Paket kabel data bawah air baru di Asia diluncurkan oleh Google dan Facebook

Google dan Facebook pada hari Senin mengumumkan rencana untuk kabel Internet bawah laut baru yang menghubungkan Singapura, Jepang, Guam, Filipina, Taiwan dan Indonesia.

Proyek kabel yang dijuluki Apricot akan mencakup sekitar 12.000 kilometer (hampir 7.500 mil) dan beroperasi pada tahun 2024 dengan tunduk pada persetujuan peraturan, kata perusahaan itu dalam pernyataan terpisah.

Proyek yang diumumkan oleh perusahaan AS dan mitra regional dan global “akan menyediakan kapasitas internet, redundansi dan keandalan yang diperlukan untuk memperluas koneksi di kawasan Asia-Pasifik,” kata Nico Roehrich, manajer teknik Facebook.

“Kabel Aprikot adalah bagian dari upaya berkelanjutan kami untuk memperluas infrastruktur jaringan global dan melayani lebih dari 3,5 miliar orang di seluruh dunia yang menggunakan layanan kami setiap bulan,” tambah Roehrich.

Awal tahun ini, perusahaan mengumumkan proyek kabel lain yang dijuluki Echo yang menghubungkan Amerika Serikat, Singapura, Guam, dan Indonesia.

“Kabel Echo dan Apricot adalah sistem bawah laut pelengkap yang akan memberikan manfaat dengan banyak jalur ke dan dari Asia, termasuk rute unik melalui Asia Selatan, memastikan tingkat ketahanan yang jauh lebih tinggi untuk Google Cloud dan layanan digital,” kata Vice President Google Cloud. Bikash Koley.

“Bersama-sama, mereka akan memberikan bisnis dan startup di Asia dengan latensi yang lebih rendah, lebih banyak bandwidth, dan peningkatan ketahanan dalam konektivitas mereka antara Asia Tenggara, Asia Utara, dan Amerika Serikat,” tambah Koley.

Google dan Facebook tahun ini menghentikan upaya pada kabel bawah laut yang direncanakan yang akan menghubungkan California dan Hong Kong, karena ketegangan antara Amerika Serikat dan China.

Tahun lalu, Departemen Kehakiman AS merekomendasikan agar kabel yang direncanakan yang ditawarkan oleh Google dan Facebook melewati Hong Kong.

READ  Kedutaan Besar AS Menyambut Atase Pertahanan Baru

Written By
More from Faisal Hadi

Abu Dhabi memperbarui daftar perjalanan hijau, tambah Indonesia

Otoritas Abu Dhabi telah merevisi daftar hijau perjalanan negara, wilayah, dan wilayah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *