Orang yang memperkosanya telah dibebaskan, seorang anak laki-laki berusia 11 tahun bunuh diri

PERTH, KOMPAS.com – SEBUAH Anak laki-laki berusia 11 tahun dari Australia bunuh diri, setelah mengenal orang ini parut dia bebas karena dia membayar deposit.

Pemakaman gadis itu berlangsung pada Senin waktu setempat (16/11/2020), di mana sebuah keluarga yang sedih memberikan penghormatan terakhir.

Pemakaman para korban dihadiri ratusan orang. “Kami tahu Anda ada di Surga. Lihatlah kami dengan senyum lucu dan wajah cantik Anda,” kata keluarga itu.

Baca juga: Ayah ini memaafkan pria yang memperkosa dan membunuh putrinya

Anak laki-laki berusia 11 tahun dia bunuh diri Oktober lalu setelah orang yang diduga memperkosanya, Peter Frederick Humes, dibebaskan dengan jaminan.

Korban dilaporkan sangat tertekan karena Humes, meski dituduh melakukan pelecehan seksual terhadap anak-anak di bawah usia 13 tahun, masih diizinkan pergi.

Gadis itu diduga diperkosa oleh pria berusia 61 tahun itu dari 2014 hingga 2018 Matahari.

Mail Online melaporkan bahwa keluarga gadis itu mengadakan peringatan di luar gedung Parlemen di Australia Barat bulan lalu.

Penderitaan keluarga

Di depan gedung Parlemen, keluarga menuntut agar ada sebuah buku dengan nama gadis itu, Annalisse Ugle, yang pada dasarnya menegaskan pemerkosa tunggu sebentar.

Keluarga gadis itu mengenakan kaos dengan tulisan “Justice for Annalisse”, dan meneriakkan namanya.

Baca juga: Todongkan Pistol, seorang anak mencoba memperkosa ibunya yang sedang hamil

DI Australia Barat, ibu Samantha Wilson mengatakan dia ingin anak-anak lain dilindungi dari predator seksual.

“Kami hanya ingin undang-undang Annalisse segera disahkan sehingga anak-anak bisa dilindungi. Karena anak perempuan saya, dia takut, ”katanya.

Dikutip dengan baik WA hari ini, Wilson mengatakan Annalisse adalah gadis yang ceria dan cerdas, yang diabaikan oleh polisi dan pengadilan.

READ  Terhadap Orang Tiongkok Klaim Penarikan Lengkap Di Ladakh, Rejoinder India

Sementara itu, Kepala Menteri Australia Mark McGowan mengakui bahwa polisi melakukan kesalahan dengan membiarkan Humes berjalan.

Baca juga: Banding ke polisi Ada hubungan keluarga antara korban dan pejabat Pemprov Papua yang melakukan pemerkosaan

“Saya punya anak perempuan yang juga berusia 11 tahun. Itu tidak bisa dimengerti. Jelas ada kesalahan di sini. Polisi juga mengakuinya,” kata McGowan.

Kepolisian, melalui Wakil Komisaris Daerah Jo McCabe, juga mengakuinya, menekankan bahwa anggotanya tidak boleh mengizinkan.

Humes sendiri dilaporkan ditangkap lagi dan dijebloskan ke penjara setelah dakwaan terhadapnya meningkat.

More from Casildo Jabbour

Enam tewas dalam bentrokan kekerasan antara India dan Pakistan di Kashmir

Memuat… KASHMIR – Tim India dan Pakistan terlibat dalam pertempuran artileri Jumat...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *