Pakaian dari Tribute Brand ini hanya ada secara online – termasuk kemeja seharga $ 700

Pakaian dari Tribute Brand ini hanya ada secara online - termasuk kemeja seharga $ 700

Kaisar Internet tidak punya pakaian.

Garis “Mode tanpa kontak” Tribute Brand mengandalkan pelanggan yang dengan senang hati membayar lebih dari $ 699 untuk kemeja “Zezy” mereka, blus berpenampilan seperti plastik dengan lengan pendek berkobar dalam warna hijau neon atau merah – yang tidak akan pernah mereka terima secara fisik.

Yang mereka dapatkan adalah “foto yang telah mereka unggah, dengan pakaian digital yang dipasang di situ” menurut situs Web Tribute, ditambah “sertifikat keaslian digital sebagai bukti kepemilikan produk digital”.

Pada dasarnya, Anda membayar agar seseorang secara digital melapisi pakaian ke foto selfie.

Label yang berbasis di Kroasia, yang didirikan bersama oleh desainer Filip Vajda dan Gala Marija Vrbanic, bertaruh pada kebaruan dan penolakan mereka terhadap kiasan mode sekolah lama seperti “jenis kelamin”, “ukuran”, “pengiriman”, dan “limbah” sebagai nilai jual , sesuai situs web mereka. Juga keluar? Kain, benang, jahitan, dan kemampuan untuk benar-benar menjelajah ke luar mengenakan potongan tersebut tanpa ditangkap karena paparan tidak senonoh.

Meskipun tidak jelas apakah ada yang telah membeli kemeja seharga $ 699 – desainer sedang berlibur dan menolak berkomentar untuk cerita ini – merek tersebut memang menawarkan potongan dengan harga lebih seperti Dillard’s daripada Dior.

Joe Garcia, stylist yang berbasis di Pasadena, California, mencari atasan perak ketat dan celana panjang hijau dengan overlay seperti plastik kusut futuristik, masing-masing seharga $ 29, setelah melihat stylist Lady Gaga Nicola Formichetti memodelkan garis di Instagram.

Joe Garcia
Joe GarciaKesopanan

“Saya membuat orang bertanya dari mana saya mendapatkan celana itu ketika mereka melihat foto saya,” kata Garcia, 38. “Mereka bahkan tidak menyadari bahwa mereka sedang cyber.”

READ  Aisha Dee memanggil ‘Tipe Bold’ karena kurangnya keragaman di belakang layar

Fakta bahwa pakaian itu tidak ada menambah faktor kerennya, kata Garcia, yang bahkan tidak perlu turun dari sofa ke merak untuk 1.157 pengikutnya. “Aku sedang libur nongkrong,” katanya. Dia memilih potongan yang menarik perhatiannya dan mengunggah “selfie yang bagus dan satu lagi full-body. Saya sudah memiliki kedua gambar di ponsel saya. ” Dia menunggu dengan sabar sementara Tribute, yang menjanjikan tampilan selesai dalam satu hingga lima hari kerja, menjahit secara digital lemari pakaian barunya yang fantastis menggunakan perangkat lunak untuk menciptakan tampilan yang hidup, dengan bayangan, lipatan di tempat yang tepat, dan pas.

Percobaan virtual telah menjadi sesuatu untuk sementara waktu – Warby Parker akan memetakan bingkai ke gambar Anda dengan aplikasinya, dan beberapa merek kecantikan akan memberi Anda gambaran warna bibir baru yang diperciki pada selfie sebelum Anda berkomitmen – tetapi selalu dengan kesepakatan diam-diam bahwa hal yang nyata pada akhirnya akan datang melalui pos.

Dan meskipun Anda tidak akan pernah menerima bagian Tribute, mereka masih memiliki persediaan untuk terjual. Sebagian besar desain “dibatasi” hingga 100 bagian dengan “tidak ada penerbitan ulang”. Kemeja mahal itu, yang “dipakai” dalam pemotretan majalah Paper awal musim panas ini, hanya memiliki tiga.

Karinna Nobbs
Karinna NobbsKesopanan

Karinna Nobbs, seorang “futurist” yang mendirikan platform fesyen Dematerialized, mengatakan bahwa eksklusivitas garmen khusus digital adalah bagian dari apa yang membuat harga naik. “Ini adalah kombinasi dari siapa desainer dan seberapa terkenal mereka, seberapa eksklusif dan apakah itu otentik,” katanya kepada The Post dari Ibiza, Spanyol. Dia sendiri membeli sepasang celana oleh Tribute beberapa bulan yang lalu, ketika harganya hanya $ 6. “Sepertinya mereka menghargai nilainya, dan itu keren.”

READ  Menteri Kesehatan Karnataka B Sriramulu Mengatakan Hanya Tuhan Yang Bisa Menyelamatkan Kita Dari Coronavirus

Dan Nobbs percaya bahwa barang-barang khusus online sudah “cukup” bagi konsumen yang terkunci, yang tinggal di Zoom dan media sosial. “Mode digital menawarkan cara untuk mengekspresikan kepribadian Anda atau berinteraksi dengan merek yang biasanya tidak Anda lakukan,” katanya. “Tapi itu masih alien.”

Jadi ya, membayar $ 700 untuk sebuah kemeja mungkin agak lancang. Nobbs mencatat bahwa dalam penelitiannya, saat ini orang mungkin hanya membelanjakan sekitar 1 persen dari apa yang mereka keluarkan untuk sepotong fisik pada perangkat digital. Tapi dia pikir itu akan berubah. “Idenya adalah di masa depan, kami mungkin memiliki lemari pakaian digital” untuk panggilan Zoom, game atau hanya media sosial, katanya. “Tapi kita mungkin sekitar dua tahun lagi dari itu.”

Dan sementara COVID terus menyebabkan pembatalan acara hingga musim gugur, para fashionista dapat memilih untuk tidak berinvestasi pada pakaian IRL yang mungkin tidak populer tahun depan. Jadi, sementara keterlibatan sosial terus dilakukan secara online, Tribute bertemu dengan pelanggan di mana mereka berada: Semua berdandan dan tidak bisa pergi ke mana pun.

Garcia untuk satu kali lipat dua kali lipat, dan berencana berinvestasi lebih dari $ 29: celana panjang berwarna merah muda metalik dan mantel parit hitam-dan-neon-hijau yang apik ala “The Matrix”.

Tetap saja, dia tidak akan menarik pelatuk pada puncak $ 700 dulu.

“Saya akan membelinya, tetapi itu harus untuk acara khusus,” kata Garcia.

Written By
More from Suede Nazar

Menteri Persatuan Dharmendra Pradhan Menguji Coronavirus Positif, Diakui Ke Rumah Sakit

New Delhi: Menteri Persatuan Dharmendra Pradhan tweeted Selasa malam untuk mengatakan bahwa...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *