Pakistan menolak penunjukan Perdana Menteri Khan sebagai ‘predator’ kebebasan pers | Kebebasan pers

Pemerintah Khan menolak laporan Reporters Without Borders, yang menempatkannya di antara 37 pemimpin kebebasan pers terburuk di dunia.

Pakistan dengan keras menolak laporan oleh pengawas media internasional yang menempatkan Perdana Menteri Imran Khan dalam daftar 37 pemimpin kebebasan pers terburuk di dunia.

Reaksi marah pemerintah Khan datang sebagai tanggapan atas laporan Senin berjudul “Galeri Predator Kebebasan Pers – Pengganggu Tua, Dua Wanita dan seorang Eropa,” yang diterbitkan oleh Reporters Without Borders (RSF), yang berbasis di Paris.

Menurut kelompok itu, “kasus penyensoran yang kurang ajar telah marak sejak Khan menjadi perdana menteri” setelah pemilihan parlemen 2018. Dia mengatakan bahwa selama pemerintahan Khan, distribusi surat kabar terputus, media terputus, diancam dengan penarikan iklan dan sinyal televisi. terjebak.

“Wartawan yang melintasi garis merah telah diancam, diculik, dan disiksa,” kata pengawas media.

Kementerian informasi Pakistan, dalam sebuah pernyataan yang dirilis Selasa, menolak tuduhan itu, dengan mengatakan pemerintah Khan percaya pada “kebebasan berbicara dan kemerdekaan media.”

Dalam pernyataan itu, kementerian mengatakan mengejutkan bahwa RSF “melompat ke kesimpulan” bahwa media di Pakistan tunduk pada tindakan sensor kejam oleh pemerintah Khan.

Dia mengatakan pemerintah telah “mengambil semua langkah yang mungkin untuk menciptakan lingkungan yang menyenangkan bagi jurnalis untuk memenuhi kewajiban profesional mereka.”

“Sepertinya laporan yang [Reporters Without Borders] yang dikeluarkan adalah upaya untuk memfitnah perwakilan terpilih rakyat Pakistan, tanpa ada bukti yang menguatkan, ”kata kementerian itu.

Kementerian menambahkan bahwa pihaknya berharap pengawas di masa depan “akan menghindari jurnalisme yang tidak bertanggung jawab seperti itu.”

Namun para kritikus mengatakan Pakistan telah lama menjadi tempat mematikan bagi jurnalis.

READ  AS Mengumumkan Tambahan $25 Juta untuk Mendukung Program Imunisasi India | Berita India Terbaru

Pada tahun 2020, ia menempati peringkat kesembilan dalam Indeks Impunitas Global tahunan Komite untuk Melindungi Jurnalis, yang menilai negara-negara di mana jurnalis secara rutin dibunuh dan pembunuh mereka dibebaskan.

Meskipun Pakistan mengatakan mendukung kebebasan berbicara, aktivis hak asasi manusia sering menuduh militer Pakistan dan badan-badannya melecehkan dan menyerang wartawan.

More from Casildo Jabbour

India coronavirus: Lebih dari 2 juta kasus dikonfirmasi

Pada hari Jumat, Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga India mengumumkan bahwa mereka...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *