Pakar adalah kunci untuk membangun ketahanan masyarakat terhadap bencana: BNPB

TEMPO.CO, JakartaPara ahli dapat memainkan peran penting dalam membangun ketahanan masyarakat terhadap potensi bencana di negara ini, kata sekretaris Nasional Bencana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BNPB), Lilik Kurniawan, menegaskan.

“Mereka adalah pakar atau akademisi dalam penta-helix mitigasi bencana di Indonesia,” kata Kurniawan dalam diskusi virtual tentang peran para pakar dalam membangun ketahanan terhadap bencana, di Jakarta, Sabtu. Dia menjadi pembicara utama dalam diskusi tersebut.

Penta-helix oleh BNPB merupakan bagian dari gotong royong banyak pihak untuk mitigasi bencana, tambahnya.

Intelektual, sebagai bagian dari penta-helix, dapat berkontribusi besar dalam mitigasi bencana, katanya. Dia mencontohkan bagaimana para ilmuwan dan peneliti berperan dalam berkontribusi dan bekerja untuk mengurangi risiko bencana.

Menurutnya, peran akademisi dalam mitigasi bencana sangat penting, mengingat Indonesia telah mengalami beberapa bencana yang membuat penduduknya lebih tanggap dan tahan terhadap potensi bencana.

Sementara itu, Syamsul Maarif yang memimpin BNPB dari 2008 hingga 2015, menandaskan bahwa Indonesia bukan sekadar “supermarket bencana”, artinya Indonesia adalah negara tempat banyak bencana terjadi.

“Kita harus memulai dengan paradigma baru, yaitu Indonesia sebagai laboratorium bencana,” ujarnya.

Oleh karena itu, peran akademisi dan pakar akan mendorong keuletan bersama, katanya. Maarif menambahkan, saat mengepalai BNPB selalu menekankan peran perguruan tinggi dalam penanggulangan bencana.

Dia mengatakan telah mendorong penggunaan konsep ilmiah dan inovasi teknologi asli untuk mitigasi bencana, terutama pengurangan risiko bencana.

Sebelumnya, BNPB menekankan bahwa penelitian dan inovasi sangat penting untuk mempercepat pengurangan risiko bencana di Indonesia.

Ilmu pengetahuan dan teknologi adalah bagian dari solusi untuk bencana mitigasi, menurut UU No. 24 Tahun 2007, kata Kurniawan.

Membaca: Pusat Kajian Aceh untuk Tingkatkan Literasi dalam Bencana: Perpustakaan Nasional

DI ANTARA

READ  Akademi nasional mengkritik keras pendekatan tinjauan bahan kimia Trump EPA

Written By
More from Faisal Hadi
IHSG turun 0,56% menjadi 4.879 pada Selasa (29/9), tiga saham BUMN dijual asing
GAMBAR. Pada Selasa (29/9), IHSG melemah 27,45 poin atau 0,56% menjadi 4.879,10....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *