Oyo dalam sengketa hukum dengan saingannya Zostel menjelang IPO $ 1,2 miliar

Oyo Inns and Rooms yang didukung SoftBank Group menghadapi pertempuran hukum dengan saingannya Zostel menjelang debut pasarnya senilai $ 1,2 miliar menyusul kesepakatan antara dua startup perhotelan India yang runtuh enam tahun lalu.

Oyo sedang mencari untuk mengumpulkan antara $ 1 miliar dan $ 1,2 miliar melalui penerbitan saham baru dan tawaran untuk menjual dari pemegang saham yang ada. Perusahaan diperkirakan akan mengajukan draft dokumen penawaran umum perdana bulan ini, Reuters melaporkan pekan lalu, bergabung dengan gelombang startup India yang ingin go community tahun ini.

Tetapi Zostel mengajukan petisi pada Agustus ke Pengadilan Tinggi Delhi untuk mencegah Oyo mengubah struktur pemegang sahamnya, termasuk melalui IPO, kata petisi itu, dilihat oleh Reuters.

Kesepakatan 2015 mereka adalah agar Oyo membeli sebagian bisnis Zostel, sementara Zostel akan mendapatkan 7% saham di Oyo. Kesepakatan itu gagal, tetapi perusahaan-perusahaan tersebut berada dalam pertempuran hukum yang lama mengenai persyaratan tersebut, dengan Oyo berargumen bahwa mereka belum mencapai kesepakatan yang pasti.

Pada tahun 2018, Mahkamah Agung India menunjuk seorang arbiter dalam kasus tersebut, yang pada bulan Maret tahun ini memutuskan bahwa ketentuan kesepakatan itu mengikat dan bahwa Zostel berhak untuk mengklaim 7% saham di Oyo.

Zostel “melakukan segala dayanya untuk memenuhi kewajibannya” sementara Oyo gagal memenuhi kewajibannya dengan gagal melaksanakan kesepakatan akhir, kata arbiter.

Oyo menantang perintah arbitrase di Pengadilan Tinggi Delhi.

Seorang penasihat hukum dari Oyo mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Reuters pada hari Rabu: “[Un]Sampai para pihak dapat mencapai kesepakatan tentang syarat-syarat perjanjian definitif dan ini tidak dilaksanakan, tidak ada hak yang menguntungkan salah satu pihak untuk jenis saham apa pun yang akan diterbitkan di Oyo. .

READ  IHSG Tumbuh 2,58% dalam Satu Minggu, Asing Masih Jual Rp 8,09 Triliun

Zostel menentang segala upaya Oyo untuk mengubah struktur kepemilikan sahamnya, kata salah satu pendiri Zostel Paavan Nanda dalam tanggapannya kepada Reuters.

Pengacara Oyo di pengadilan pada hari Rabu menentang permintaan pengacara Zostel untuk mempertahankan 7% saham yang disengketakan di penerima. Hakim menolak permintaan tersebut dan menetapkan tanggal 7 Oktober untuk sidang rinci kasus tersebut.

Sejak diluncurkan pada tahun 2013 oleh CEO Ritesh Agarwal, Oyo telah berkembang pesat, bersaing dengan perusahaan penyewaan rumah AS Airbnb dan jaringan lokal seperti Fab Resorts dan Treebo.

Ini beroperasi di 35 negara, termasuk India, Eropa dan Indonesia, dan menghitung Sequoia Capital dan Lightspeed Enterprise Companions di antara investor lainnya.

Written By
More from Faisal Hadi
CIMB Malaysia menargetkan $ 7,2 miliar dalam keuangan berkelanjutan pada tahun 2024
KUALA LUMPUR, 22 September (Reuters) – Perusahaan Malaysia CIMB Team Holdings Bhd...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *