Pakistan di antara 10 negara yang paling berhutang luar negeri: laporan Bank Dunia

Aliran masuk FDI ke Pakistan menurun moderat menjadi $ 1,9 miliar. (Untuk mengajukan)

Islamabad:

Pakistan termasuk di antara 10 negara teratas dengan stok utang luar negeri terbesar dan memenuhi syarat untuk Inisiatif Penangguhan Layanan Utang (DSSI) setelah pandemi COVID-19, kata laporan dari Bank Dunia.

Mengutip statistik utang internasional untuk 2022, yang dirilis oleh Bank Dunia pada hari Senin, The News International melaporkan bahwa ada perbedaan besar dalam tingkat akumulasi utang luar negeri di negara-negara yang memenuhi syarat DSSI, termasuk peminjam terbesar dalam kelompok tersebut.

Saham utang luar negeri gabungan dari 10 peminjam terbesar yang memenuhi syarat untuk DSSI (Angola, Bangladesh, Ethiopia, Ghana, Kenya, Mongolia, Nigeria, Pakistan, Uzbekistan, dan Zambia) adalah $509 miliar pada akhir 2020, atau 12% lebih tinggi dari angka yang sebanding pada akhir tahun 2019 dan setara dengan 59% dari kewajiban utang luar negeri dari semua negara yang memenuhi syarat untuk DSSI digabungkan.

Mereka juga mewakili 65% dari utang luar negeri swasta tanpa jaminan pada akhir tahun 2020 dari negara-negara yang memenuhi syarat untuk DSSI. Tingkat akumulasi utang di berbagai negara sangat bervariasi.

Laporan Bank Dunia mengatakan bahwa untuk Pakistan, peningkatan 8 persen dalam stok utang luar negeri mencerminkan masuknya dukungan anggaran dari kreditur bilateral dan multilateral resmi dan pembaruan dan jalur kredit baru dari bank komersial. , lapor The News International.

Arus masuk bersih dari kreditur swasta lainnya meningkat sebesar 15% pada tahun 2020 menjadi $ 14 miliar, tetapi sangat terkonsentrasi dan juga mencerminkan perputaran dan perpanjangan kredit baru melalui pinjaman bank komersial ke Pakistan di bawah program IMF.

READ  Badai pasir melanda kota barat laut China, video dramatis menjadi viral

Aliran masuk FDI ke Pakistan turun tipis menjadi $1,9 miliar, 5% di bawah level 2019, dihambat oleh investasi berkelanjutan dalam pembangkit listrik dan sektor telekomunikasi oleh investor Inggris dan China.

Di Asia Selatan, utang ke China meningkat dari $4,7 miliar pada 2011 menjadi $36,3 miliar pada 2020, The News International melaporkan.

(Kecuali judulnya, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diposting dari feed sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
“Cabut larangan ekspor bahan vaksin COVID dari India”: Presiden Prancis mendesak “beberapa” negara G7
Presiden Prancis Emmanuel Macron | Kredit foto: ANI Highlight Produksi vaksin COVID...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *