Pakistan diisolasi setelah tawaran untuk memasukkan Taliban dalam pertemuan SAARC

Pertemuan SAARC: Pakistan berusaha untuk mendapatkan dukungan bagi Taliban melalui undangan pertemuan SAARC.

New Delhi:

Pakistan menemukan dirinya terisolasi di panggung dunia minggu ini setelah upaya untuk menghasilkan dukungan bagi Taliban – yang merebut kekuasaan di Afghanistan bulan lalu – dan mengizinkan kelompok itu untuk duduk pada pertemuan para menteri luar negeri negara-negara SAARC pada hari Sabtu diberhentikan.

Permintaan Pakistan, Nepal – ketua SAARC – juga ditolak.

Sumber mengatakan anggota SAARC tidak dapat mencapai konsensus atas permintaan Pakistan atau memberikan jaminan kepada Taliban bahwa mereka dapat menghadiri pertemuan yang dijadwalkan di sela-sela Sidang Umum PBB yang sedang berlangsung.

Akibatnya, pertemuan para menteri luar negeri dari delapan negara Asia Selatan dibatalkan. Negara-negara SAARC adalah Bangladesh, Bhutan, India, Maladewa, Nepal, Pakistan, Sri Lanka, dan Afghanistan.

Seorang pejabat senior pemerintah India mengatakan kepada NDTV Pakistan bahwa dia bersikeras bahwa Taliban menghadiri pertemuan itu, tetapi tidak ada negara lain yang menerima permintaan tersebut.

Taliban tidak diakui oleh India sebagai wakil rakyat Afghanistan.

Kelompok-kelompok tersebut juga tidak diakui oleh negara-negara lain, dengan anggota senior kabinet barunya masih masuk daftar hitam oleh PBB dan daftar buronan oleh badan-badan AS.

Rusia dan China juga belum mengakui Taliban.

Rezim Taliban yang baru “tidak memiliki otoritas,” kata pejabat pemerintah India kepada NDTV dan menekankan bahwa kelompok itu tidak dapat mengklaim untuk berbicara di platform global. Peran Pakistan sebagai “bidan” dalam mendukung Taliban telah membuatnya terekspos, kata pejabat itu.

Juru bicara Taliban yang berbasis di Doha, Suhail Shaheen

Taliban juga menulis surat kepada Sekjen PBB menanyakan otorisasi untuk berbicara di Majelis Umum ke-76 di New York minggu ini dan menunjuk juru bicara yang berbasis di Doha, Suhail Shaheen sebagai duta besar Afghanistan untuk PBB.

READ  Remaja dipaksa melepas topeng Black Lives Issue saat kelulusan

Kantor berita Reuters melaporkan bahwa langkah tersebut memicu konfrontasi dengan Ghulam Isaczai, dan diragukan bahwa izin akan diberikan.

Penerimaan PBB terhadap Taliban akan menjadi langkah penting dalam upaya kelompok itu untuk mendapatkan pengakuan internasional, yang dapat membantu membuka dana yang diperlukan untuk ekonomi Afghanistan yang kekurangan uang.

Terakhir kali Taliban berkuasa (1996-2001), duta besar pemerintah Afghanistan yang digulingkan tetap menjadi perwakilan PBB setelah penundaan keputusan atas klaim Taliban.

Dengan kontribusi dari ANI, Reuters

More from Casildo Jabbour
Bolsonaro mengancam akan meninju wajah reporter
Bolsonaro, yang mengunjungi Katedral Metropolitan di Brasilia pada hari Minggu ketika sekelompok...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *