tubuhnya tinggi, yang mengindikasikan kemungkinan demam.

READ  Yankees harus bertahan sebelum mereka mendapatkan suntikan lain di Rays

Namun, beberapa orang tua, siswa, dan pakar yang bekerja di bidang pendidikan, telah menyuarakan keprihatinan tentang penyelenggaraan ujian pada saat kasus virus corona di India meningkat. Aktivis iklim Greta Thunberg, dalam tweetnya, juga mendukung seruan untuk menunda ujian.

Politisi lintas partai telah mendukung permintaan untuk menunda ujian, menyoroti bahwa langkah tersebut tidak hanya tidak aman karena COVID-19, tetapi juga tidak adil karena banjir di beberapa negara bagian seperti Assam, Bihar, Gujarat, Chhattisgarh, Kerala dan Karnataka , diantara yang lain.

Lonjakan baru 60.975 infeksi baru yang terdaftar dalam 24 jam terakhir hingga Selasa pagi membuat penghitungan virus korona India menjadi 31.67.323, kata Kementerian Kesehatan. Jumlah kematian terkait pandemi tersebut meningkat menjadi 58.390.

Written By
More from Suede Nazar

Pengemudi SUV melindas sepeda di protes Black Lives Matter di NYC

Seorang pengemudi SUV ditahan setelah melewati kerumunan dan melewati penghalang sepeda yang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *