Pakta Perdagangan Indo-Pasifik: Perdana Menteri Modi bergabung dengan Presiden AS Biden untuk meluncurkan Kerangka Kerja Ekonomi Indo-Pasifik 12-negara

Perdana Menteri Narendra Modi bergabung dengan Presiden AS Joe Biden pada hari Senin untuk peluncuran kerangka kerja perdagangan yang dipimpin AS yang bertujuan untuk memperdalam kerja sama antara negara-negara yang berpikiran sama di berbagai bidang seperti energi bersih, ketahanan rantai pasokan, dan perdagangan electronic. Penerapan Indo-Pacific Economic Framework for Prosperity (IPEF) oleh Amerika Serikat merupakan bagian dari upaya Washington untuk memajukan kebijakan ekonomi yang kuat bagi Indo-Pasifik untuk melawan strategi agresif China dalam perdagangan di kawasan.

“Perdana Menteri Narendra Modi berpartisipasi dalam acara di Tokyo hari ini untuk meluncurkan diskusi tentang Indo-Pacific Economic Framework for Prosperity (IPEF),” kata Kementerian Luar Negeri (MEA).

Acara ini juga melihat kehadiran virtual para pemimpin dari negara mitra lainnya seperti Australia, Brunei, Indonesia, Korea Selatan, Malaysia, Selandia Baru, Filipina, Singapura, Thailand dan Vietnam.

Kepercayaan, transparansi, dan kecepatan sangat penting untuk kerangka kerja ekonomi Indo-Pasifik yang sukses: PM Modi

Perdana Menteri Narendra Modi pada hari Senin bergabung dengan Presiden AS Joe Biden dalam meluncurkan Kerangka Kerja Ekonomi Indo-Pasifik untuk Kemakmuran (IPEF), kerangka kerja perdagangan yang diprakarsai AS yang bertujuan untuk memperdalam kerja sama di antara negara-negara yang berpikiran sama di berbagai bidang seperti energi bersih, pasokan ketahanan rantai dan perdagangan electronic. Saat peluncuran, Perdana Menteri mengatakan pengumuman IPEF merupakan deklarasi dari keinginan bersama untuk menjadikan kawasan Indo-Pasifik sebagai mesin pertumbuhan ekonomi global.

MEA mengatakan IPEF berupaya memperkuat kemitraan ekonomi di antara negara-negara peserta dengan tujuan membangun ketahanan, keberlanjutan, inklusivitas, pertumbuhan ekonomi, pemerataan, dan daya saing di kawasan Indo-Pasifik.

Dalam sambutannya pada upacara peluncuran, Perdana Menteri Modi mengatakan pengumuman IPEF adalah pernyataan dari keinginan bersama untuk menjadikan kawasan Indo-Pasifik sebagai mesin pertumbuhan ekonomi world.

READ  Indonesia, Afrika Selatan, dan Meksiko Dukung Proposal Reformasi Pajak World G7 - Bisnis

Perdana menteri menyerukan untuk menemukan solusi bersama dan kreatif untuk mengatasi tantangan ekonomi kawasan Indo-Pasifik.

Dia juga menyatakan komitmen India untuk bekerja dengan semua negara Indo-Pasifik untuk IPEF yang inklusif dan fleksibel.

Dia menekankan bahwa fondasi rantai pasokan yang tangguh harus menjadi 3T – kepercayaan, transparansi, dan kecepatan, kata MEA.

“India berkomitmen untuk kawasan Indo-Pasifik yang bebas, terbuka dan inklusif dan percaya bahwa memperdalam keterlibatan ekonomi di antara para mitra sangat penting untuk pertumbuhan yang berkelanjutan, perdamaian dan kemakmuran,” katanya.

“India tertarik untuk terlibat dengan negara-negara mitra di bawah kerangka IPEF dan bekerja untuk memajukan konektivitas ekonomi regional, integrasi dan meningkatkan perdagangan dan investasi di kawasan itu,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Dengan peluncuran proses pembentukan IPEF hari ini, negara-negara mitra akan memulai diskusi yang berfokus pada penguatan kerja sama ekonomi dan pencapaian tujuan bersama,” tambahnya.

Written By
More from Faisal Hadi
Dengan cara yang unik, para peneliti mengubah citra Bima Sakti menjadi melodi: Okezone Techno
GAMBAR Bima Sakti diubah menjadi melodi melalui proses yang disebut sonikasi. Proses...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *