Pak NSC dipanggil karena audio yang bocor menempatkan Sharif di tempat yang sulit

Perdana Menteri Pakistan Shehbaz Sharif mengadakan pertemuan Komite Keamanan Nasional (NSC) sebagai klip audio lain dari percakapan yang diadakan antara perdana menteri dan menteri lainnya dan pejabat Kantor Perdana Menteri Pakistan (PMO) dibuat area online.

Pertemuan itu akan berlangsung akhir pekan ini. Sharif juga telah membentuk Tim Investigasi Gabungan (JIT). Kantor Berita Dawn Pakistan mengatakan badan-badan intelijen utama Pakistan telah menyelesaikan penyelidikan awal, yang laporannya akan dipresentasikan kepada NSC pada pertemuan berikutnya.

Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) telah menggandakan kritik terhadap pemerintah koalisi. Percakapan yang diduga antara Shehbaz Sharif dan seorang pejabat pemerintah di mana mereka membahas Maryam Nawaz Sharif meminta pejabat tersebut untuk memfasilitasi menantunya Raheel dengan mengimpor mesin untuk pembangkit listrik dari India telah menimbulkan kontroversi.

“Menantu sangat sayang dengan Maryam Nawaz. Katakan padanya dengan sangat logis tentang hal itu dan kemudian saya akan berbicara dengannya,” kata suara yang diyakini milik Sharif, Dawn melaporkan. Suara itu juga mengatakan itu buruk untuk optik.

Maryam Nawaz Sharif adalah putri mantan Perdana Menteri Pakistan Nawaz Sharif.

Meskipun perdana menteri dalam rekaman yang dibagikan oleh para pemimpin PTI tidak secara eksplisit menunjukkan kesalahan apa pun, pihak oposisi menuduh bahwa Sharif mendahulukan kepentingan bisnis keluarganya di atas kepentingan negara.

Pembicaraan terkait pengunduran diri Miftah Ismail dan pengunduran diri deputi PTI dari MPR juga telah diposting di media sosial. Ada juga diskusi tentang penunjukan kepala Biro Akuntabilitas Nasional (NAB) dan stasiun gerbang harus didirikan di Masyarakat Perumahan Taman Ittehad.

READ  Xi Jinping bertemu Putin, mengatakan China akan bekerja dengan Rusia sebagai 'kekuatan besar'

Menteri Penerangan Marriyum Aurangzeb tidak bereaksi terhadap klip tersebut dan mengatakan bahwa video itu terus menunjukkan “tidak ada hal ilegal yang terjadi”.

Namun, insiden tersebut telah mengkhawatirkan seluruh spektrum politik dan warga Pakistan juga prihatin dengan keadaan keamanan siber di PMO.

Sementara itu, reaksi Menteri Dalam Negeri Rana Sanaullah mengejutkan banyak anggota koalisi yang berkuasa. Dia mengatakan insiden itu adalah kasus “sederhana” peretasan ponsel. Dia mengatakan itu adalah “badai dalam cangkir teh”, menurut sebuah laporan dari The Dawn.

“Jika ada bug … maka ini adalah masalah serius bagaimana perangkat itu ditanam dan siapa yang berada di baliknya. Jika benar, tindakan keras akan diambil,” tambah Sanaullah saat wawancara dengan saluran berita Pakistan pada Senin malam. , tetapi dia menyarankan bahwa jika insiden itu “hanya peretasan ponsel dari beberapa orang yang mungkin telah mengunjungi Perdana Menteri”. Rumah’ maka itu tidak masalah.

Pakar keamanan siber Pakistan mengatakan kepada Dawn bahwa ini memang masalah serius dan bahwa para eksekutif mungkin telah disesatkan oleh beberapa pejabat yang kemungkinan akan menghadapi masalah begitu penyelidikan mengungkapkan kekurangan mereka.

Membacanya Berita Baru dan berita Baru di sini

More from Casildo Jabbour
Bonnier menggantikan CEO AS Eric Zinczenko dengan David Ritchie di tengah penjualan
Bonnier, raksasa penerbitan Swedia berusia 216 tahun yang memiliki Field & Stream,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *